Tuesday, July 8, 2014

Maksimumkan Ketabahanmu Wahai Murobbi


                                                                   Salam w.b.t
       Setinggi-tinggi rasa syukur dirafa'kan ke hadrat Allah SWT kerana dengan kasih sayangNya dapatlah saya kembali menukilkan secebis rasa di sini.Alhamdulillah. Selawat dan salam  ke atas Junjungan Mulia , Rasulullah SAW , ahli keluarga dan para sahabat Baginda yang telah banyak berkorban demi mempertahankan  daulah Islam tertegak di bumi Malaysia.

      In Shaa Allah untuk entri kali ini bertajuk "Maksimumkan Ketabahanmu Wahai Murobbi." Di kala kekencangan dakwah mula berkobar , maka terpaculah kalam taat setia seorang pendakwah untuk setia berkorban jiwa , raga , harta , masa dan keluarga demi Islam tercinta.

      Kisah ini mungkin benar berlaku....semoga dirinya tabah menghadapi liku-liku kehidupan sebagai seorang hamba Allah , seorang pendakwah , seorang pemimpin, seorang pelajar dan juga seorang anak kepada ayahanda dan bondanya.

      Dia tidak meminta begini , ternyata jika dia diberi pilihan sama ada untuk meneruskan usaha dakwah ataupun meninggalkan dakwahnya begitu sahaja , saya benar-benar yakin dia akan thabat di jalan dakwah ini kerana kecintaanNya kepada Yang Maha Pencipta dan juga janjinya ingin hidup dan mati di jalan dakwah dan tarbiah ini.MasyaAllah.

     Di sisi lain , dia memahami untuk meninggalkan sesuatu kebaikan sememangnya mudah , tetapi untuk membentuk dan membina mahligai kebaikan bukan suatu yang mudah.Jika mudahlah manusia itu nak berbuat kebaikan , pasti jauh sekali dunia ini dari pelbagai ragam kerakusan.Tapi tabiatnya sifatnya manusia bukan begitu kerana di kiri dan kanan jasad manusia itu sentiasa bertarungnya antara akal dan nafsu.

      Bertapa hebatnya Allah SWT yang menciptakan hambaNya untuk menjadikan manusia itu sendiri sebagai khalifah di bumi ini.Kenapa  diamanahkan bumi ini untuk manusia ? boleh rujuk surah Al-Baqarah ayat ke 30.Ketahuilah bahawa Pencipta itu berhak ke atas makhluk ciptaanNya.


“Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat: “Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi”. Mereka berkata: “Mengapa Engkau hendak menjadikan (khalifah) di bumi itu orang yang akan membuat kerusakan padanya dan menumpahkan darah, padahal kami senantiasa bertasbih dengan memuji Engkau dan mensucikan Engkau?” Tuhan berfirman: “Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui”. 
(Al Baqarah: 30) 

       Selain itu , Allah SWT berfirman  di dalam surah Al- Ahzab ayat ke 72 bagi menunjukkan bahawa tugas untuk memikul amanah sebagai penyebar risalah Islam pernah ditawarkan kepada langit , bumi dan gunung-gunung , tetapi mereka semua enggan kerana khuatir akan mengkhianatinya amanah yang telah termetri antaranya dengan Allah SWT.

 "Sesungguhnya Kami telah mengemukakan amanat kepada langit, bumi dan gunung-gunung, maka semuanya enggan untuk memikul amanat itu dan mereka khawatir akan mengkhianatinya, dan dipikullah amanat itu oleh manusia. Sesungguhnya manusia itu amat zalim dan amat bodoh," 
(Al-Ahzab: 72)

       Doa saya semoga kitalah pemimpin yang tabah itu , kitalah murobbi yang kental itu.Kita terlalu bertuah  terpilih memikul tugas dan tanggungjawab ini.Ganjaran yang sangat besar bagi mereka yang sabar dan rela berkorban demi agama Allah SWT seperti yang telah dipertontonkan seperti para sahabat dahulu , iaitu tidak lain dan tidak bukan adalah syurga Allah SWT. Syurga yang sangat indah di mana terdapatnya sungai-sungai berwarna-warni yang mengalir beserta nikmat-nikmat yang lain hasil keimanan dan amalan kebaikan yang dilakukan sepanjang hidup di dunia.


Dan sampaikanlah berita gembira kepada mereka yang beriman dan berbuat baik, bahwa bagi mereka disediakan surga-surga yang mengalir sungai-sungai di dalamnya. Setiap mereka diberi rezki buah-buahan dalam surga-surga itu, mereka mengatakan : "Inilah yang pernah diberikan kepada Kami dahulu." mereka diberi buah-buahan yang serupa dan untuk mereka di dalamnya ada isteri-isteri yang suci dan mereka kekal di dalamnya.
(Al-Baqarah:25)




       Seorang murobbi yang berjiwa besar , tidak akan mudah melihat paparan kehidupan mereka sebagai satu musibah , tetapi akan berusaha memandangnya dari sudut yang terindah.Bicaranya , bicara zikir , manakala diamnya pula diam kerana berfikir.Dia tidak akan mudah melatah apabila kekusutan datang menimpa , tetapi dia akan gagah mengharungi setiap satu ujian itu dengan penuh pengantungan harapannya kepada Allah SWT.

      Murobbi yang baik akan sentiasa beriltizam untuk menunjukkan qudwah yang baik kepada mutarabbinya. Di dalam solatnya , ingatan dan doa buat mutarabbinya sentiasa berlegar di bibirnya sehingga dia memohon dengan penuh harapan kepada Rabbnya , Tuhan yang memegang hati-hati mutarabbinya supaya dikekalkan jiwa istiqamah  dan cinta mutarabbinya itu terhadap jalan dakwah dan tarbiyah ini. Murobbi itu sanggup mengorbankan masa terhadap kerjayanya ,jiwanya yang mungkin terkadang serabut dengan amanah lain di tempat kerjanya dan perasaannya sendiri semata-mata ingin lebih dekat dengan mutarabbinya.

       Murobbi yang baik juga sentiasa bercita-cita agar suatu hari mutarabbinya itulah yang akan menyambung usaha dakwah yang pernah diterajuinya sebelum ini.Dia tidak berduka jika mutarabbinya lebih hebat daripadanya , malah dia akan bahagia dan gembira walaupun tidak terpamir reaksinya itu secara zahir.Dan percayakah anda jika saya katakan bahawa anda akan mendapat anak usrah sebagaimana anda menjadi anak usrah dahulu kala?Persoalan ini sebenarnya bukan ditujukan buat anda sahaja , tetapi juga sebenarnya pada diri saya sendiri. Yup , dan saya pernah merasakan pengalaman itu.

     Jika semasa bergelar anak usrah dahulu , kita asyik bagi alasan itu dan ini supaya dapat melepaskan diri daripada urusan dakwah , jangan terkejut sekiranya anak usrah kita pun akan beri banyak alasan untuk mengelakkan diri daripada terlibat dalam urusan dakwah. Jika semasa bergelar anak usrah dahulu , kita main-main time usrah , tidak fokus kepada apa yang murobbi kita sampaikan , jangan terkejut sekiranya anak usrah kita pun akan main-mainkan kita ketika dalam usrah.

      Lambat laun , semakin jauh mereka daripada kita , semakin dia rasa suka kerana tidak perlu terikat dengan tugasan usrah , hafalan surah , dan akan berkurangnya rasa penting dirinya terhadap dakwah.Berbanding mereka yang menjiwai watak seorang anak usrah yang baik semasa zaman kemutarabbiannya , In Shaa Allah nilai itu dapat dirasai dan di contohi oleh mutarabbinya apabila dia menjadi murobbi suatu hari nanti.

      Bukan itu sahaja , murobbi yang baik juga akan bersedia menjadi pendengar yang baik kepada masalah dan pandangan mutarabbinya. Lantas daripada itu , dia akan cuba memberi solusi yang sesuai yang boleh diamalkan dan dilaksanakan. Sampaikan pada masa yang sama kemesraannya itu mampu membantu dirinya mengenali watak setiap mutarabbinya itu. 

"Oh , rupanya Aminah suka bawa makanan time usrah ."

"Oh , rupanya Hajar suka tengok video time usrah."

"Oh , rupanya Syikin ni pendiam , tapi bila dia bagi pendapat , pendapatnya paling bernas."

"Oh , rupanya Aqilah suka usrah sambil riadah...sebabnya dia atlit lumba lari di  universitinya."

dan macam-macam lagi....

        Hinggakan pernah ada murobbi yang sanggup menyimpan segala masalah yang dialami , menyembunyikan kekusutan keewangan yang dihadapi ketika mahu menuju ke destinasi mutarabbinya , tidak memberitahu bahawa dia sebenarnya  sakit dan macam-macam lagi kerana saat itu dia tahu penggantungan harap yang sebenarnya hanya kepada Ilahi. Rasa kecil hati , putus asa , bimbang di buang sejauhnya , dan yang  tinggal hanyalah keyakinannya terhadap Allah SWT dan kerinduannya untuk bertemu dengan Allah SWT dan Rasulullah SAW.

       Sama-samalah kita berdoa semoga Allah SWT memberi kita kekuatan thabat di jalan ini. Jika tidak dapat menzerokan alasan, kurangkanlah alasan ketika diberi amanah melaksanakan tugasan dakwah. Ermmm...saya sering juga berfikir , macamana ek jika para sahabat banyak beri alasan , pastinya nikmat keimanan , keIslaman , kebahagiaan dan keamanan tidak mampu kita kecapi hingga saat ini. Saya mengingatkan diri sendiri. Teruskan berdoa sehingga saat kejayaan itu akan tiba.Bersabarlah!

No comments:

Post a Comment

PerJaLaNaN HiDuP iNi

PerJaLaNaN HiDuP iNi
Dalam jauh sebuah perjalanan,Allah amanahkan sebuah perjuangan,terimalah dengan kekuatan,kadang-kadang sakit yang mendatang,kadang-kadang teman tak sehaluan,namun itulah ujian mencari iman yang teguh,moga terus bersabar di jalanNya

Muhasabah buat semua

"Walau jauh kita pergi, ingatlah kita pernah di tarbiah dan TARBIAH tidak akan berhenti dan berakhir . Walau sesibuk manapun kita, jangan kita lupa tanggungjawab MUSLIM yang pasti akan ditanya kelak.Walau sebebas manapun kita, jangan kita lupa kita adalah MAKHLUK yang pastinya adalah milik Allah".-peringatan juga buat diriku.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails