Sunday, May 3, 2015

Ketibaan Ramadhan Dirasai

Salam w.b.t
Setinggi-tinggi kesyukuran kerana dengan keizinan , rahmat dan inayahNya ,  dapatlah saya kembali bertinta di sini.Alhamdulillah.Selawat dan salam ke atas Junjugan Mulia , Rasulullah SAW , ahli keluarga dan sahabat handai Baginda yang telah banyak berkorban jiwa dan raga sehingga tertumpahnya nikmat iman dan Islam ke dalam jiwa setiap dari kita sehingga hari ini.

Syukur dilafazkan kembali kerana Allah swt masih membenarkan jantung dan nadi bergerak lagi sedang saya tahu bahawa kedatangan bulan Ramadhan yang dirindui bakal menonjolkan kehadirannya tidak lama lagi.

Harapan saya bersempena bulan Ramadhan yang bakal tiba ini , kita telah membuat seberapa banyak persediaan dari segi ilmu , fizikal mental dan material juga ruhi agar tidak terkejut melaksanakan ibadah pusa nanti.Semakin masa menghampiri Ramadhan  , pada masa yang sama semakin bimbang dengan gerak geri dan tingkah laku sendiri.

Kurangkanlah mengumpat dan banyakkanlah bekerja. Dapatkan rehat yang cukup supaya tenaga yang maksimum dapat digunakan pada keesokan harinya.Hormati pemimpin selagi dia mengikut peratuan syarak. Dan yang paling penting bergantung harap semuanya kepada Allah.Pelbagai karenah manusia di hadapan yang dapat dilihat dengan mata sendiri terkadang menjerat kesabaran seorang hamba.Segera saya tekan button pause berfikir semula tujuan saya dijadikan.Yup saya akui saya akan kalah dengan diri sendiri sekiranya membenarkan nafsu amarah menguasai diri sendiri.

Pada bulan ini juga , beberapa sahabat saya telah selamat diijab qabulkan.Alhamdulillah. Doa saya barakallahulakumawabarokaalaikuma semoga ikatan yang terjalin ini kekal sehingga ke syurga.In Shaa Allah. Tanpa disangka-sangka , suatu ketika air mata saya menitis dengan sendirinya. Saya tidak tahu mengapa ...rasa malu pun ada kerana Allah SWT itu terlalu baik terhadap diri saya yang penuh dosa.

Pernah suatu ketika....orang berkata aik tidak kahwin lagi ke?
Pernah suatu ketika....seseorang yang bakal menjadi isteri orang berkata riang gembira menceritakan kamus hidupnya menjadi kepada pasangannya....sedangkan tanpa sedar dia mungkin mengguris hati orang sekeliling yang mungkin belum berumahtangga tetapi masih mempunyai harapan agar terbinanya sebuah rumahtangga milik mereka....
Pernah suatu ketika....seorang ketua mengherdik sesuka hati anak buahnya apabila datangnya amarahnya dan apabila mereka nampak jelas kelemahan kita....tetapi mula berbaik semula dengan kita seperti tiada apa-apa yang berlaku semalam semata-mata memerlukan bantuan kita....
Pernah suatu ketika....seorang sahabat baik dahulunya berubah 180 darjah apabila si kumbang berjaya memilikinya....
Pernah suatu ketika....melihat karenah manusia...karenah manusia....di dalam dunia manusia ataupun dunia tarbiyah....
Pernah suatu ketika.....berhadapan dengan karakter manusia yang keras , degil dan tidak dengar cakap.....

SAYA KEMBALI MENITISKAN AIR MATA....   ;(

Mungkin saya terlalu lemah untuk menghadapinya sedang pada masa yang sama perlu kuat kerana saya yakin ada orang lain yang lagi susah ujiannya berbanding saya...apabila teringat akan kematian saya tidak mampu mengatakan apa-apa melainkan berfikir apakah amalan yang mampu saya persembahkan kepadaNya jika di saat ini saya masih menyalahkan orang lain , bersifat negatif dan merasakan saya sentiasa betul sedang orang lain salah.

Saya ingin berubah....saya berazam sebelum saya nak salahkan sesiapa....saya perlu lihat dan uatamakan juga kondisi perasaan orang lain sekeliling saya.Hal ini kerana saya amat yakin syarat TARBIYAH itu BERJAYA ialah apabila ORANG DITARBIYAH itu ingin BERUBAH.

Saya sangat sayang Ummi dan ayah saya....melihat mereka saya rasa ketenangan itu menyelinap di lubuk jiwa...merekalah penguat dan penyokong setia....di saat dunia mengejek-ejek usaha saya.

Ya ALLAH kurniakan saya kekuatan untuk tetap berdiam dari menceritakan hal diri tidak kiralah cerita yang berupa masalah mahupun berita gembira kecuali meletakkan sepenuh rasa hati ini hanya kepadaMu Ya Allah.

No comments:

Post a Comment

PerJaLaNaN HiDuP iNi

PerJaLaNaN HiDuP iNi
Dalam jauh sebuah perjalanan,Allah amanahkan sebuah perjuangan,terimalah dengan kekuatan,kadang-kadang sakit yang mendatang,kadang-kadang teman tak sehaluan,namun itulah ujian mencari iman yang teguh,moga terus bersabar di jalanNya

Muhasabah buat semua

"Walau jauh kita pergi, ingatlah kita pernah di tarbiah dan TARBIAH tidak akan berhenti dan berakhir . Walau sesibuk manapun kita, jangan kita lupa tanggungjawab MUSLIM yang pasti akan ditanya kelak.Walau sebebas manapun kita, jangan kita lupa kita adalah MAKHLUK yang pastinya adalah milik Allah".-peringatan juga buat diriku.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails