Thursday, August 8, 2013

Makna Sebenar Hari Raya



Salam w.b.t.
         Setinggi-tinggi kesyukuran dirafa'kan ke hadrat Allah SWT kerana dengan izinNya dapatlah saya kembali bertinta di teratak ini.Alhamdulillah.Selawat dan salam ke atas Junjungan Mulia , Rasulullah SAW , ahli keluarga dan sahabat handai Baginda.Semoga kita tidak pernah melupakan nikmat-nikmat Allah SWT saban hari kita diberi peluang untuk merasa nikmat dariNya tanpa berbayar...juga jasa-jasa Baginda dan para sahabat terdahulu yang telah bersusah payah membawa Islam ke mercunya.

       Terasa cepat masa berlalu ....Ramadhan baru sahaja meninggalkan kita dan hari ini 08 Ogos 2013 (Khamis), kita berpeluang berada pada Syawal yang mulia.Apabila mengingatkan kembali masa-masa yang telah ditelan waktu , saya akui kini saya tidak lagi aktif menulis seperti dahulu.Kerja?Sibuk? ahh....itu semua alasan semata...para sahabat dulu lagi sibuk ummu!!!

        Apabila pulang ke rumah , melihat abah ,ummi , adik dan kakak sibuk membuat persiapan hari raya...lagi rasa bersalah sebab untuk persiapan raya tahun ini tidak banyak bantuan yang dapat saya hulurkan.Melihat kesungguhan mereka saya kagum.Semoga Allah membalas jasa-jasa kalian.

        Bersempena syawal ini , saya mengingatkan diri saya dan sahabat-sahabat untuk sentiasa besederhana ketika menyambut lebaran.Tadi pagi dalam perjalanan ke kubur arwah adik Hakim, terdengar seorang ustaz di radio IKIM berkata,


"Raya ini sebenarnya bukanlah sebenarnya raya...kerana raya yang sebenar ialah apabila kita dapat bertemu Allah SWT sebagai hambaNya yang bertaqwa di sisiNya.Jangan disebabkan madrasah Ramadhan sudah berakhir , qiamulail tidak lagi kita lakukan...bacaan quran tidak lagi kita amalkan...nafsu kembali menunjukkan belang.Seharusnya ramadhan yang berlalu menjadikan kita lebih bersemangat untuk taat kepada Allah dan berusaha meninggalkan segala laranganNya."

        Jika boleh , istiqamahlah dalam beribadah kepadaNya.Pastikan waktu solat dijaga dan dapat kita tunaikan dengan khusyuknya.Jaga lidah  dari memperkatakan suatu yang buruk kepada orang lain.Jaga hati dari suka berprasangka buruk kepada orang lain.Sebaliknya sentiasa berfikir tentang kelemahan dan kekurangan kita di sisi Tuhan.Jika ditugaskan memegang suatu amanah, laksanakanlah dengan sebaiknya.Jangan mengambil kesempatan terhadap orang lain lantaran kita mengetahui kelemahannya.Jangan meletakkan harapan selain kepada Allah...sebab saya yakin kita pasti kecewa.Letakkanlah sepenuh pengharapan kepadaNya sahaja.

       Dikesempatan ini saya mengucapkan Selamat Hari Raya Eidulfitri , maaf zahir dan batin.Bersamalah kita saling bermaafan di bulan mulia ini kerana dengan bermaafan mampu menghilangkan segala kegusaran di hati.Amalan ziarah menziarahi sanak saudara juga perlu untuk mengeratkan ukhwah sesama kita.Tidak dilupa juga , jangan lupa mendoakan saudara seIslam kita di Mesir, Syria, Qashmir dan lain-lain. Semoga dengan doa yang kita hulurkan beserta titisan air mata akan didengari olehNya.

Last but not least , amalkan amalan berbalas salam bersama saudara kita ya =)


Apabila bertemu, para sahabat Rasulullah sentiasa memberi dan menjawab ucapan salam hari raya dengan berkata: Taqabbalallahu Minna wa Minkum (Semoga Allah menerima segala kebaikan kami dan kebaikan kamu). 
(Hadis riwayat Ahmad).

"Ask forgiveness from your lord, then turn towards Him in repentance; He will loosen the sky over you in abundance,and He will add strength unto your strength."
 - (Hud 11:52)

Mood : Oncall di Makmal Hematologi/17:55 pm.
*Mari menjadi sebaik-baik hambaNya*
*Hidup ini adalah perjuangan....normallatu jika ada air mata yang menitis.....yang penting kena kuat*
*InsyaAllah saya pasti akan sambung belajar nanti...tak sabar-sabar kembali ke sekolah;) *

1 comment:

PerJaLaNaN HiDuP iNi

PerJaLaNaN HiDuP iNi
Dalam jauh sebuah perjalanan,Allah amanahkan sebuah perjuangan,terimalah dengan kekuatan,kadang-kadang sakit yang mendatang,kadang-kadang teman tak sehaluan,namun itulah ujian mencari iman yang teguh,moga terus bersabar di jalanNya

Muhasabah buat semua

"Walau jauh kita pergi, ingatlah kita pernah di tarbiah dan TARBIAH tidak akan berhenti dan berakhir . Walau sesibuk manapun kita, jangan kita lupa tanggungjawab MUSLIM yang pasti akan ditanya kelak.Walau sebebas manapun kita, jangan kita lupa kita adalah MAKHLUK yang pastinya adalah milik Allah".-peringatan juga buat diriku.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails