Sunday, January 15, 2012

Pengorbanan Asiyah


Wanita solehah adalah wanita yang seni untuk ditafsirkan.
Di dunia , namanya bukan siulan,
tetapi di langit namanya masyur di seru.

Salam w.b.t.
       Selawat dan salam ke atas Junjungan Mulia Rasulullah SAW , ahli keluarga dan sahabat Baginda. Bertapa Tuhan itu Maha Kuasa, maka sejujurnya saat ini renjisan keinsafan dan ketawadukkan sebagai seorang hamba yang lemah di hadapanNya cuba untuk saya koreksikan dalam diri ini.Terima kasih Ya Allah kerana Engkau masih mengizinkan saya melaksanakan tugas yang sedikit ini demi menegakkan agamaMu. Pandulah kami Ya Allah untuk lebih dekat dan mencintaiMu meskipun lantaran cinta ini membuatkan makhluk bumi membenci kami.Tuntunlah kehidupan kami, keluarga kami dan saudara-saudara kami agar kami lebih memilih untuk mentaati Pencipta segala makhluk bumi dan isi alam ini yang berfantasikan coretan duniawi yang penuh pancaroba untuk ditempuhi.


     Berkenaan entri hari ini, saya memilih untuk menintai sedikit perkongsian "Pengorbanan Asiyah".Hal ini melihat pada ketabahan beliau dalam menjalani kehidupan sebagai seorang isteri firaun.Sesiapapun di dunia ini, tidak kiralah lelaki mahupun wanita, setiap dari kita memiliki tahap piawaian ketabahan untuk menjadi seorang yang tabah dalam banyak aspek mahupun perkara.Banyak sebenarnya contoh yang boleh dijadikan garis panduan untuk tabah ini.Contoh teladan terbaik yang boleh diikuti adalah seperti sahsiah unggul yang ditunjukkan oleh Rasulullah SAW itu sendiri, para sahabatnya dan nabi-nabi terdahulu.Dan pada kali ini izinkan saya untuk mengetengahkan lagi contoh lain yang terdapat dalam diri Asiyah untuk pedoman bersama.Mengetahui sahaja tidak cukup sekiranya kita tidak mempraktikkan erti ketabahan dan kesabaran yang diterajui oleh mereka.


Adakalanya seorang pemuda
membenci sesuatu urusan ,
padahal kesudahannya akan membuatkannya
senang di kemudian hari.

      Asiyah, beliaulah wanita yang hidup di istana paling agung di zamannya.Di sekelilingnya terdapat para pelayan dan dayang-dayang yang siap melayaninya sepanjang waktu.Hidupnya penuh dengan kemewahan dan kenikmatan.Asiyah yang mana ya?Wanita itu adalah bernama Asiyah binti Muzahim r.a, isteri firaun.Seorang wanita yang memiliki tubuh yang lemah, beriman dan tenang di dalam istananya.Dari dalam hatinya terpancar cahaya keimanan.Srikandi ini menentang realiti arus jahiliyyah yang dipimpin oleh suaminya sendiri.

     Sesungguhnya beliau adalah contoh teladan wanita yang memiliki visi yang amat jauh sehingga melampaui istana yang didiaminya , hamparan empuk yang dipijaknya dan kehidupannya yang berlimpah dengan kemewahan.Oleh kerana itu, beliau berhak untuk diabadikan sebutannya oleh Allah SWT dalam kitabNya yang terpelihara dan Dia menjadikannya sebagai teladan yang ideal bagi orang yang beriman , sebagaimana yang disebutkan dalam firmanNya:

"Dan Allah mengemukakan satu contoh perbandingan kepada orang-orang mukmin(berhubung rapat dengan orang kafir kalau tidak terjejas keadaan imannya) iaitu: Perihal isteri firaun , ketika dia berkata:Wahai Tuhanku !binalah untukku sebuah rumah di sisiMu dalam syurga dan selamatkanlah aku dari firaun dan perbuatannya (yang kufur dan buas), serta selamatkanlah aku dari kaum yang zalim."
(At-Tahrim:11)


        Asiyah terang-terangan menolak Fir'aun sebagai Tuhan. Betapa pun besar kecintaan dan kepatuhannya pada suami, ia tidak bisa menerima pengakuan itu. Beliau tetap memegang teguh keyakinannya bahwa Tuhan yang patut disembah adalah Allah SWT dan bukan selainnya.Asiyah tetap teguh mengikuti ajaran Musa a.s walaupun nyawa sebagai taruhannya. Pernah suatu ketika,


Fir'aun berkata:
"Kuharap kamu telah menyaksikan apa yang terjadi atas perempuan yang ingkar kepada tuhannya yang agung, Fir'aun."

Dengan cepat Asiyah menyela:
"Celaka engkau, hai Fir'aun dengan azab Allah."


      Perkataannya itu telah membuat Fir'aun marah besar. Fir'aun segera memerintahkan para pengawal untuk mengikatnya di empat tiang kebun istana, kemudian para pengawal menderakan ke tubuh Asiyah.Tak sepatah kata pun keluar dari mulut Asiyah selain munajat kepada Allah SWT.Akhirnya Asiyah binti Muzahim rela kehilangan nyawa di tangan suaminya sendiri demi mempertahankan keimanannya kepada Allah SWT.


      Itulah Asiyah yang menjadi mukminah , lampu terang yang bersinar dalam kegelapan isteri firaun. Sebagaimana tabahnya srikandi ini dalam menjalani kehidupan dalam lingkungan firaun, penulis berharap kita juga yang bergelar pendakwah ini mampu untuk terus tabah dan sabar dalam menyebarluaskan kefahaman agama dalam posisi kita kini yang berada di tengah-tengah kuasa Yahudi yang bermaharajalela secara senyap dan halus mempengaruhi umat manusia.Lantas kini kelalaian dan kealpaan yang menguasai mereka. Semoga sasaran untuk istiqamah membawa manusia ke jalan yang benar kekal utuh dalam jiwa dan pergerakkan disusun untuk mencapai matlamatnya demi redhaNya.

No comments:

Post a Comment

PerJaLaNaN HiDuP iNi

PerJaLaNaN HiDuP iNi
Dalam jauh sebuah perjalanan,Allah amanahkan sebuah perjuangan,terimalah dengan kekuatan,kadang-kadang sakit yang mendatang,kadang-kadang teman tak sehaluan,namun itulah ujian mencari iman yang teguh,moga terus bersabar di jalanNya

Muhasabah buat semua

"Walau jauh kita pergi, ingatlah kita pernah di tarbiah dan TARBIAH tidak akan berhenti dan berakhir . Walau sesibuk manapun kita, jangan kita lupa tanggungjawab MUSLIM yang pasti akan ditanya kelak.Walau sebebas manapun kita, jangan kita lupa kita adalah MAKHLUK yang pastinya adalah milik Allah".-peringatan juga buat diriku.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails