Friday, October 30, 2015

Semoga Mentari Bersinar Kembali


Salam w.b.t.

        Setinggi-tinggi kesyukuran dirafa’kan ke hadrat Allah SWT  kerana dengan rahmatNya mengizinkan diri ini untuk kembali bertinta.Selawat dan salam ke atas Junjungan Mulia Rasulullah SAW , ahli keluarga dan sahabat handai Baginda yang telah banyak berkorban nyawa , harta benda dan masa sehingga tertegaknya Islam di bumi Malaysia. Alhamdulillah.

      Air mata cuba disimpan untuk menghilangkan segala kegusaran di dalam jiwa dan hati. Dan terkadang ianya tidak dapat ditahan sehingga jatuh jua ke tanah. ;( Ya Allah sesungguhnya hamba terlalu lemah menghadapi masa akan datang...adakah saya masih tabah untuk meneruskan perjuangan ini . Saya tahu saya tidak boleh berhenti meneruskan perjalanan sebagai seorang pandakwah di jalan ini , cuba mengkentalkan diri untuk menjadi hamba yang taat kepadaNya.

       Ya Allah ajarilah saya tentang kehidupan akhirat yang lebih bermakna agar berkurangnya rasa kecintaan terhadap dunia dan segala isinya. Tuntunlah hati ini agar tetap teguh di jalan ini walaupun bilangannya satu masa nanti saya berseorangan di sini. Kerjaya , assignment , test , presentation , s/u Kelab Patologi itu semuanya membuatkan saya memahami erti dan tujuan seseorang itu dijadikan. Penat memang terasa demi menanti kerehatan apabila bertemu Allah SWT...in Shaa Allah apabila tiba masanya suatu saat nanti. Ya Allah, hidupkanlah kami dalam iman dan matikanlah kami di dalam iman.

       Semalam di dalam perjalanan nak ke tempat kerja , saya diperlihatkan dengan satu kemalangan jalan raya yang meragut 2 nyawa.Allahu Rabbi , menggigil tubuh melihatnya. Semoga mangsa tersebut di dalam redha Allah SWT. Betullah di mana-mana sahaja maut bisa kita temukan tanpa kita sedari. Maka dengan itu , percepatkanlah taubah dan persediaan untuk bertemuNya.

Ya Allah teguhkanlah saya seteguh Sumayyah;0

Kaki dan tangan mereka diikat ketat sehingga tidak dapat bergerak seinci pun. Abu Jahal, pembesar Quraisy dan pengikut setianya ketawa melihat penderitaan ketiga beranak itu.

“Kamu akan diseksa dengan lebih teruk seandainya kamu tidak mahu meninggalkan agama yang dibawa oleh Muhammad. Kamu akan dibebaskan jika kamu sanggup mengaku berhala-berhala di kota Mekah ini sebagai tuhan kamu,” Abu Jahal mula mengambil tali sebat bagi menakutkan Yasir, Sumayyah dan Amar.

“Kami tidak akan mengaku berhala-berhala itu sebagai tuhan kami. Hanya Allah Tuhan kami,” balas Yasir dengan tenang.

“Saya beriman dengan Allah sahaja,” kata Sumayyah pula.

“Berani kamu melawan kata-kata saya,” api kemarahan Abu Jahal semakin membara mendengarkan kata-kata Sumayyah itu tadi.


“Ini balasan kepada kamu kerana enggan menerima berhala-berhala sebagai tuhan kamu,” Abu Jahal dan pengikutnya mula menyebat tubuh Yasir, Sumayyah dan Amar dengan kejam. Hinggakan darah mengalir daripada tubuh mereka yang terikat pada bongkah batu yang panas dipanah matahari tengah hari.

Berita penyeksaan keluarga Yasir sampai ke pengetahuan Nabi SAW sehingga baginda dan Abu Bakar keluar bagi menyelamatkan keluarga tersebut daripada seksaan kejam Abu Jahal dan pengikutnya. Namun, mereka dihalang oleh orang-orang Quraisy yang menyaksikan seksaan terhadap keluarga Yasir.

Dan mereka mendapat kemenangan terbesar diakhirnya hidup mereka , iaitu syurga Allah SWT.

Sekitar pemandangan riadah bersama akhwat tercinta.Semoga kalian thabat.

Sunday, October 25, 2015

Harapan Tidak Buta


Salam w.b.t.

        Setinggi-tinggi kesyukuran dirafa’kan ke hadrat Allah SWT  kerana dengan rahmatNya mengizinkan diri ini untuk kembali bertinta.Selawat dan salam ke atas Junjungan Mulia Rasulullah SAW , ahli keluarga dan sahabat handai Baginda yang telah banyak berkorban nyawa , harta benda dan masa sehingga tertegaknya Islam di bumi Malaysia. Alhamdulillah.

        Menyemak tabir diri , saya merasakan rahmat Allah SWT itu terlalu besar kepada saya dan keluarga saya. Di dalam situasi yang memerlukan saya untuk membuat keputusan dalam kehidupan ini , walaupun payahnya agak terasa…istighfar , dzikir dan doa menjadi pengubat hati yang sedang resah. Hanya pergantungan kepadaNya sahaja segalanya disandarkan.

         Pengalaman kehidupan yang sering saya perhatikan membuatkan saya sentiasa berfikir pelbagai ragam manusia yang perlu saya fahami dan dalami. Penyelesaian terbaik yang boleh diambil adalah dengan sentiasa berfikiran positif walau orang banyak memperkatakan negatif tentang diri dan keluarga. Juga membuatkan saya sedar jika saya di tempatkan di sesuatu tempat seperti mereka suatu hari nanti , pasti saya tidak akan melakukan perkara yang sama yang pernah diperlakukan kepada saya. Kita dikira sama sahaja dengan mereka , sekiranya kita membalas tindakan mereka terhadap kita. Perkara terbaik yang juga boleh dilakukan saat ini adalah dengan mendoakn mereka agar mereka sedar suatu hari nanti.

         Perjalanan hidup di hadapan membuatkan kaki saya kembali kuat untuk mengorak langkah ke hadapan walaupun ianya agak payah. Saya yakin saya mampu. Ujian saya terlalu sedikit jika mahu dibandingkan dengan ujian dan mehnah yang dilalui oleh rakyat Palestin dan para sahabat dahulu. Yup saya akui saya akan berasa malu yang teramat apabila saya putus harap dengan diri sendiri sedangkan rahmat dan kasih sayang Allah SWT itu teramat besar bagi hambaNya. Tinggal kita sahaja sama ada mahu bersyukur ataupun tidak.

           Semalam , saya bersama akhwat PEMBINA Batu Pahat telah mendaki Hutan Lipur Soga di Bukit Perdana. Alhamdulillah , Allah SWT mudahkan segalanya. Pada awal pagi perjalanan hati saya risau apabila melihatkan jerebu semakin tebal. Tetapi alhamdulillah ianya semakin berkurang apabila para peserta sampai ke puncak dengan jayanya. Pada pendakian kali ini , saya  berkawal  di belakang para peserta supaya mudah untuk saya menjaga keselamatan para peserta. Saya merasa sayu bila teringatkan kembali saat itu.Salah seorang peserta ketika itu termuntah dan saya menemani dirinya yang agak tidak larat meneruskan pendakian.

           Saya memberi pilihan kepadanya sama ada mahu teruskan perjalanan atau berhenti setakat ini sahaja. Adik ini ternyata kuat apabila dia mengatakan dia ingin meneruskan perjalanan sehingga ke puncak. Dia yang saya maksudkan adalah anak usrah saya suatu ketika dahulu. Jujur saya akan terasa sebak apabila mengingatkan mereka berempat. Kebiasaan di dalam usrah dia dan tiga rakannya yang lain digelar dengan panggilan 4 serangkai kerana mereka sering bersama setiap masa. Saya akui keberadaan mereka di dalam terbiyah ini juga atas kefahaman mereka sendiri dan bukan atas desakan sesiapa. Jujur hati saya sangat gembira apabila diberitahu di saat-saat akhir yang mereka berempat akan join hiking di Hutan Lipur ini. Di saat mungkin ada yang mudah buat keputusan untuk meninggalkan dakwah ini , mereka datang membantu demi menggapai redhaNya.

           Rasa hiba terkadang hadir apabila mengingatkan yang mereka akan habis belajar tidak lama lagi di UTHM. Saya pula di sini harus menerima kenyataan bahawa saya perlu kerja lebih keras untuk meneruskan usaha dakwah di sini. ;( Ya Allah berilah saya kekuatan untuk thabat di jalan ini Ya Allah. Walau mereka akan pergi dan akan meninggalkan tempat ini. Saya sangat meyayangi mereka dan mereka adalah kurniaan yang terindah dari Allah SWT buat saya yang hina. Semoga adawiyahferatiqah thabat sehingga ke akhirnya.

adawiyahferatiqah

         Pulang dari riadah di Hutan Lipur semalam saya kembali bermesyuarat bersama mereka. Sebak rasa melihat adik-adik yang masih boleh bagi komitmen walaupun masing-masing dalam kepenatan selapas mandaki di Hutan Lipur. Semoga Allah SWT merahmati kalian dengan menebarkan seberapa banyak kebaikan di dalam kehidupan kalian. Dalam jam 5 petang  setelah selesai mesyuarat , ada seorang adik mengajak saya untuk hadir ke usrahnya bersama-sama adik-adik baru di Taman U. Ketika itu , terasa pening di kepala semakin memuncak, tetapi memikirkan semangat adik itu , saya kembali memadamkan hasrat saya untuk pulang kerumah untuk hadir ke usrahnya bersama adik-adik di malamnya pada jam 9.00 malam.

        Alhamdulillah , saya masih mempunyai masa berehat di rumah sewa saya di Taman U. Cukup tenang apabila kembali berdoa kepadaNya. Kadang saya menangis mengingatkan masa akan datang siapa yang akan bersama-sama saya di jalan ini. Saya yakin Allah SWT pasti membantu tika saya dalam kebuntuan.Malamnya , sebak lagi melihat kegigihan adik ni , Juliza kerana dia membuka mata saya untuk jangan menyerah kalah walaupun kepenatan datang di jalan yang sedang ditempuhi ini. Akak tidak mampu balas apa-apa melainkan doa akak buatmu wahai adik Juliza.




Dan aku pasti akan terus mengorak langkah
Walau satu saat aku perlu sendirian di jalan ini
Biarlah air mata yang mengalir menjadi penguat semangat
Dan juga menjadi iktibar pada generasi akan datang
Usaha yang kami lakukan saat ini terlalu sedikit
Sedangkan syurga Allah SWT itu terbentang luas bagi hambaNya yang bertaqwa
Terima kasih akak ucapkan kepada adik-adik dan akhwat yang telah banyak membantu
Aku menyayangimu semua kerana Allah SWT
Semoga kita sekental Fatimah , secerdik Siti Aisyah , setabah Asiah , segagah Bilal bin Rabah dan menjadikan Rasulullah sebagai ikon utama untuk mentaati Allah SWT
Semoga jika tidak lagi bertemu di dunia selepas ini semoga kita bertemu di jannahNya


In Shaa Allah ;(

Thursday, July 23, 2015

Sedekah Berharga



                                                                 Salam w.b.t

      Setinggi-tinggi kesyukuran dirafa’kan ke hadrat Allah SWT kerana dengan kasih sayangNya , Dia masih memberi peluang untuk saya beramal dan beribadah kepadaNya.Selawat dan salam ke atas Junjungan Mulia Rasulullah SAW, ahli keluarga dan sahabat handai Baginda yang telah banyak berjasa dalam memastikan ad-deen tertegak di bumi ciptaanNya.

        Alhamdulillah hari ini telah sampai ke 7 Syawal 1436H.Dengan kasih sayangNya , Dia mengizinkan kita semua hidup sebagai seorang hamba walaupun hamba itu terkadang terlupa untuk sentiasa mengingatiNya , lupa untuk sentiasa berzikir kepadaNya.Allahu Rabbi.Maafkan kami Ya Allah.

         Hari ini scroll sebentar wajah di FB.Pelbagai gambar suasana Hari Raya di kongsi di FB.Entah rasa sedih dan hiba pula tiba-tiba.Tak tahu nak kata apa. ;( Sedih sebab (tuju kat diri sendiri) ,  selalu nak post macam-macam di FB ibarat kita bahagia nak tunjukkan perasaan kita beraya….kan best perasaan yang sama juga ada bila nak menghadap Allah SWT.Jika di FB , pasti akan mudah LIKE dan Comment status orang lain….gamaknya kadangkala sehingga 100 comment.Kan bagus perasaan yang sama juga ada setiap kali nak memahami ayat-ayat Allah SWT di dalam quran.Semoga kita semua tergolong di dalam golongan mereka yang sentiasa mendapat rahmat dan redha dari Allah SWT. Saya sangat suka quote ini:


“Mari cemburu pada yang FASIH beramal tetapi GAGAP bicara tentang keshalihannya.”
                                                -Salim A. Fillah-

         Tajuk entri kali ini adalah bertajuk , “Sedekah Berharga”. Saya sangat teruja untuk menulis entri pada kali ini kerana perkara ini banyak membuatkan saya tersedar tentang sikap saya , iaitu perlu sentiasa bersedekah.In Shaa Allah pada hari ini saya ingin berkongsi 1 cerita benar yang berlaku dalam kehidupan saya.Allah SWT telah menemukan saya dengan sahabat baik saya iaitu , Ain Masturah yang darinya saya belajar tentang erti kehidupan ini.Terima kasih Ya Allah kerana Engkau menghadirkan insan-insan yang hebat di dalam hidup saya agar saya lebih takut dan taat hanya kepadaMu.
saya dan ain

          Kisah antara saya dan Ain bermula sejak kami melanjutkan pelajaran di UNISEL SHAH ALAM. Beliau adalah seorang anak yang tabah yang pernah saya kenal.Selalu tidak jemu untuk mengingatkan saya ketika saya degil dan lupa.Untuk pengetahuan para pembaca , sebenarnya di Universiti Nilai semasa pengajian Diploma MLT kami di sana, kami berada di dalam 1 batch yang sama , tetapi tidak rapat kerana ditempatkan di dalam kelas yang berbeza.Dan Alhamdulillah pertemuan kami sepanjang menyambung pengajian di UNISEL ini membuatkan hubungan persahabatan di antara kami lebih erat dan rapat.

             Kerana apa saya katakan beliau seorang anak yang tabah?kerana saya melihat sendiri bagaimana bertanggungjawabnya beliau menguruskan kehidupan sebagai ketua keluarga di saat ayahnya terlantar di atas katil kerana menghidap penyakit saraf.Beliau sudah biasa lasak dengan kehidupannya yang pada masa yang sama menjaga 3 orang beradik lelaki di bawahnya. Ibu dan ayah beliau merupakan seorang guru.Dan apabila ayahnya terlantar di atas katil , beliau banyak belajar bagaimana mahu menguruskan rumah , susun atur rumah , servis kereta, arif tentang kereta dan maintenance kereta yang mungkin saya pun tidak mampu sekuat itu.Huhu malu.Selalu juga saya bergantung dengan ayahanda saya untuk menguruskan segala hal berkenaan kereta.Dan kini saya sudah belajar untuk bergerak menguruskan hal tersebut sendiri….juga belajar untuk tidak selalu bergantung dengan ayahanda saya.

           Itu salah satu sikapnya yang pandai berdikari.Seterusnya sikap beliau yang paling ketara ialah beliau sangat suka bersedekah di mana sahaja tidak kira waktu dan tempat.Kehidupan sebagai seorang pelajar part time di Shah Alam menampakkan saya suatu benda yang mungkin Allah SWT menguji kedermawan saya.Setiap kali kami makan di luar atau berjalan di sekitar Shah Alam, setiap kali(kerap juga) ternampak peminta sedekah , beliau pasti akan menghulurkan wang. Tidak kiralah peminta sedekah itu , menjual barang atau tidak. Saya pula, lebih prefer untuk menderma kepada peminta sedekah yang menjual barang sebab nampak jugala mereka berusaha berbanding yang lain yang sekadar hanya meminta sedekah sahaja tanpa berusaha.

            Pernah suatu ketika ketika menunggu trafik light hijau yang lama , kelihatan seorang adik lelaki yang pergi ke kereta-kereta meminta sedekah. Suasana ini memang biasa di lihat di Shah Alam.Ketika itu , sebenarnya kami baru habis kelas Bahasa Mandarin di UNISEL. Apabila melihat kelakuan adik tersebut , saya terus mengeluh dengan tindakan adik tersebut dengan mengatakan ,

“Ain , ko tengok budak ni kan yang selalu kita jumpa minta sedekah dekat-dekat kawasan hotel kita tu kan?”

Lalu dengan tenang Ain menjawab pada ketika beliau sedang memandu dan pada masa yang sama saya berada di sebelahnya,

“Ha a , ingat.Nana ko tolong amikkan beg dompet aku kat seat belakang boleh?”

Lantas saya mempersoalkan tindakan Ain,

“Ain , ko still nak bagi kat orang macam tu juga ke?”

Saya merenung tepat ke wajah Ain sambil mengambil dompetnya di seat belakang.Ain melihat saya yang semacam tidak puas hati dan mengatakan ,

“Nana dah la ko jangan nak mempersoalkan kenapa aku buat macam ni.Aku memang ikhlas nak bagi sedekah kat adik tu.Nana, terpulanglah pada dia nak menipu ke…apa ke , itu urusan dia dengan Tuhan.Yang penting aku nak juga bagi sikit duit kat adik tu.”

“Dan tetaplah memberi peringatan , kerana sesungguhnya peringatan itu bermanfaat bagi orang-orang mukmin.Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan agar mereka beribadah kepadaKu.”
          (Adzariyat :55-56)

            Saya terkatup bicara, tidak tahu berkata apa-apa melihat tindakan beliau yang menurunkan cermin tingkap dan menghulurkan sedikit sumbangan wang kepada adik tersebut.Saya malu sangat.Kenapa saya tidak berfikir semacam beliau fikir, membantu orang setiap masa tidak kira masa dan tempat. Alasan beliau sangat kukuh iaitu beliau ingin sentiasa memberi sedekah kepada orang.Jika pergi isi minyak , nampak makcik pakcik tua yang duduk jual-jual kerepek kat tepi stesen isi minyak , beliau akan panggil saya dan mengajak saya membeli barangan mak cik pak cik tersebut.Tidak banyak pun pemberiannya kepada orang yang meminta , tetapi beliau sentiasa memasang niat untuk membantu orang susah setiap masa.
            
               Benarlah kata kebanyakan manusia , apabila seseorang itu biasa hidup susah , dia tidak akan mudah lupa apabila kesenangan datang kepada mereka. Lihat orang susah , pasti akan mengimbau perasaan yang pernah dirasai saat merasa susah.Manusia baik akan menjadikan KEREDHAAN ALLAH SWT sebagai matlamat kehidupan.Saya melihat kekuatan demi kekuatan dan kesabaran demi kesabaran yang lahir dari dalam diri beliau mungkin lahir  di atas kebaikan yang pernah beliau taburkan sebelum ini. Allahu Rabbi,  jauhkanlah `saya daripada penyakit kikir dan bakhil Ya Allah.  ;(

               Kini saya cuba mempraktikkan hal tersebut di dalam kehidupan.Benar tak tipu , apabila kita banyak bersedekah hati kita akan tenang. Belajar pun In Shaa Allah dipermudahkan kefahaman dan kefasihan.Terima kasih Ya Allah.Saya mengakui rahmatMu yang tidak putus-putus kepada hambaMu yang terkadang melupakanMu , sedangkan Kau tidak pernah melupakan hambaMu.Maafkan saya Ya  Allah.Hidupkanlah saya di dalam beriman kepadaMu dan pulangnya saya kepadaMu juga di dalam keadaan iman yang benar dan sejahtera. ;(

Thursday, July 16, 2015

Coretan Ramadhan dan Syawal 1436H


Salam w.b.t

             Setinggi-tinggi kesyukuran dirafa’kan ke hadrat Allah SWT , Pencipta Sekalian Alam.Selawat dan salam ke atas Junjungan Mulia Rasulullah SAW, ahli keluarga dan sahabat handai Baginda yang banyak berkorban jiwa, nyawa dan masa demi meneruskan usaha untuk menegakkan agama dan kalimahNya di bumi ini.Alhamdulillah.

           Bertapa malunya diri ini kerana Allah SWT masih memberi nikmat kehidupan kepada hamba yang hina.Kini kita sudah sampai kepengakhiran Ramadhan , sudah puaskah kita menangis memohon diampunkan dosa-dosa kita di masa lalu, sudah risaukah kita adakah pengampunan itu mampu kita kecapi dari Allah SWT , sudah bimbangkah kita tentang kehidupan akan datang yang bakal dilalui nanti.Ya Allah , kami memohon Kau ampunkanlah dosa-dosa kami , tetapkanlah hati kami dalam agama kami dan berilah hidayah dan juga petunjuk kepada kami untuk sentiasa mentaatiMu Ya Allah.

             Seperti biasa, rutin saya sepanjang Ramadhan sehingga Hari Raya Aidilfitri yang bakal diraikan esok adalah sebagai seorang anak , pekerja dan mahasiswa. Saya percaya untuk menjadi seorang yang berjaya di dalam kehidupan adalah dengan menghambakan diri sepenuhnya hanya kepada Allah SWT. Dunia ini sememangnya pentas ujian dan memang akan banyak hadiah suka duka yang dicoretkan di dalam diari kehidupan seorang hamba.Jika jatuh bangunlah semula.Jika rasa putus asa , kembalilah ingat kepadaNya kerana Dia pasti akan mengganjarkan hikmah di atas segala yang telah berlaku.

                 Buat saya , 2 bulan ini agak mencabar kerana short sem yang tiba ditambah lagi dengan final exam pada hari raya ke-7 dan 8 juga kerja di lab yang perlu disiapkan.Allahu semoga Allah SWT titipkan rasa sedar dalam diri untuk sentiasa bermunajat hanya kepada Dia.

                 Esok 17 Julai 2015 bersamaan dengan 1 Syawal 1436H. Harapan saya semoga Syawal ini kita raikan dengan besederhana.Eratkanlah ukhwah sesama kita.Hilangkan rasa sakit hati , rasa bangga dan riak di antara kita.Bermaaf-maafanlah di hari yang mulia ini.Semoga jika tiba masanya kita kembali ke pangkuanNya , Dia menerima kita dalam keadaan iman kita yang sejahtera dan bukan ada luka-luka dosa.Bersyukurlah ke hadratNya kerana Dia masih mengizinkan kita bernafas merasai nikmatNya.



Ramadhan bakal meninggalkan kita..sekali lagi jika Ramadhan kali ini yang terakhir , moga ianya menjadi Ramadhan yang terbaik buat diri kita.

Ya Allah , 
Janganlah Engkau jadikan puasa ini sebagai puasa yang terakhir dalam hidup kami. Seandainya Engkau menetapkan sebaliknya , maka jadikanlah puasa kami ini sebagai puasa yang dirahmati dan bukan puasa yang sia-sia.
Seandainya masih ada pada kami dosa yang belum Engkau ampuni dan dosa yang menyebabkan kami diseksa kerananya, sehingga terbitnya fajar malam ini atau sehinggalah berlalunya bulan ini , maka ampunilah semuanya Wahai Yang Paling Pengasih dari semua yang mengasihi.

Ya Allah,
Terimalah puasa kami dengan sebaik-baik penerimaan , perkenan kemaafan , kemurahan , pengampunan dan keredhaanMu.Selamatkanlah kami di dalamnya dari kebimbangan terhadap bencana yang mengancam dan dosa yang berterusan.Semoga perpisahan kami dengan Ramadhan ini bukanlah untuk selamanya dan juga bukan juga pertemuan terakhir kami.Semoga kami dapat kembali bertemu pada Ramadhan mendatang dalam keadaan penuh harapan dan kesejahteraan.

         Saya sedih meninggalkan Ramadhan dan pada masa yang sama saya gembira kerana sahabat baik saya ketika sekolah rendah , Nurul Afeeqa berpeluang melanjutkan pelajaran ke luar negara iaitu Australia.Beliau akan bertolak ke sana pada hari raya ke-3 ini.Saya kagum dengan beliau yang tidak pernah berputus asa di dalam kehidupan sebagai seorang anak dan juga sebagai seorang pelajar.

          Sungguh di depan mata saya sendiri, saya menekuni kepayahan hidupnya selepas SPM dahulu mencari kerja untuk mencari sumber keewangan untuk menyambung pelajaran , dan kini beliau dikurniakan peluang untuk menyambung pelajaran ke negara orang. Kami dahulu sentiasa bercita-cita untuk belajar di luar negara.Huhu walaupun saya tidak berpeluang untuk menyambung pelajaran ke sana, saya bersyukur kerana sahabat baik saya diberikan rezeki belajar di sana.Alhamdulillah.

          Dan kini semuanya yang beliau rasakan mustahil  baginya untuk dicapai….saya melihat beliau mampu mengecapi segala apa yang dicita-citakannya.Benarlah tiada yang mustahil di dunia ini selagi kita berusaha.




Berlainan suasana di lab pula, makmal sangat meriah dengan kedatangan pelajar praktikal dari beberapa buah universiti tempatan.Mereka bersungguh-sungguh berpraktikal.Melihat mereka , mengimbau kembali memori silam semasa saya juga bergelar pelajar praktikal.


Adik-adik praktikal dari Nilai Universiti dan Sime Darby


Bersama student praktikal dari Sime Darby



Bersama adik-adik usrah yang disayangi


                                    Saya merindui ukhwah ini terutamanya dirimu ukhti.

Setakat itu sahaja coretan buat kali ini.Semoga Raya ini memberi makna buat kita semua.Ampun maaf zahir dan batin segala kesalahan.Semoga Allah memberkati kita semua.Taqaballahuminnawaminkum.

Thursday, May 21, 2015

Kisah 1 – Dakwah Ini Bukan Mudah


Salam w.b.t..
Setinggi-tinggi kesyukuran dirafa’kan ke hadrat Allah SWT kerana dengan kasih dan inayahNya , Dia masih mengizinkan saya menulis di sini.Alhamdulillah.Selawat dan salam ke atas Junjungan Mulia Rasulullah SAW , ahli keluarga dan sahabat handai Baginda yang telah banyak berkorban jiwa , raga dan harta demi melihat Islam ad-deen yang sebenar kembali tertegak di bumiNya. Allahurabbi…berilah kami kekuatan untuk menghadapi payah jerih perjuangan ini Ya Allah. ;( Kau kuatkanlah semangat kami agar kami tetap berpegang dengan prinsip kami iaitu berjuang demi agamaMu Ya Allah. Kau sedarkanlah kami akan amanah dan tanggungjawab yang perlu kami laksanakan sebagai hambaMu di bumi ini.

YA ALLAH LINDUNGILAH KAMI 

YA ALLAH JAUHKANLAH KAMI DARI SEGALA KESESATAN

YA ALLAH JAUHKANLAH KAMI DARI HASUTAN SYAITAN YANG TIDAK PERNAH JEMU MENGHASUT ANAK ADAM

KAMI TIDAK MAMPU MELAINKAN HANYA BERGANTUNG HANYA KEPADAMU YA ALLAH

         Jam tepat menunjukkan jam 11.30 malam , tetapi mata saya masih tidak boleh terlelap.Air mata kembali mengalir lagi. Lama-kelamaan makin deras.Izinkan saya bertinta untuk kisah ini sehingga saya melihat sendiri apa natijah yang Allah SWT hadiahkan kepada saya dan sahabat di sini. Semoga menjadi pengajaran kepada semua.Situasi yang berlaku saat ini benar memberi kesan terhadap kerjaya saya…Allahurabbi.Penat rasa melayan karenah manusia yang keras hati dan mengikut kepala sendiri.Kawan di tempat kerja menegur, “Diana ok ke , macam sedih je?” . ;( Saya tidak tahu mahu menjawab bagaimana melainkan hanya menggelengkan kepala.

HASBUNALLAH WANIKMAL WAKIL , NIKMAL MAULA WANIKMANNASIR

Semakin lama melihat kader-kader bergerak , pada masa yang sama juga ada juga  jiwa-jiwa pejuang yang ingin berundur dari medan yang pernah dibuktikan oleh Baginda Rasulullah SAW. Allahurabbi…mungkin dari peristiwa ini , Allah SWT ingin menjentik hati-hati di dalam jemaah itu sendiri yang mungkin terbuat dosa-dosa yang Allah SWT larang , tanpa disedari. Allah SWT menegur hambaNya semata-mata kerana cinta dan sayangnya Dia kepada kita.Bersyukurlah kita kerana kita adalah insan yang terpilih itu.Dan bersedialah untuk bertaubat kepada Allah SWT dan berubahlah.

“Sesungguhnya  Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum kecuali kaum itu sendiri mengubah apa yang ada pada diri mereka.”
(Ar-Rad:11)



       Saya mengambil keputusan untuk deactivate akaun facebook bermula 17.05.2015(Ahad).Tidak tahulah punca utama saya melakukan sedemikian mengapa.Tetapi kerana saya merasakan hati saya ni makin jauh dan akan bertambah buat dosa nak pos macam macam di fb.Allahurabbi…sungguh saya tidak mampu.Tapi saya cuba kawal emosi.Tengoklah macamana…sama ada nanti akan dibuka akaun fb itu ataupun dibiarkan off macam tu je.Saya ingin mendekatkan diri dengan al-Quran dan nak mengahafal quran, surah Al-Anfal .

       Belakangan ini terlalu fikirkan sikap manusia hinggakan terlupa berdoa dan mengharapkan keredhaan Allah SWT. Saya tidak pernah gentar dengan ugutannya untuk meninggalkan dakwah di sini….tetapi saya bimbang sekiranya ianya membawa fitnah dalam jemaah dan dakwah itu sendiri.Maafkan kami Ya Allah.Ya ALLAH  lembutkan hati-hati mereka agar kembali semula kepadaMu….jika tidak kembali kepada kami pun , amat penting mereka kembali dan tunduk hanya kepadaMu dan bukan kepada hawa nafsu yang semakin menenggelamkan mereka di dalam kebinasaan mereka sendiri.

Saturday, May 16, 2015

Nakbah Palestin Dihayati , Rakyat Rohingya Dibantu Diingati dan Selamat Hari Guru


Salam w.b.t..

        Setinggi-tinggi rasa syukur dirafa’kan ke hadrat Allah SWT kerana dengan izin dan rahmatNya dapatlah saya kembali bertinta di sini.Alhamdulillah.Selawat dan salam ke atas Junjungan Mulia Rasulullah SAW , ahli keluarga dan sahabat handai Baginda yang selalu tabah, selalu cekal , selalu berlapang dada dalam perjuangan mereka demi agama Islam tercinta.Ya Allah , Kau kurniakanlah kami kecekalan , ketabahan dan kesabaran sebagaimana para sahabat dahulu yang sangat menjaga wa hablu minallah , wa hablu minannas(menjaga hubungan dengan Allah SWT dan juga menjaga hubungan sesama manusia).Saya risau apabila lompongnya salah satu dari rasa ini , ia menyebabkan banyak halangan di hadapan yang membuatkan saya sendiri rasa futur dengan diri saya sendiri.Berilah saya kekuatan untu sentiasa berlapang dada menghadapi pelbagai karenah manusia. Ya Allah , saya amat lemah menghadapi perasaan ini.Ya Allah bekalkan saya dengan limpahan iman, agar tabah saya menghadapi dugaan , agar tidak saya BERHENTI di pertengahan jalan perjuangan ini.

       In Shaa Allah entri kali ini bertajuk Nakbah Palestin Dihayati , Rakyat Rohingya Diingati dan Selamat Hari Guru buat guru yang telah banyak mencurahkan ilmu kepada anak bangsa.Semoga peristiwa-peristiwa ini menjadikan kita hamba yang tunduk hanya kepadaNya bukan kepada sesama manusia. Pejam celik-pejam celik tanpa disedari sudah 67 tahun peristiwa Nakbah Palestin.


Apa itu peristiwa Nakbah Palestin ?

         Nakbah itu sendiri bermaksud bencana besar atau malapetaka.Nakbah Palestin itu pula bermaksud Negara Haram Israel yang telah diistiharkan secara rasminya pada 15 hb Mei 1948 sehingga menyebabkan negara  Palestin hilang daripada peta dunia antarabangsa.Peristiwa ini merupakan tragedi kemanusiaan terburuk yang berlaku yang mana masyarakat antarabangsa seakan merestuinya.Kesan daripada peristiwa tersebut menyebabkan lebih 60% rakyat Palestin diusir keluar negara dan penindasan terus berlaku terhadap rakyat Palestin sehingga saat ini. Bila diingati kembali kemuncak peristiwa Nakbah yang bermula pada petang 14 Mei 1948, Bendera Union Jack diturunkan di Palestin dan dikibarkan bendera The Star of David.Pada 15 Mei 1948 negara haram Israel telah diistiharkan oleh Perdana Menterinya yang pertama David Ben Gurion.Tragedi ini bukan sahaja menyedihkan , tetapi memberi kesan kepada rakyat di Tanah Palestin yang mana mereka sendiri diusir daripada tanah air mereka.Apa salah mereka? Lebih menyedihkan walaupun negara Palestin dikelilingi oleh negara-negara Arab yang kaya dengan hasil petroleumnya..tetapi tiada bantuan yang disalurkan seakan-akan tiada apa-apa yang berlaku.

            Semoga peristiwa Nakbah Palestin diambil iktibar dengan mata hati dan bukan sekadar duduk diam dan tidak melakukan apa-apa.Harapan saya semoga kita tidak lupa tanah suci umat Islam yang perlu diketahui dan dipertahankan itu ada 3 iaitu Mekah Mukaramah , Madinah Munawwarah dan Baitul Maqdis yang di dalamnya mempunyai Masjid Al-Aqsa.Masjid Al-Aqsa seperti yang diketahui merupakan tempat persinggahan Baginda ketika peristiwa Isra’ dan Mikraj (27 Rejab) yang mana ketika itu permula pengembaraan ini bermula di Masjidil Haram di Mekah.

          Sedikit Informasi Isra’ dan Mikraj.Isra’ bermaksud perjalanan dari Masjidil Haram ke Masjidil Al-Aqsa. Pada fasa ini , Baginda ditemani dengan Malaikat Jibril dan Israfil.Apabila di tempat-tempat yang mulia dan bersejarah, Jibril mengarahkan Rasulullah SAW supaya berhenti dan bersembahyang sebanyak 2 rakaat.Antara tempat bersejarah itu ialah , Madinah , Bukit Tursina, Baitul Laham , disamping Baginda menghadapi gangguan jin Afrit dengan api jamung ketika meneruskan perjalanan isra’nya.Setibanya di masjid Al-Aqsa , Rasulullah SAW turun dari Buraq.Kemudian masuk ke dalam masjid dan mengimamkan solat 2 rakaat.

            Semasa mikraj pula, Rasulullah SAW , naik ke Hadhratul Qudus menemui Allah SWT dengan ditemani malaikat Jibril.Di dalam perjalanan tersebut , Baginda berjumpa dengan Nabi Adam, Nabi Isa dan Nabi Yahya , Nabi Yusuf, Nabi Idris, Nabi Harun , Nabi Musa dan lain-lain.Ketika sampai ke langit ketujuh , Baginda bertemu dengan Nabi Ibrahim dan pada masa yang sama Nabi Ibrahim bersabda :

“Sampaikan salamku kepada umatmu dan beritahu mereka , syurga itu baik tanahnya , tawar airnya dan tanamannya ialah 5 kalimah iaitu SUBHANALLAH, WALHAMDULILLAH, WALAILAHAILLALLAH ALLAHUAKBAR dan WALA HAULA WA LA QUWWATAILLA BILLAHIL ALIYIL AZHIM.Bagi orang yang membaca setiap kalimah ini akan ditanamkan sepohon pokok dalam syurga.”

            Selepas Mikraj, Rasulullah turun ke langit dunia.Terdapat beberapa pengajaran yang dapat diambil antaranya kita perlu meyakini kekuasaan Allah SWT terhadap sesiapa yang dikehendakinya.Beberapa azab siksa yang diperlihatkan memberitahu kepada kita bahawa setiap amalan atau perkara yang kita lakukan pasti akan dihitung oleh Allah.Jika semasa di dunia, banyak dosa dan maksiat dilakukan , maka hitungan azab dan siksa yang menggerunkan pasti akan diterima nanti.Allahu rabbi semoga kita semua adalah hamba-hambaNya yang tergolong dalam mereka yang melaksanakan ketaatan dan sentiasa bertaubat kepada Allah SWT.
*********

Jangan Dilupakan Rakyat Rohingya

            Saat ini ketika kita bergembira menikmati kehidupan dengan merasa rasa bahagia menyelinap di dalam diri, jangan sesekali kita lupa bahawa saudara kita di Rohingya semakin dihimpit kesusahan hidup terpaksa menjadi pelarian dari tanah air mereka sendiri.Melalui berita yang dilaporkan , dianggarkan 1.3 juta orang Islam Rohingya meninggalkan mereka ekoran krisis kemanusiaan, dengan menaiki bot-bot nelayan menuju ke negara-negara di Asia Tenggara.Kes penganiayaan ke atas golongan minoriti Islam di Myanmar telah dilakukan oleh  penganut Buddha yang merupakan golongan  majoriti di sana.

             Ada sesetengah dari mereka telah berjaya mendarat di Semenanjung Malaysia da nada sesetengah yang lain masih terkandas di perairan Selat Melaka.Ya Allah berilah bantuanMu kepada mereka yang ditindas di bumi milik mereka.Rezkikan mereka dengan hadirnya bantuan yang tidak putus-putus agar mereka terhindar dari rasa kelaparan mahupun kebuluran.Kasihanilah hambaMu rakyat Rohingya yang saat ini ada dalam kalangan mereka terpaksa meneguk air kencing mereka sendiri semata-mata mahu menahan kelaparan.

              Wahai sahabatku, sepatutnya kita yang masih dapat merasa nikmat kurnianNya ini perlu muhasabah diri sedalam-dalamnya bagaimana kita hidup di bumiNya.Masih mahu mempertahankan ego , masih mahu mendabik dada atas kelebihan diri.Fikir diri sendiri sahaja betul dan tidak memikirkan tentang orang sekeliling.Jika masih tersisa rasa itu di dalam diri , maka buanglah ia jauh-jauh dari diri.Latihlah diri untuk terima suara syuro yang telah dipersetujui tanpa perlu mempersoalkan kenapa perlu begitu begini.Jemaah lain tidak buat macam ini pun…dan macam-macam lagi.Adikku , sedarlah apabila kita terlalu mempersoalkan perkara-perkara kebenaran , tanpa mengetahui kenapa pihak atasan membuat keputusan tersebut , ditakuti rasa tsiqah terhadap jemaah ini semakin terhakis  lantas melahirkan banyak tomahan dan cemuhan kepada jemaah itu sendiri dan menghalang diri daripada berfikir secara rasional.Saya mengajak diri sendiri dan kawan-kawan untuk sentiasa melazimi zikir dan istighfar dan banyak berfikir “saya yang bersalah” dan bukan “salah awaklah”.

       Sejujurnya rasa cinta dengan dakwah ada, tetapi kadangkala saya bimbang ianya akan semakin menurun disebabkan perasaan rasa rasa yang tidak sepatutnya hadir.Ummu bimbinglah dirimu untuk melupakan rasa kecil hati , rasa sakit hati dengan orang lain sekiranya benar pengakuanmu bahawa kamu cintakan DAKWAH hanya keranaNya. Seperti firmannya yang bermaksud :

“Tidak ada ucapan orang mukmin itu, apabila diajak kepada Allah SWT dan RasulNya agar menghukum dalam kalangan mereka itu melainkan mereka berkata-kata kami dengar dan kami patuh.Dan mereka adalah orang yang berjaya.”
(Surah An-Nur:51)

Bagi orang Mukmin , kemuncak cinta Allah SWT ialah bertemu dengan Allah. 

“Sesungguhnya pada hari kiamat Allah berfirman , ‘Di manakah orang yang saling mencintai kerana keagunganKu?Pada hari ini , Aku akan menaunginya dengan menungguKu pada hari yang tiada naungan melainkan naunganKu.”’
(Riwayat Muslim)

*****
Selamat Hari Guru

                Tidak dilupakan juga Selamat Hari Guru Cikgu buat para Cikgu , Madam , Sir, Prof , Dr dan murobbi yang banyak bersabar dengan karenah anak usrahnya…Semoga Allah SWT merahmati kalian.Pernah suatu ketika sahabat seusrah meluahkan pendapatnya , “Ummu , adik-adik zaman sekarang ni lain benar ye jika nak dibandingkan dengan zaman-zaman kita…sungguh menguji sehingga kita rasa teruji.” Yup saya akui hal itu , menghadapinya bukan mudah , sehingga terkadang air mata menjadi taruhan.Saya akan sentiasa ingat pesanan murobbiah saya , Kak Zai di saat kami benar-benar mahu beliau memberi taujihat kepada kami untuk ikhlas bekerja di jalan ini.Kata-katanya buatkan saya menangis lagi.Kata Kak Zai:

“Akhwat,  dalam dakwah ini jika ada masalah berlaku tidak kiralah dalam susunan kita yang melibatkan anak usrah ataupun akhwat lain, akak mohon kita semua beristighfar semula…mungkin kita sebagai murobbi pernah buat dosa dan maksiat kepada Allah SWT tanpa kita sedar.Jangan berterusan menyalahkan orang lain , tapi salahkan diri sendiri dan didiklah diri untuk sentiasa berlapang dada dengan akhwat kita.Jalan dakwah ini panjang dan hanya orang-orang yang ikhlas sahaja yang akan bertahan sehingga saat kematiannya bertemu Allah SWT. Berkenaan kematian , yang terbaik adalah kita semua bersedia dengan amalan yang boleh dijadikan bekal untuk di pertontonkan kepada Allah SWT Yang Maha Berkuasa atas segalanya.”
=(

Ya Allah , berilah saya kekuatan.Murobbi itu kena kuat dan nak jadi seorang murobbi bukan mudah. Nasihat saya , jika kita ada murobbi , hormatilah dia kerana kita beruntung ada orang yang masih boleh spent masa 2 hingga 3 jam semata-mata nak berusrah dengan kita untuk mengisi ruang masa kita yang rasanya jika tiada usrah , banyak benda lagho yang boleh kita lakukan. Murobbi yang dah ada keluarga tetapi masih punyai masa untuk mentarbiyah kita.Kita yang jadi anak usrah(tuju kat diri sendiri) , tahunya datang usrah , dengar , pastu balik. Sedang adakah kita tahu harapan naqibah kita terhadap diri kita? Ada kita fikir masalah naqibah? Naqibah kita sihat ke tidak? Fikir juga ke kita bertapa peningnya dia nak handle anak-anak usrah yang macam-macam tanpa kita bertanya akak apa khabar?Anak-anak usrah asyik mengadu masalah dirinya , masalah keluarganya…sedang pada masa yang sama naqibahnya mungkin menghadapi masalah besar yang teringin juga untuk dikongsi , tetapi terpaksa menyembunyikannya semata-mata nak bagitahu kepada anak usrah bahawa setiap kesusahan itu ada kemudahannya.

Ada naqibah yang ayahnya tidak solat , sentiasa menghinanya kerana taksub dakwah….

Ada naqibah yang terpaksa baring ketika usrah kerana sakit yang dihidapinya……

Ada naqibah yang ayahnya dipenjara kerana kes rogol dan rasuah….

Ada naqibah yang parentsnya bercerai dan ditinggalkan sendirian…

Ada naqibah yang apabila pulang ke rumah pasti tidak lekang dari mendengar suara ayah dan mamanya bergaduh sesame sendiri…..

         Adikku , tapi kau tahu tak….susuk tubuh inilah yang masih kuat berjuang di jalan dakwah tanpa lelah , tanpa mengharapkan apa-apa balasan…melainkan dia sentiasa berdoa anak usrahnya thabat di jalan ini.


           Wahai diri dan sahabat, sentiasa bermuhasabahlah tentang kehidupan kita di dunia. Buktikanlah jika CINTA kamu terhadap DAKWAH ini buktikanlah!Kerana dihujungnya nanti , sekali lagi saya ulangi , mereka yang benar-benar faham dan ikhlas sahaja yang akan berjaya…mendapat kenikmatan berehat di syurga selepas bersusah di dunia.Wallahua’lam

Sunday, May 3, 2015

Ketibaan Ramadhan Dirasai

Salam w.b.t
Setinggi-tinggi kesyukuran kerana dengan keizinan , rahmat dan inayahNya ,  dapatlah saya kembali bertinta di sini.Alhamdulillah.Selawat dan salam ke atas Junjugan Mulia , Rasulullah SAW , ahli keluarga dan sahabat handai Baginda yang telah banyak berkorban jiwa dan raga sehingga tertumpahnya nikmat iman dan Islam ke dalam jiwa setiap dari kita sehingga hari ini.

Syukur dilafazkan kembali kerana Allah swt masih membenarkan jantung dan nadi bergerak lagi sedang saya tahu bahawa kedatangan bulan Ramadhan yang dirindui bakal menonjolkan kehadirannya tidak lama lagi.

Harapan saya bersempena bulan Ramadhan yang bakal tiba ini , kita telah membuat seberapa banyak persediaan dari segi ilmu , fizikal mental dan material juga ruhi agar tidak terkejut melaksanakan ibadah pusa nanti.Semakin masa menghampiri Ramadhan  , pada masa yang sama semakin bimbang dengan gerak geri dan tingkah laku sendiri.

Kurangkanlah mengumpat dan banyakkanlah bekerja. Dapatkan rehat yang cukup supaya tenaga yang maksimum dapat digunakan pada keesokan harinya.Hormati pemimpin selagi dia mengikut peratuan syarak. Dan yang paling penting bergantung harap semuanya kepada Allah.Pelbagai karenah manusia di hadapan yang dapat dilihat dengan mata sendiri terkadang menjerat kesabaran seorang hamba.Segera saya tekan button pause berfikir semula tujuan saya dijadikan.Yup saya akui saya akan kalah dengan diri sendiri sekiranya membenarkan nafsu amarah menguasai diri sendiri.

Pada bulan ini juga , beberapa sahabat saya telah selamat diijab qabulkan.Alhamdulillah. Doa saya barakallahulakumawabarokaalaikuma semoga ikatan yang terjalin ini kekal sehingga ke syurga.In Shaa Allah. Tanpa disangka-sangka , suatu ketika air mata saya menitis dengan sendirinya. Saya tidak tahu mengapa ...rasa malu pun ada kerana Allah SWT itu terlalu baik terhadap diri saya yang penuh dosa.

Pernah suatu ketika....orang berkata aik tidak kahwin lagi ke?
Pernah suatu ketika....seseorang yang bakal menjadi isteri orang berkata riang gembira menceritakan kamus hidupnya menjadi kepada pasangannya....sedangkan tanpa sedar dia mungkin mengguris hati orang sekeliling yang mungkin belum berumahtangga tetapi masih mempunyai harapan agar terbinanya sebuah rumahtangga milik mereka....
Pernah suatu ketika....seorang ketua mengherdik sesuka hati anak buahnya apabila datangnya amarahnya dan apabila mereka nampak jelas kelemahan kita....tetapi mula berbaik semula dengan kita seperti tiada apa-apa yang berlaku semalam semata-mata memerlukan bantuan kita....
Pernah suatu ketika....seorang sahabat baik dahulunya berubah 180 darjah apabila si kumbang berjaya memilikinya....
Pernah suatu ketika....melihat karenah manusia...karenah manusia....di dalam dunia manusia ataupun dunia tarbiyah....
Pernah suatu ketika.....berhadapan dengan karakter manusia yang keras , degil dan tidak dengar cakap.....

SAYA KEMBALI MENITISKAN AIR MATA....   ;(

Mungkin saya terlalu lemah untuk menghadapinya sedang pada masa yang sama perlu kuat kerana saya yakin ada orang lain yang lagi susah ujiannya berbanding saya...apabila teringat akan kematian saya tidak mampu mengatakan apa-apa melainkan berfikir apakah amalan yang mampu saya persembahkan kepadaNya jika di saat ini saya masih menyalahkan orang lain , bersifat negatif dan merasakan saya sentiasa betul sedang orang lain salah.

Saya ingin berubah....saya berazam sebelum saya nak salahkan sesiapa....saya perlu lihat dan uatamakan juga kondisi perasaan orang lain sekeliling saya.Hal ini kerana saya amat yakin syarat TARBIYAH itu BERJAYA ialah apabila ORANG DITARBIYAH itu ingin BERUBAH.

Saya sangat sayang Ummi dan ayah saya....melihat mereka saya rasa ketenangan itu menyelinap di lubuk jiwa...merekalah penguat dan penyokong setia....di saat dunia mengejek-ejek usaha saya.

Ya ALLAH kurniakan saya kekuatan untuk tetap berdiam dari menceritakan hal diri tidak kiralah cerita yang berupa masalah mahupun berita gembira kecuali meletakkan sepenuh rasa hati ini hanya kepadaMu Ya Allah.

Sunday, February 8, 2015

Biarlah Segagah Yusuf , Seinsaf Zulaikha

Salam w.b.t
Setinggi-tinggi rasa kesyukuran dirafa'kan kehadrat Allah SWT yang mengizinkan pena menulis kembali, Selawat dan salam ke atas Junjungan Mulia Rasulullah SAW , ahli keluarga dan sahabat handai Baginda yang telah banyak berkorban jiwa , raga dan harta demi menegakkan agama tercinta.

Dalam masa beberapa hari ini  , macam macam perasaan hadir tanpa di duga. Sedih , gembira , terkejut semua ada. Allah...moga saya mampu menghadapinya dengan baik-baik sahaja dan meletakkan sepenuh pengharapan hanya kepada Allah SWT sahaja.

Doakan saya.Saya perlu kuat.Tahun ni beberapa perkara besar akan berlaku.Kita tunggu dan lihat. Saya tidak akan duduk diam menunggu keajaiban datang.Mungkin menghadapinya bukan mudah , tetapi saya akan cuba menyibukkan diri saya sesibuk-sibuknya sehingga tiada ruang yang mengganggu saya runsing berfikir pilihan imam yang datang kerap kali ini.

Moga dia segagah Yusuf 

Semoga pilihan yang datang ini ,dia  adalah yang terbaik dan bersedia menerima seadanya saya.Allahu Rabbi. Speechless tengok biodatanya. Saya berharap semoga sepanjang perkenalan ini , Allah SWT menjaga saya dan dia dari ikhtilat yang tidak mengikut panduan sebenar. Biarlah tidak berbicara kecuali melalui orang tengah sehinggalah termetrinya ikatan yang sah nanti. Tidak ada apa-apa yang diharapkan melainkan dia sedar dan tahu amanah dirinya sebagai hamba Allah SWT. 

Ops....berhenti berbicara pasal dia sampai sini.Semoga Allah SWT redha dan mempermudahkan segala urusan ini demi dakwah di Batu Pahat ini.In Shaa Allah.

Jika saya boleh kongsikan jadual kehidupan saya sepanjang tahun ini. Semoga tentatif kehidupan dunia ini membuatkan saya tunduk hanya kepada Dia. In Shaa Allah. Cukuplah mendengar kisah arwah Ahmad Ammar , membuatkan saya ingin mencontohi jiwanya dan semangat kentalnya berjuang demi agama tercinta. Apabila matlamat yang bersifat ummatik itu jelas , kita mampu untuk berjuang dan kekal dalam istiqamah menuju redhaNya. Arwah sangat beruntung kerana seusia mudanya , Allah SWT telah mengambilnya kembali ke pangkuan Ilahi sebagai balasan jasanya yang banyak ditumpahkan di dalam bidang agama yang dipelajarinya.Dan lebih mengkagumkan , arwah dikebumikan bersebelahan dengan perkuburan para alim ulama seperti Abu Ayyub Al-Ansari. Menurut berita yang dikhabarkan arwah seorang yang pendiam dan tidak banyak bercakap tetapi apabila arwah memberi pandangan , pandangan arwah disokong ramai pihak.Subhanallah. Bagi saya inilah bahasa 'ikhlas' yang cuba disampaikan menerusi peribadinya yang soleh sehingga menjadi phenomena anak muda pada zaman ini.

Perjalanan hidup saya tahun 2015:
1) Setiausaha Kelab Kebajikan Patologi
2)Setiausaha Latihan Staff Patologi
3)Mewakili Jabatan Patologi ke Pertandingan Inovasi peringkat hospital(bulan 9 bertanding)
4)AJK Dinner dan Family Day Jabatan Patologi
5)MUET bulan 2 dan 3
6)Final Year Project dah bermula
7)Sem 2 as MLS student

Bersabarlah menghadapi kehidupan ini selagi masih bernyawa sebagai hambaNya.Tidak usah gentar dan gelisah kerana Allah SWT sentiasa bersama-sama kita selagi mana kita sentiasa mendekatiNya. Moga hati tidak rebah walaupun bermacam masalah menimpa.Bersyukurlah dengan segala kurniaan dariNya.Dan semoga kita semua dapat mengamalkan Islam dan memanfaatkan segala kurniaan iman yang dihadiahkan kepada kita semua dengan sebaiknya.Hidup menjadi hamba yang taat , mati menjadi pengakhiran terbaik sebelum bertemu dengan Allah SWT.

Monday, January 12, 2015

Kem Lepasan Sekolah 2015

Salam w.b.t.
           Setinggi-tinggi kesyukuran dirafa'kan ke hadrat Allah SWT kerana dengan limpah kurniaNya dapatlah saya kembali bertinta di sini.Alhamdulillah.Selawat dan salam ke atas Junjungan Mulia Rasulullah SAW, ahli keluarga dan sahabat handai Baginda yang telah banyak berkorban dan berjuang sehingga tertumpahnya nikmat iman dan Islam ke dalam diri kita sehingga hari ini.

           In Shaa Allah untuk entri kali ini , saya berhajat untuk berkongsi sedikit pengalaman yang dapat saya cicipi daripada Program Kem Lepasan Sekolah yang berlangsung pada 10 Januari 2015 di Setia Tropika , Johor Bahru. Program ini bermula pada jam 8.00 pagi dan berakhir pada jam 6.00 petang.

             Perjalanan ke sana pada waktu malam digagahi dengan peneman sejati iaitu adik saya , Nurul .Terima kasih temankan kakakmu ini.Walaupun sesat , tapi Alhamdulillah akhirnya jumpa juga destinasi yang hendak dituju.Terima kasih kepada akhwat Johor yang memberi layanan mesra kepada kami.

              Sepanjang Program KLS ini berlangsung , tugas yang saya lakukan adalah bertindak sebagai juru daftar para peserta juga mentor kepada mentee yang telah dibahagikan mengikut kumpulan.Untuk team saya, mentee saya seramai 17 orang dan mereka semua datang dari Batu Pahat , Johor. Sejurus pembahagian mentee kepada mentor selesai , kami bergerak ke 13 pameran kerjaya yang berada di luar dewan. Antara pameran kerjaya yang dilawati adalah seperti Law , Engineering , Geoscience , Sains Kesihatan , Medik , Achitecture dan macam-macam lagi.

             Setelah habis melawat pameran , kami sembahyang dan menjamu makanan tengah hari bersama-sama . Tepat jam 2.30 petang , kami masuk semua ke dalam kumpulan dan mendengar forum yang disampaikan oleh Dr Madihah , Pensyarah (PhD in Neuroscience di Universiti Otago , New Zealand)  dan Saudara Aizat (Bachelor in Engineering , University Adelaie , Australia).



Forum Survival Kampus yang dikendalikan oleh Cikgu Hazwani


Peserta Program KLS


Team peserta dari Batu Pahat , Johor

Sesi pengenalan diri mentor
Sesi pengenalan mentor

Sesi pengenalan mentor




Salah seorang peserta program bertanya soalan

Sesi melawat booth Pameran Kerjaya

Sesi melawat booth Pameran Kerjaya

Sesi melawat booth Pameran Kerjaya

                Antara pengalaman yang diperolehi ialah dapat menajamkan lagi skill memimpin dan berkata. Selain itu , saya dapat meluaskan jaringan ukhwah dengan akhwat JB juga adik-adik KLS yang tinggal di sekitar Batu Pahat.Doa saya semoga kita berjaya mencapai apa yang dihajati , dan kena ingat kena sentiasa perbetulkan niat belajar hanya kerana Allah. Bahagilah masa dengan sebaiknya di waktu cuti ini dalam masa menunggu keputusan SPM keluar. Jangan berputus asa dan teruskan usaha sehingga ke akhirnya.

Tamatnya Program KLS ini , saya terus kembali pulang ke Batu Pahat kerana esoknya saya perlu bertugas di Makmal Mikrobiologi . Semoga Allah SWT redha. 

PerJaLaNaN HiDuP iNi

PerJaLaNaN HiDuP iNi
Dalam jauh sebuah perjalanan,Allah amanahkan sebuah perjuangan,terimalah dengan kekuatan,kadang-kadang sakit yang mendatang,kadang-kadang teman tak sehaluan,namun itulah ujian mencari iman yang teguh,moga terus bersabar di jalanNya

Muhasabah buat semua

"Walau jauh kita pergi, ingatlah kita pernah di tarbiah dan TARBIAH tidak akan berhenti dan berakhir . Walau sesibuk manapun kita, jangan kita lupa tanggungjawab MUSLIM yang pasti akan ditanya kelak.Walau sebebas manapun kita, jangan kita lupa kita adalah MAKHLUK yang pastinya adalah milik Allah".-peringatan juga buat diriku.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails