Sunday, November 25, 2012

Dunia Cerminan Istiqamah



Salam w.b.t..
      Selawat dan salam ke atas Junjungan Mulia , Rasululullah SAW , ahli keluarga dan sahabat handai Baginda. Setinggi-tinggi rasa syukur dirafa’kan ke hadrat Allah SWT kerana dengan izinNya dan limpah kurniaNya dapatlah saya kembali menabur secebis tinta di sini.Alhamdulillah. Terima kasih Ya Allah.

      Untuk tinta kali ini bertajuk “Dunia Cerminan Istiqamah”.Saya suka sekali membawa para pembaca menerokai dunia ini secara keseluruhannya.Dunia ini adalah bumi.Bumi sebagaimana yang kita ketahui tetap menjalankan tugasnya mengelilingi matahari dan tetap berada pada galaksi yang telah ditentukan kedudukannya.Tetap tidak pernah berehat bertugas sebagai  ciptaanNya.Seandainya bumi  ini mengeluh dalam menjalankan amanah yang diberi , lalu meminta untuk berehat selama seminggu sekali, bagaimana agaknya keadaan malam siang berganti.Pasti huru hara jadinya dunia ini..betul ke tidak?

        Hah …begitu juga sebenarnya dengan diri kita sebagai seorang hamba.Jika kita mengetahui tugas kita sebagai seorang hamba yang hina di hadapanNya…seharusnya kita sedar apa tanggungjawab kita sebagai khalifahNya di bumi ini.Kita tidak akan meminta waktu untuk berehat mengumpulkan sisa-sisa masa dengan dengkuran tidur yang berlebihan  serta khyalan yang berpanjangan, tetapi kita akan terus berusaha mengisi masa yang ada dengan membaca , berkhidmat kepada masyarakat , membuat kajian dan sebagainya.Saya juga mengingatkan diri ini.

        Sekiranya kita percaya bahawa dunia ini yang Allah SWT ciptakan ini sementara sahaja, kita perlu menjadikan dunia ini cerminan untuk diri agar terus istiqamah bertaqwa dijalanNya.Usah gusar apabila dirimu jatuh dihimpit kesusahan dan kesedihan.Cuba amati dan hayati hikmah disebalik kejadian kehidupan disekelilingmu dan ambillah ibrah darinya.Seperti sungai yang mengalir disebalik batu-batuan yang hadir , ia tetap mengalir dengan deras mengharungi batu-batuan yang boleh juga kita anggap ia adalah salah satu cabaran kehidupan.Seperti tumbuh-tumbuhan yang hidup subur , ia tidak terus subur dalam jangka waktu yang singkat.Hakikatnya, kesuburan yang terjadi pada tumbuhan itu adalah hasil bantuan supplement daripada baja , air , cahaya , udara dan sebagainya.Begitulah aplikasinya dalam kehidupan kita di pentasNya.

        Menyentuh isu persaudaraan pula , kita boleh melihat bagaimana haiwan yang tidak dikurniakan fikiran oleh Allah SWT juga mampu untuk menyayangi sesama ahli keluarganya.Tidak ada diskriminasi yang timbul.Lihatlah bagaimana seekor burung yang baru bertelur.Si ibu pasti menemani anak-anaknya yang baru keluar menghirup nafas dunia.Oleh itu , percayalah sahabat, tiada ada sesuatu di  dunia ini yang diciptakan sia-sia belaka.Masing-masing ada amanah yang perlu dipikul dan apabila telah tiba hari perhitungan umat manusia , maka beruntunglah mereka-mereka yang bertaqwa yang menjadikan Allah SWT sebagai matlamat hidupnya.
_______________________________________

Khas buat diri yang terkadang leka untuk kembali istiqamah di jalannya….

Hati berzikir mencangkir mutiara berharga kepada Rabbnya…
Tanpa disedari gugusan air mata keinsafan bercucuran membasahi pipi…
Oh Tuhan , sudah berapa lama diri ini meratapi hiba yang bungkam menyelubungi…
Ku jejaki selaput hati kian kotor oleh coretan hasad dengki…
Oh Tuhan, ku mohon padaMu…tuntunlah hambaMu ini…
Jangan biarkan ku lemas melayan perasaan dusta dan nista ini…
Duhai jiwa dan nurani tundukkanlah posisi kepada pencipta insani…
Bawalah aku mengerti dan memahami maksud ukhwah yang telah lama termetri…
Agar ku sentiasa awasi gerak geriku sebagai seorang hambaMu Ya Ilahi…
Ingatkanlah akan daku bahawa serendah-rendah peringkat ukhwah itu adalah berlapang dada…
Ingatkan juga akan daku bahawa setinggi-tinggi ukhwah itu adalah ithsar….
Ya Allah,
Jentiklah diri ini tika aku lupa dan leka…
Aku rela dibenci oleh mereka dalam hakikatku berubah mencuci karat hati ini…
Cukuplah mereka membelakangiku…aku masih mampu untuk berdiri…
Tetapi janganlah Engkau membelakangiku…kerana aku pasti rapuh ibarat layang-layang yang terputus tali…
Wahai diri…tetap teruslah bangkit berjuang melewati ujian hadiah dariNya…
Ingat kembali bagaimana bersemangat tentera Talut yang bermati-matian berperang dengan tentera Jalut …
Walaupun bilangan mereka semakin berkurang menjadi sedikit tetapi iman mereka tidak pernah luntur…
Lantas dari keimanan yang teguh itu , Allah membalas kepada mereka dengan sebuah kemenangan memerangi Jalut…
_______________________________
Surah Al-Baqarah ayat 246-252----sedikit kisah Tentera Talut dan Jalut

Kisah ini terjadi sesudah zaman Nabi Musa di mana orang Bani Israil telah meminta kepada nabi mereka yaitu Nabi Samuel  untuk mengangkat seorang raja untuk memerangi Jalut yang telah mengusir mereka dari kampungnya.

"Angkatlah seorang raja untuk kami, niscaya kami berperang di jalan Allah." kata mereka.


"Jangan-jangan jika diwajibkan atasmu berperang, kamu tidak akan berperang juga," jawab Nabi Samuel.

"Mengapa kami tidak akan berperang di jalan Allah, sedangkan kami telah diusir dari kampung halaman kami dan dipisahkan dari anak-anak kami," jawab mereka.

Namun, ketika perang itu diwajibkan atas mereka, mereka berpaling, kecuali sebagian kecil dari mereka. Terbuktilah anggapan Nabi Samuel tersebut.
Kemudian, Nabi Samuel menyatakan bahwa Allah telah mengangkat Talut, seorang petani dan peternak miskin dari desa, menjadi raja mereka, dan keputusan itu telah dibangkang sepenuhnya oleh mereka.

"Bagaimana Talut memperoleh kerajaan atas kami, sedangkan kami lebih berhak atas kerajaan itu daripadanya, dan dia tidak diberi kekayaan yang banyak?" jawab mereka.

"Allah telah memilihnya menjadi raja kamu dan memberikan kelebihan ilmu dan kekuatan. Allah memberikan kerajaan-Nya kepada siapa yang Dia kehendaki dan Allah Mahaluas, Maha Mengetahui," jawab Nabi Samuel.

    Lalu didatangkan kepada mereka bukti yaitu Tabut, peti kayu berlapiskan emas yang didalamnya berisi ketenangan dan peninggalan keluarga Nabi Musa dan Harun (At Thobari).
Ketika Talut membawa bala tenteranya sejumlah 80 Ribu orang (riwayat lain 300 Ribu orang) untuk melawan tentara Jalut termasuk didalamnya Nabi Daud. Talut berkata, "Allah akan menguji kamu dengan sebuah sungai. Maka barang siapa meminum airnya, dia bukanlah pengikutku. Dan barang siapa tidak meminumnya, maka dia adalah pengikutku kecuali mengambil secukupnya dengan tangan"
Tibalah mereka pada sebuah sungai antara Urdus (Jordan) dan palestin nafsu mereka mengalahkan segalanya. Banyak dari tentara Talut melanggar perintah tersebut dengan meminum air sepuas-puasnya pada sungai tersebut. Dan tentara Talut menyusut menjadi 319 orang (riwayat lain, 313) yang tetap taat terhadap perintah Talut dengan minum secukupnya.
Setelah itu, mereka meneruskan perjalanan, Talut dan orang-orang yang beriman bersamanya menyeberangi sungai itu, mereka yang tidak taat  berkata,

"Kami tidak kuat lagi pada hari ini melawan Jalut dan bala tenteranya".

Namun, bagi mereka yang meyakini bahwa mereka akan menemui Allah pula berkata,

 "Betapa banyak kelompok kecil mengalahkan kelompok besar dengan izin Allah. Dan Allah berserta orang-orang yang sabar."

Maka, semakin berkuranglah tentera Talut yang terus berjuang. Mereka berhasil melewati ujian-ujian Allah. Mereka sangat kuat dan bersemangat. Mereka tidak seperti orang-orang yang luntur iman mereka, yang telah  keluar sebelum sempat berhadapan dengan bala tentera Jalut.

Dan ketika mereka maju melawan Jalut dan tentaranya, mereka berdoa,


 "Ya Tuhan kami, limpahkanlah kesabaran kepada kami, kukuhkanlah langkah kami dan tolonglah kami menghadapi orang-orang kafir"

Meskipun dengan jumlah tentara yang sedikit, Talut tetap maju melawan Jalut. Kedua pasukan pun bertemu dan terjadilah perang tanding satu lawan satu. Daud juga mendapat giliran. Ia berani melawan Jalut, pemimpin pasukan lawan. Melihat sosok kecil Daud, Jalut meremehkannya dengan menggertak, " Enyahlah kau, aku tidak suka membunuh anak kecil." Tidak mau kalah, Daud menyahut, " Aku suka membunuhmu." Serangan Daud ternyata merepotkan Jalut. Daud mampu mengalahkan, bahkan membunuh Jalut. Dengan demikian, pasukan Talut memetik kemenangan. Keberhasilan Daud ini menjadi buah bibir di kalangan Bani Israil.
Dan akhirnya beberapa tahun kemudian, Allah memberikan kekuasaan pada Daud menggantikan Talut dan mengangkat Daud menjadi Nabi.
Sumber: Surah Al Baqoroh ayat 246-252 dan berbagai sumber.

*******************************
       Alhamdulillah pada hari Jumaat lepas berpeluang usrah bersama akhwat tercinta.Terima kasih Ya Allah di atas segala kurniaanMu kepada saya.Usrah yang lepas kami berbicara mengenai ukhwah.Benda yang perlu sentiasa ditekankan berkenaan tentang ukhwah ini adalah pertamanya perlulah ada niat yang betul untuk berukhwah.Ukhwah yang dijalin perlulah atas dasar aqidah…semata-mata kerana Allah SWT.Kedua, seperti yang saya bicarakan di atas , iaitu serendah peringkat ukhwah adalah berlapang dada dan yang paling tinggi adalah ithsar.InsyaAllah kena sentiasa didik diri untuk menjuai watak sebagai seorang yang berukhwah.Ketiga, dan resolusi yang seterusnya, seseorang yang berukhwah itu perlulah menjadi pendengar yang baik , jujur , sedia memaafkan, sentiasa ingat kebaikan sahabat kita, sentiasa mendoakan sahabat, tetap ikhlas dalam berukhwah, sedia menegur, bertanya khabar , ziarah menziarahi dan sebagainya.Moga apabila point-point yang dinyatakan ini cuba untuk dipraktikkan , InsyaAllah akan suburlah ikatan ukhwah kita sesame muslim.Jangan malu untuk terus beramal :)

PerJaLaNaN HiDuP iNi

PerJaLaNaN HiDuP iNi
Dalam jauh sebuah perjalanan,Allah amanahkan sebuah perjuangan,terimalah dengan kekuatan,kadang-kadang sakit yang mendatang,kadang-kadang teman tak sehaluan,namun itulah ujian mencari iman yang teguh,moga terus bersabar di jalanNya

Muhasabah buat semua

"Walau jauh kita pergi, ingatlah kita pernah di tarbiah dan TARBIAH tidak akan berhenti dan berakhir . Walau sesibuk manapun kita, jangan kita lupa tanggungjawab MUSLIM yang pasti akan ditanya kelak.Walau sebebas manapun kita, jangan kita lupa kita adalah MAKHLUK yang pastinya adalah milik Allah".-peringatan juga buat diriku.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails