Wednesday, November 6, 2013

Haihh...Ini Kan Awal Muharam (1435H)!!!


Salam w.b.t.
         Setinggi-tinggi kesyukuran dirafa'kan ke hadrat Allah SWT kerana dengan izinNya dan limpahkurniaNya dapatlah saya kembali menukil secebis kata-kata di teratak ini.Syukur Alhamdulillah.Selawat dan salam ke atas Junjungan Mulia , Rasulullah SAW, ahli keluarga dan sahabat handai Baginda.Semoga dengan mengingati semangat perjuangan para sahabat terdahulu mempertahankan Islam menjadikan kita tidak lupa bahawa kita perlu untuk meneruskan jihad di jalanNya tanpa putus asa...InsyaAllah.

          Sesekali melihat jam di dinding baru menunjukkan jam 9.00 malam...semakin laju degupan jantung mendengarkan denyutannya.Ya Allah...hamba sebenarnya risau dengan amanah yang telah diberikan kepada hamba Ya Allah.Rasanya dalam medan dakwah ini, ada jawatan yang saya rasakan saya bukanlah orang yang layak untuk memegang tampoknya , tetapi yang nyatanya jawatan/ amanah itu diberikan kepada saya. Terkadang saya termanggu sendirian , mampukah saya untuk meneruskannya.Seketika teringat kata-kata Imam Ghazali apabila beliau mengatakan perkara yang paling berat sekali di dunia ini ialah amanah. Sekali lagi terasa seperti ada batu besar dihempap ke atas diri yang hina ini.Walau bagaimanapun , saya akui saya perlu kuat dan bersabar dalam melaksanakan tanggungjawab yang diberi.Tetapi jika datang waktu kefuturan , yang mampu dibuat ialah berdoa dalam tangisan kerana bagi saya melaluinya akan hadirnya kekuatan.

Hijrah itu kan memerlukan pengorbanan.....
Hijrah itu kan memerlukan kesabaran....
Hijrah itu kan memerlukan titisan air mata sebagai bekal kekuatan menuju Tuhan....
Haihh ummu....ini kan awal muharam...!!!
Perbaharuilah niatmu .... cengkamlah seteguhnya keimanan kepada Tuhanmu...
Engkau kena lebih kuat menghadapinya....
Jangan mudah mengalah.....
Biarlah orang lain nak kata apa.....
Yang penting kau buat semua ini kerana Dia...
Kerana kau sudah tidak sabar ingin bertemu denganNya kan?

Teringat kata-kata seorang sahabat....
Apabila ditanya kepada beliau , 'Bilakah waktu mati yang terbaik?'
Maka dijawabnya , ' Waktu terbaik untuk mati adalah waktu sekarang...di mana kita merasakan bahawa kita ini sebenarnya sudah berada di puncak'.
Maksud dipuncak itu bermakna kita sudah menyebarkan dakwah islam ke seluruh pelusuknya serta dapat melahirkan kader-kader dakwah yang hebat...
Kerana mati itu tiada kita tahu kapannya....
Kerana bisa saja mati itu dalam keadaan manusia tidak berada dalam keadaan sedia...
kerana apa begitu?
Sebagai contoh, bagi seseorang yang mati excident di jalan raya....
jika sebelum itu , beliau tahu sesuatu yang tidak baik akan berlaku kepada dirinya saat beliau keluar memandu ....pasti beliau tidak akan keluar pada waktu itu kan ?...

Bagi orang yang dideritai sakit koma/strok sebagai contoh ....sekurang-kurangnya bagi mereka , mereka sudah tahu dalam beberapa masa yang Tuhan pinjamkan , mereka perlu akur untuk kembali kepadNya....
Sebab itulah saya suka setiap kali mengingatkan diri ini...
untuk membayangkan beberapa saat lagi kau akan kembali ke pangkuan Tuhanmu...maka sudah bersediakan dirimu...
Pilihan di tanganmu ..samaada ingin meneruskan langkahan ataupun berhenti setakat pertengahan jalan...


Contohilah keperibadian Baginda SAW yang dikasihi Ilahi....
Allah SWT telah menjadikan Rasulullah saw. sebagai teladan terbaik bagi kaum Muslim dalam segala hal, mulai dari masalah rumah tangga hingga masalah negara. Sayang, banyak umatnya enggan meneladani beliau. Mereka lebih memilih untuk mencontoh dan mengikuti figur lain termasuk dalam masalah kepemimpinan dalam konteks kenegaraan yang sikap dan pemikirannya justru bertentangan dengan Islam.
     
        Pernah suatu ketika Baginda SAW mahu menyebarkan dakwah di Mekah, bapa saudaranya, Abu Thalib, seorang pelindung dan pembela Nabi SAW, meskipun waktu itu tidak masuk Islam...dengan penuh bijaksana ia menengahinya, akan tetapi kali ini orang kafir tidak merasa puas dengan Abu Thalib.

“Hai Abu Thalib, selama ini kamu selalu membela Muhammad dan melindunginya dari kami. Cuba suruh Muhammad menghentikan perbuatannya itu! Kalau tidak’ maka kami akan bertindak sendiri!”
 Abu Sufyan mengancam dengan keras.

“Kami akan bunuh Muhammad! Jika ia masih terus menghina berhala kami,”
 sahutnya lagi tidak main-main.

Abu Thalib tertegun, dia amat bingung harus berbuat apa. Muhammad adalah anak sedaranya yang sangat dia cintai dan sayangi. Sedangkan dia sendiri masih menyembah berhala seperti kaum kafir. Dia tak ada niat untuk meninggalkan agamanya. Tetapi, jika sampai menyerahkan Nabi SAW  ke tangan orang-orang itu, Abu Thalib tidak sanggup melakukannya.Abu Talib pernah menceritakan segala bentuk ancaman yang Nabi Muhammad SAW akan hadapi sekiranya masih berkeinginan untuk meneruskan dakwahnya kepada masyarakat Arab ketika itu.Diceritakannya semua ancaman orang kafir itu dengan hati yang cemas.

“Anakku, dengarkanlah, ” 
kata Abu Thalib. Nabi Muhammad SAW menatap pamannya dengan perasaan berdebar-debar. Nabi menunggu apa yang akan dikatakan Abu Thalib.

“Aku harap kamu bisa menjaga dirimu dan diriku. Jangan membebani aku dengan sesuatu yang tak sanggup aku pikul,”
 kata Abu Thalib.

Sungguh , Nabi SAW sedih mendengarnya. Satu-satunya orang yang selalu membelanya, kini seakan tidak mau lagi membela. Tetapi, Nabi SAW tidak mau kaumnya terus menerus berada dalam kegelapan dan kesesatan. Baginda sudah diberi petunjuk dengan cahaya kebenaran.

Dengan semangat yang menyala, Nabi memandang pamannya.
 “Wahai, pak cikku!” kata Nabi SAW. “Meskipun mereka meletakkan matahari di tangan kananku dan bulan ditangan kiriku, agar aku meninggalkan seruanku. Sungguh, sampai mati pun tidak akan kutinggalkan !”

Tanpa menoleh lagi, Rasulullah meninggalkan Abu Thalib. Alangkah bergetar seluruh tubuh Abu Thalib mendengar ucapan itu. Ia tertegun beberapa saat. Lalu segera memanggil Nabi lagi.

“Anakku ! Pergilah dengan tenang. Katakanlah apa yang ingin kamu katakan pada kaummu. Sungguh, aku tidak akan menyerahkan dirimu pada orang-orang kafir,”
 kata Abu Thalib penuh haru.

**************************************
      Begitulah sedikit kisah yang menunjukkan bertapa bersemangatnya Baginda dan teguhnya prinsip Baginda untuk terus berdakwah kepada kaumnya walaupun banyak cacian diterima.Peristiwa di atas ini terjadi sebelum hijrah berlaku.Namun begitu , setelah Baginda SAW menerima arahan daripada Allah SWT untuk berhijrah dari Mekah ke Madinah , maka dengan keyakinan yang teguh kepada Rabbnya...Baginda SAW melaksanakan perintah itu dengan sebaiknya walaupun banyak dugaan yang dihadapi sepanjang penghijrahannya ke Madinah.

       Oleh itu , perbesarkanlah konteks hijrahmu, jangan sampai dunia ini 
melekakanmu ..jangan sampai dunia ini mengheretmu ke lembah nafsu.Sedarkanlah dirimu kembali tentang besarnya pengorbanan yang telah dilakukan oleh Baginda SAW dan para sahabat yang membawa Islam tersebar ke seluruh dunia.Kita perlu menyalakan kembali obor cahaya Islam di sana sini.Nak ingatkan diri sendiri juga....sekarang ini bukanlah masanya meratapi kelemahan , tetapi saat inilah masanya kau kenal pasti kekuatan dan potensi diri kau untuk mara ke hadapan.

"Dan barangsiapa yang bertawakkal kepada Allah nescaya Ia akan memberi kecukupan kepadanya."
(Surah Al-Tahlaq 65:3)
__________________________________________
*Dunia ini sebenarnya zahirnya penipuan , dan di dalamnya berupa peringatan.Maka lihatnya di dalamnya dengan mata hati dan cicipilah ibrah darinya.*
*Mood: Merasakan bahana SPM yang akan bermula 6 November 2013.Semoga adik-adiku dapat menjawab dengan baik...insyaAllah.
*Lagi 2 bulan saya akan menjejaki bumi perjuangan Saad bin Abi Waqas...insyaAllah saya nak meneroka kebesaran Tuhan di sana....moga dengan pengembaraan ini menjadikan saya kuat dan tabah menjalani kehidupan.

No comments:

Post a Comment

PerJaLaNaN HiDuP iNi

PerJaLaNaN HiDuP iNi
Dalam jauh sebuah perjalanan,Allah amanahkan sebuah perjuangan,terimalah dengan kekuatan,kadang-kadang sakit yang mendatang,kadang-kadang teman tak sehaluan,namun itulah ujian mencari iman yang teguh,moga terus bersabar di jalanNya

Muhasabah buat semua

"Walau jauh kita pergi, ingatlah kita pernah di tarbiah dan TARBIAH tidak akan berhenti dan berakhir . Walau sesibuk manapun kita, jangan kita lupa tanggungjawab MUSLIM yang pasti akan ditanya kelak.Walau sebebas manapun kita, jangan kita lupa kita adalah MAKHLUK yang pastinya adalah milik Allah".-peringatan juga buat diriku.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails