Sunday, March 11, 2012

Lautan Bukti Syahidnya Wanita Itu


Salam w.b.t.
            Selawat dan salam ke atas Junjungan Mulia  Rasulullah SAW , ahli keluarga dan sahabat handai Baginda. Selautan keampunan di pohonkan kepada Yang Maha Pencipta kerana masih lagi mengizinkan saya hadir bertinta di teratak ini pada kali ini walaupun saya merasakan banyak lagi pembaikan terhadap diri yang perlu diperbaharui.Namun saya yakin, Allah SWT itu Maha Pengasih kepada setiap hambaNya.Tinggal kita sebagai hambaNya mahu meletakkan cinta Dia pada hati kita ataupun sekadar berupa picisan kata-kata semata.Yang nyata , percayalah Dia itu tempatnya sepatutnya perlu ada di hati kita semua agar ketenangan hakiki menghadapi erti kehidupan dapat dilihat secara hikmah mendalam dan bukan bertitik noktah pada pendustaan dan kenistaan.


           Untuk entri kali ini, saya inginkan kongsikan sedikit cerita mengenai seorang wanita yang bernama Ummu Haram hasil pembacaan saya pada majalah solusi baru-baru ini.Sangat teruja melihat perwatakan wanita mulia tersebut hinggakan mendorong saya untuk berkongsi kisah menarik mengenai diri beliau.


           Menerusi satu kisah yang diriwayatkan daripada Anas bin Malik, Ummu Haram ini merupakan seorang wanita yang bercita-cita tinggi dan luar biasa.Hasil daripada cita-cita itu jugalah , menyerlahkan lagi ke'GAH'an wanita pada awal perkembangan Islam.


          Diceritakan, pada satu hari , Rasulullah SAW menuju ke rumah Ummu Haram binti Milhan.Ummu Haram ini adalah merupakan ibu susuan Rasulullah SAW.Oleh sebab itulah Rasulullah SAW biasa bermalam di rumah beliau.


          Ketika Rasulullah SAW terjaga dari tidurnya , tiba-tiba Baginda ketawa.Lantas peristiwa itu membuatkan Ummu Haram tertanya-tanya apa sebab yang mengundang ketawanya Baginda.
Baginda menjawab: 
"Allah SWT dilihatkan sekelompok manusia daripada umatku kepadaku.Mereka berperang di jalan Allah SWT dan belayar di tengah-tengah lautan iaitu raja-raja atas pasukannya atau laksana para raja yang memimpin pasukannya."


Ummu Haram yang terlalu takjub mendengarnya lalu berkata sesuatu kepada Baginda:
"Wahai Rasulullah SAW, doakanlah agar aku termasuk dalam kalangan mereka,"

         Melihat perihal itu, ternyata Baginda tahu bahawa Ummu Haram ingin benar berperang di jalan Allah SWT.Lalu , Baginda mengangguk sambil mendoakan Ummu Haram agar impiannya menjadi kenyataan.Tidak berapa lama kemudian, Baginda tersedar kembali dan tertawa.Ummu Haram yang melihat gelagat Baginda bertanya lagi sebab Baginda ketawa.


Baginda menjawab: 
"Allah SWT memperlihatkan sekelompok manusia daripada umatku kepadaku. Mereka berperang di jalan Allah SWT dan belayar di tengah lautan."

         Ungkapan yang sama seperti yang sebelumnya.

Pinta Ummu Haram beria:
"Doakanlah agar aku termasuk dalam kalangan mereka wahai Rasulullah."


Rasulullah SAW seterusnya bersabda yang bermaksud :
"Engkau termasuk dalam golongan yang mula-mula."

           Menurut Anas bin Malik lagi, Ummu Haram kemudiannya keluar berperang bersama-sama suaminya, Ubadah bin al-Samit.Ketika sedang menunggang seekor binatang, beliau tercampak ke laut dan meninggal dunia.Ummu Haram diiktiraf syahid dan merupakan wanita pertama yang syahid di lautan.Apa tidaknya itulah cita-cita agungnya.


Harapan saya, muslimah di luar sana akan kekal tabah di jalan jihad menujuNya ini.Ingatlah walaupun kita wanita ini sering dilabel lemah, kita ini juga sebenarnya ada kelebihan yang dihadiahkan Allah SWT kepada kita seperti kekaliberan, watak dan sifat kita yang juga mampu untuk bersama-sama kaum adam dan berdiri sebarisan dengan mereka demi memperjuangkan agama tercinta.
                                                 

No comments:

Post a Comment

PerJaLaNaN HiDuP iNi

PerJaLaNaN HiDuP iNi
Dalam jauh sebuah perjalanan,Allah amanahkan sebuah perjuangan,terimalah dengan kekuatan,kadang-kadang sakit yang mendatang,kadang-kadang teman tak sehaluan,namun itulah ujian mencari iman yang teguh,moga terus bersabar di jalanNya

Muhasabah buat semua

"Walau jauh kita pergi, ingatlah kita pernah di tarbiah dan TARBIAH tidak akan berhenti dan berakhir . Walau sesibuk manapun kita, jangan kita lupa tanggungjawab MUSLIM yang pasti akan ditanya kelak.Walau sebebas manapun kita, jangan kita lupa kita adalah MAKHLUK yang pastinya adalah milik Allah".-peringatan juga buat diriku.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails