Saturday, November 26, 2011

Taatilah Pencipta Sebelum Mentaati KejadianNya

Salam w.b.t.
Selawat dan salam ke atas Junjungan Mulia Nabi Muhammad SAW ,ahli keluarga dan sahabat Baginda.Alhamdulillah setinggi-tinggi kesyukuran dirafa'akan ke hadrat Ilahi kerana dengan inayah dan limpah kurniaNya , dapatlah saya menulis kembali di sini.Syukur Alhamdulillah.Sejenak cuba kita imbas kembali segala nikmat Ilahi kepada kita pada hari ini, moga-moga bicara kita tidak putus memujiNya.

Untuk entri kali ini, tajuknya "Taatilah Pencipta Sebelum Mentaati Kejadiannya". Alhamdulillah usrah pada hari Rabu malam bersama adik-adik nursing dan MLT berjalan dengan lancar.Ayat yang menjadi pilihan untuk ditasmik adalah surah al-Anfal ayat 48 yang di mana bermaksud:


"Dan ingatlah ketika syaitan menjadikan terasa indah bagi mereka perbuatan dosa mereka dan mengatakan , "Tidak ada orang yang dapat mengalahkan kamu pada hari ini, dan sungguh aku adalah penolongmu".Maka ketika kedua pasukan itu telah saling melihat berhadapan, syaitan balik ke belakang seraya berkata, "Sesungguhnya aku berlepas diri dari kamu; aku dapat melihat apa yang kamu tidak dapat melihat; sesungguhnya aku takut kepada Allah."Allah sangat keras siksaNya.


         Melalui ayat ini dapatlah kita melihat bahawa perbuatan dosa itu dijadikan sungguh indah pada pandangan pelakunya.Contoh mudah yang boleh diambil , sesuatu amalan atau perkara yang sememangnya telah Allah ingatkan seperti batas-batas hubungan antara lelaki dengan perempuan walaupun hanya sekadar bergelar sahabat...selalunya diambil ringan oleh masyarakat terutamanya yang bekerja di dalam pejabat mahupun kilang.Mungkin pada pihak yang memahami batas-batas pergaulan antara lelaki dan perempuan telah cuba sedaya upaya untuk menjaganya.Tetapi bagaimana pula jika dilihat dari perspektif mereka yang kurang faham pentingnya ikhtilat antara sesama mereka?Mungkin mereka akan merasakan kita susah untuk didekati asbab kita tidak memberi layanan yang sepatutnya sebagai seorang sahabat yang berlainan jantina seperti terlalu menjaga mata dan hati ketika berbicara.

Perbuatan dosa yang lain jika boleh disebutkan di sini, yang mana ianya mungkin dalam rangkuman dosa kecil yang juga dirasakan indah oleh pelakunya.Ya Allah maafkanlah segala kekhilafan kami :( :
  1. Melayari facebook terlalu lama tanpa hala tuju
  2. Sengaja melewat-lewatkan solat fardu
  3. Sengaja menyakiti hati sahabat 
  4. Sengaja lambat masuk kelas atau tutorial
  5. Sengaja tidak hadir ke kuliah
  6. Membawa toyol di dalam exam/ meniru
  7. Tidak menjaga hubungan dengan orang sekeliling....tegur apabila memerlukan pertolongan sahaja
  8. dan banyak lagi



         Sebab itulah dalam hal ini, kita perlu kembali kepada titik asal iaitu dengan sentiasa perbaharui niat kita melakukan sesuatu hanya kerana Allah.Perlulah kita menanam dalam diri kita bahawa sebelum mahu bertindak mentaati kejadianNya mahupun mentaati dalam menurut keinginan sesuatu benda yang dicipta oleh kejadian yang dicipta oleh Allah, seharusnya kita perlu mentaati Allah SWT Yang Maha Esa terlebih dahulu.Maksud di sini , didiklah diri untuk lebih sujud dan lebih takutkan Allah.

        Maksudnya dengan erti kata yang lebih mudah, tak salah pun nak buka facebook atau berblogging, tapi perlunya anda pastikan yang anda telah melaksanakan perintah Allah seperti solat 5 waktu pada awal waktu sebelum memulakan aktiviti yang telah anda susun.Tak rugi pun sebenarnya, malah anda yang akan beruntung kerana jiwa anda akan tenang.

      **Jika gitu, tak kisahlah nak menipu dalam exam...andainya tuntutan Allah seperti solat 5 waktu pada awal waktu telah ditunaikan???**

      Saya tak maksudkan begitu.Untuk kes sebegini, dah terang-terang menunjukkan anda tidak melaksanakan perintah Allah.Memanglah Allah tidak sebut hal jangan meniru dalam exam ini di dalam al-Quran.Tetapi anda mesti cukup jelas dengan perintah Allah di dalam al-Quran 40:28 yang bermaksud:

 "Sesungguhnya Allah tidak menuntun seorangpun yang melanggar dan membohong."

       Jujurlah kalian kerana kejujuran membawa kebaikan dan kebaikan mengantar ke surga. Hati-hati dgn kepalsuan kerana ini menyumbang kepada ketidakmoralan dan ketidakmoralan mampu meruntuhkan jati diri sebenar seseorang muslim.Berusahalah untuk memperbaiki diri ke arah jalan yang diredhai Tuhan.Jangan pernah jemu untuk memohon taubat dari Allah kerana yakinlah Allah SWT itu Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

   _________________________________________________

        Di dalam surah Al-Anfal ini juga Allah mengingatkan hambaNya agar bersabar dalam berhadapan bertemu musuh dengan sentiasa menanam niat berjuang demi agamaNya.Hal ini kerana Allah telah berfirman di dalam surah ini bahawa yakinlah walaupun hanya ada segelintir pemuda yang keluar berperang, namun jika mereka seorang yang sabar , InsyaAllah Allah akan memberi kemenangan pada pihak tentera Islam.Ini dapat dilihat pada ayat 65.Pada ayat 64 pula , Allah telah mengingatkan dalam kita berjuang menghadapi musuh terdapat 2 kekuatan yang akan sentiasa bersama-sama kita iaitu Allah dan orang-orang mukmin yang mengikutimu.

"Wahai Nabi Muhammad!Cukuplah Allah menjadi pelindung bagimu dan bagi orang-orang mukmin yang mengikutimu."
(Al-Anfal:64)

"Wahai Nabi Muhammad!Kobarkanlah semangat para mukmin untuk berperang.Jika ada 20 orang yang sabar di antara kamu, nescaya mereka dapat mengalahkan 200 orang musuh.Dan jika ada 100 orang yang sabar di antara kamu, nescaya mereka dapat mengalahkan 1000 orang kafir, kerana orang-orang kafir itu adalah kaum yang tidak mengerti."
(Al-Anfal:65)

**Terfikirkah dalam benak hati kita memikirkan masalah umat hari ini.Jika dahulu masa zaman madinah , kita dapat lihat , Islam mampu tertegak dan menjadi ustaziyatul alam(semua negara tunduk kepada Islam) pada zaman keemasan Zaman Abasiyah.Namun kini, jelas kan kita lihat kedudukan ekonomi kita dipegang oleh siapa???Hiburan yang banyak disalurkan menerusi televisyen di sumberkan dari kuasa mana??? Sedangkan sepertimana yang kita ketahui Allah berfirman di mana Islam itu tinggi dan tidak ada yang tinggi dari agama Islam.Jadi mengapa Allah masih tidak memenangkan kita pada zaman ini...dengan derita yang dihadapi oleh penduduk di Gaza dan Palestin yang tiada kesudahannya hingga kini...dan mengapa Allah menjadikan kuasa Yahudi ini berkuasa di atas muka bumi ini???**

Nak tahu jawapannya???Ok , cuba lihat surah An-Nur pada ayat 55:

"Allah telah menjadikan kepada orang-orang di antara kamu yang beriman dan yang mengerjakan kebajikan, bahawa Dia sungguh akan menjadikan mereka berkuasa di bumi sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang sebelum mereka berkuasa, dan sungguh Dia akan meneguhkan bagi mereka dengan agama yang telah Dia redhai.Dan Dia benar-benar mengubah keadaan mereka, setelah berada dalam ketakutan menjadi aman sentosa.Mereka tetap menyembahKu dengan tidak mempersekutukan Ku dengan sesuatu pun.Tetapi barangsiapa yang tetap kafir setelah janji itu, maka mereka itulah orang-orang yang fasik."

          Itulah janji-janji Allah dan seharusnya kita perlu menyakininya dengan sebenar keimanan dalam hati.Saya memang suka berbicara mengenai perjuangan dan bila mengimbau kembali ,hebatnya Islam suatu ketika dahulu, saya terasa bersemangat dan berkobar-kobar ni:)Anda juga mesti memiliki perasaan seperti saya juga kan??Semoga kita sentiasa berada dalam lindungan rahmatNya.

       Perjuangan seseorang muslim ke arah mencapai mardhatilah Ilahi sememangnya tidak boleh lari dari keapayahan.Itulah hakikat yang perlu kita terima dan fahami dengan sebenar-benar kefahaman.Memang tidak dinafikan kita lihat ramai pemuda-pemudi yang telah terjun dalam bidang dakwah ini, dan terkadang mungkin kita akan mengeluarkan sedikit keluhan dalam mengenang nasib kita yang merasakan dakwahnya sukar diterima oleh orang lain.Kita dah berusaha dengan sehabis daya untuk membawa sahabat baik kita ke arah jalan yang diredhai Allah, tetapi mengapa sering gagal je???

      Pada saya, usaha kita sehabis daya dalam memastikan pemantapan aqidah sahabat kita tidak cukup sekiranya dalam masa yang sama kita yang bergelar pendakwah ini juga tidak berusaha memperbaiki hubungan kita dengan Maha Pencipta.Banyak org mngeluh sulitnya untk mngubah org lain.Tetapi tahukah wahai saudaraku , bhw yg paling sulit adalah untk mngubah diri sendiri.Bila diri sendiri sukar diubah, berjayakah kita dlm mengharap org lain untk berubah juga?Sebab itu kita perlu sentiasa melakukan koreksi kembali diri kita.Adakah kita telah betul-betul menjadi hamba Allah?Solat kita dah khusyuk ke belum?hubungan kita dengan ibu bapa macamana?hubungan dengan haiwan dan tumbuh-tumbuhan bagaimana?Saya juga mengingatkan diri saya juga.Moga-moga dengan kukuhnya keterikatan hubungan kita dengan Al-Khaliq, InsyaAllah kita pasti mampu memacu jalan kejayaan dalam membawa kembali sahabat-sahabat kita ke jalan kebenaran.InsyaAllah


Sunday, November 20, 2011

Islam, Iman dan Ihsan

Salam w.b.t
        Selawat dan salam ke atas Junjungan Mulia, Rasulullah SAW , ahli keluarga dan sahabat handai Baginda yang menunjukkan jalan kebenaran menerusi panduan suci al-Furqan.Setinggi kesyukuran ke hadrat Allah SWT kerana dengan izin dan limpah kurniaNya, dapatlah saya menulis kembali di teratak ini.Terima kasih Ya Allah.

        Pertama-tamanya, saya ingin membawa para pembaca melihat sebentar diri kita sepanjang hari ini dan beristighfar.Astargfirullahalazim....astargfirullahalazim....astargfirullahalazim.Ya Allah , maafkan segala kekhilafan diri kami Ya Allah kiranya sepanjang hari yang Engkau rezekikan kepada kami, kami mensia-siakannya walau sesaat tanpa kami sedari.Maafkan kami Ya Allah:(

        Untuk hari ini, izinkan saya berkongsi kepada para pembaca yang saya sayangi berkenaan Hadis kedua- Atas tajuk Islam, Iman dan Ihsan.Moga-moga ianya bermanfaat.Mungkin hadis ini biasa didengar, tetapi saya tetap mahu ianya diperingatkan kembali ...bagi saya, manusia itu sememangnya sentiasa perlu diperingatkan kerana sifat manusia itu mudah lupa.


بَيْنَمَا نَحْنُ جُلُوسٌ عِنْدَ رَسُولِ الله ص ذَاتَ يَوْمٍ، إذْ طَلَعَ عَلَيْنَا رَجُلٌ شَدِيدُ بَيَاضِ الثِّيَابِ، شَدِيدُ سَوَادِ الشَّعْرِ، لا يُرَى عَلَيْهِ أَثَرُ السَّفَرِ، وَلا يَعْرِفُهُ مِنَّا أحَدٌ، حَتَّى جَلَسَ إلَى النَّبِيِّ ص، فَأَسْنَدَ رُكْبَتَيْهِ إلَى رُكْبَتَيْهِ، وَوَضَعَ كَفَّيْهِ عَلَى فَخِذَيْهِ، وَقَالَ: يَا مُحَمَّدُ، أخْبِرْنِي عَنْ الإسْلاَمِ. فَقَالَ رَسُولُ اللهِ ص: الإِسْلاَمُ أَنْ تَشْهَدَ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاَ اللهُ وَأَنَّ مُحَمَّداً رَسُولُ اللهِ، وَتُقِيمَ الصَّلاَةَ، وَتُؤْتِيَ الزَّكَاةَ، وَتَصُومَ رَمَضَانَ، وَتَحُجَّ الْبَيتَ إِن اسْتَطَعْتَ إِلَيْهِ سَبِيلاً. قَالَ: صَدَقْتَ، فَعَجِبْنَا لَهُ يَسْأَلُهُ وَيُصَدِّقُهُ. قَالَ: فَأَخْبِرْنِي عَنِ الإِيْمَانِ، قَالَ: أَنْ تُؤْمِنَ بِاللهِ، وَمَلاَئِكَتِهِ، وَكُتُبِهِ، وَرُسُلِهِ، وَالْيَوْمِ الآخِرِ، وَتُؤْمِنَ بِالْقَدَرِ خَيْرِهِ وَشَرِّهِ. قَالَ: صَدَقْتَ، قَالَ: فَأَخْبِرْنِي عَنِ الإِحْسَانِ. قَالَ: أَنْ تَعْبُدَ اللهَ كَأَنَّكَ تَرَاهُ، فَإِنْ لَمْ تَكُنْ تَرَاهُ فَإِنَّهُ يَرَاكَ. قَالَ: فَأَخْبِرْنِي عَنِ السَّاعَةِ، قَالَ: مَا الْمَسْؤُولُ عَنْهَا بِأَعْلَمَ مِنَ السَّائِلِ. قَالَ: فَأَخْبِرْنِي عَنْ أَمَارَاتِهَا، قَالَ: أَنْ تَلِدَ الأَمَةُ رَبَّتَهَا، وَأَنْ تَرَى الْحُفَاةَ الْعُرَاةَ الْعَالَةَ رِعَاءَ الشَّاءِ يَتَطَاوَلُونَ فِي الْبُنْيَانِ. ثُمَّ انْطَلَقَ فَلَبِثْتُ مَلِيًّا ثُمَّ قَالَ: يَا عُمَرُ أَتَدْرِي مَنِ السَّائِلُ؟ قُلْتُ: اللهُ وَرَسُولُهُ أَعْلَمُ، قَالَ: فَإِنَّهُ جِبْرِيْلُ أَتَاكُمْ يُعَلِّمُكُمْ دِيْنَكُمْ

رَوَاهُ مُسْلِمٌ(hadis ini saya copy paste dari blog akhi alim)


Terjemah Hadits :
Dari Umar bin Khattab r.a. ia bercerita, "Ketika kami sedang duduk di dekat Rasulullah saw., tiba-tiba muncul seorang lelaki berpakaian putih, berambut hitam pekat, bekas jalannya tidak terlihat dan tidak seorang pun di antara kami yang mengenalinya. Ia duduk menghadap Nabi saw, lalu menyandarkan kedua lututnya ke lutut Nabi dan meletakkan kedua telapak tangannya di atas kedua paha Nabi sambil mengatakan, 'Wahai Muhammad! Terangkanlah kepadaku tentang Islam!' Rasulullah saw. menjawab, 'Islam adalah hendaklah engkau bersaksi bahwa tiada Tuhan selain Allah dan Muhammad adalah utusan Allah, mendirikan salat, memberikan zakat, berpuasa di bulan Ramadan dan melakukan ibadah haji ke Baitullah, jika memenuhi syarat.' Ia mengatakan, 'Engkau benar!' Kami keheranan melihat dia bertanya sekaligus membenarkannya. Lebih lanjut ia mengatakan, 'Sekarang terangkanlah kepadaku tentang Iman!' Rasulullah saw. menjawab, 'Engkau beriman kepada Allah, kepada para malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, para rasul-Nya dan hari akhirat serta engkau beriman kepada baik dan jeleknya takdir.' Ia mengatakan, 'Engkau benar! Selanjutnya terangkan kepadaku tentang Ihsan!' Rasulullah saw. menjawab, 'Hendaknya engkau beribadah kepada Allah seakan-akan melihat-Nya, atau engkau beribadah kepada Allah dengan keyakinan bahwa Dia selalu melihatmu.' Orang itu kembali bertanya, 'Beritahukanlah kepadaku kapan terjadinya hari kiamat?' Rasulullah saw. menjawab, 'Orang yang ditanyai, sebenarnya tidak lebih mengetahui hal itu daripada penanya sendiri.' Orang itu mengatakan lagi, 'Kalau begitu beritahukanlah kepada saya tanda-tanda (terjadinya) hari kiamat!' Rasulullah saw. menjawab, 'Apabila budak perempuan melahirkan majikannya, engkau melihat orang-orang tidak bersandal, telanjang, papa dan penggembala kambing saling bersaing membangun gedung-gedung tinggi.' Kemudian orang itu berlalu, kami terdiam beberapa saat. Rasulullah saw. bertanya, 'Hai Umar! Tahukah engkau siapa yang bertanya tadi?' Umar menjawab, 'Allah dan Rasul-Nya lebih tahu.' Rasulullah saw. memberitahukan, 'Dia adalah Jibril, datang untuk mengajari kalian tentang agama Islam.'" [Riwayat Muslim] 

_______________________________________
Kepentingan Hadis
Kata Ibnu Daqiq:Hadis ini merangkumi semua fungsi amalan zahir dan batin.Semua ilmu syarak merujuk dan berpada dengan hadis ini.Hadis ini juga mengandungi himpunan ilmu sunnah.Ia bagaikan 'Ummu as-Sunnah'(ibu bagi sunnah).Hadis ini sebenarnya mampu membantu kita menyingkap semula keadaan diri kita yang sememangnya telah dilahirkan secara Islam.Tetapi Islam sahaja tidak mencukupi sekiranya iman tidak tersemat kukuh pada lubuk hati kita.Kita perlu memahami apa maksud sebenar Islam , Iman dan Ihsan itu seperti yang dikisahkan dalam hadis di atas.

       Perlu kita tahu , dalam menghadapi situasi yang mencabar kini, di mana keadaan umat Islam kian tenat pada dalaman dirinya...kita sebagai dai'e seharusnya menghayati apa yang Allah kehendaki pada umatNya yang beragama Islam.Hal ini kerana apabila kita memahami erti sebenar Islam dan Iman, secara tidak langsung ini akan membantu diri kita dalam memahami perngertian Ihsan.InsyaAllah, apabila Islam, Iman dan Ihsan ini bergerak seiring , tak mustahil bahawa kita mampu melahirkan generasi yang mengetahui tujuan mereka diciptakan oleh Allah SWT.Dijadikan bukan untuk meniti kehidupan dunia yang sia-sia, tetapi diciptakan untuk menyediakan seberapa banyak bekal dan amal di dunia untuk dipertontonkan kepada Allah SWT kelak.Juga melihat dalam usaha kita bersungguh-sungguh membawa kegemilangan Islam kembali menyerlah seperti mana zaman keemasan di Zaman Abasiyah.

Takrif Islam:
Islam dari segi bahasa bermaksud ketundukan dan penyerahan hanya kepada Allah SWT .Islam menurut syarak pula bermaksud ia tegak berdiri di atas lima asas iaitu:
Dua kalimah syahadah,"Tiada Tuhan selain Allah dan Muhammad adalah utusan Allah".
Mendirikan solat pada waktunya.Cukup dengan syarat dan rukunnya serta disempurnakan dengan sunat dan adabnya.
Menunaikan zakat.
Berpuasa pada bulan Ramadhan.
Menunaikan haji ke Baitullah sekali seumur hidup kepada mereka yang mampu menyediakan keperluan dan bekalan untuk bermusafir, dan nafkah kepada isteri dan anak yang tinggal.

    Takrif Iman:
    Iman menurut bahasa bermaksud perakuan.
    Iman dari segi syarak pula bermaksud:
    1. Memperakui kewujudan Allah sebagai pencipta tanpa berbelah bagi.Sesungguhnya Dia Maha Suci dan Esa dan tiada sekutu bagiNya.
    2. Memperakui kewujudan makhluk Allah iaitu malaikat.Mereka merupakan hamba yang dimuliakan.Mereka tidak ingkar dengan segala perintah Allah kepada mereka.Mereka melaksanakan segala apa yang diperintahkan.Allah mencipta mereka daripada cahaya.Mereka tidak makan, tidak berjantina dan tidak reproduksi.Bilangannya juga hanya diketahui oleh Allah Taala sahaja.
    3. Memperakui atau mengiktiraf kitab-kitab samawi yang diturunkan daripada sisi Allah Ta'ala.Sesunggunhnya ia merupakan syariat Allah sebelum diubah dan dipinda oleh tangan-tangan manusia.
    4. Membenarkan semua Rasul yang dipilih oleh Allah bagi menyampaikan hidayah kepada makhlukNya.
    5. Memperakui kewujudan hari akhirat.Allah Ta'ala akan membangkitkan manusia dari kubur mereka dan menghitung amalan serta mengganjari mereka.Jika baik, ia akan diganjari baik dan jika jahat, ia akan dibalas jahat.
    6. Memperakui bahawa semua perkara yang berlaku dalam alam jagat ini merupakan takdir dan iradat Allah Ta'ala.
    Inilah dia rukun-rukun iman.Sesiapa yang meyakininya, dia akan berjaya dan selamat.Sementara sesiapa yang mengingkarinya, dia sesat dan gagal.

    Takrif Ihsan:
    Ihsan ialah kamu menyembah Allah seolah-olah kamu melihatNya.Maksudnya, ikhlas beribadat kepada Allah semat-mata.Ia ditunaikan dalam keadaan terbaik dan paling sempurna.Jika kamu tidak dapat menghadirkan perasaan tersebut , ingatlah bahawa Allah sentiasa melihat kamu.Dia melihat apa yang kamu lakukan tidak kiralah ianya kecil mahupun yang besar.

    Kiamat dan Tanda-tandanya:
    Ilmu tentang waktu berlakunya kiamat merupakan antara ilmu yang hanya diketahui oleh Allah sahaja.Tiada seorangpun makhlukNya , sama ada malaikat mahupun Rasul yang mengetahui bilakah kiamat akan berlaku.Lantaran itulah, Nabi SAW menjawab pertanyaan Jibril dengan sabdanya:

    "Orang yang ditanya tentangnya bukanlah lebih mengetahui daripada orang yang bertanya".

    Namun Baginda SAW menyatakan beberapa tanda kiamat yang berlaku terlebih dahulu dan menandakan ia hampir berlaku:
    1. Kebejatan zaman dan akhlak menjadi rosak.Lantaran itu berlaku banyak penderhakaan anak-anak terhadap kedua ibu bapa mereka.Hinggakan mereka melayan ibu bapa seperti layanan tuan kepada hambanya.
    2. Berlaku situasi terbalik dan bercampur baur.Hinggakan orang yang dipandang hina menjadi raja dan ketua bangsa.Berbagai urusan diserahkan kepada mereka yang tidak berkelayakan.Banyak harta dimiliki oleh manusia dan banyak berlaku pemborosan dan pembaziran.Manusia berbangga dengan bangunan tinggi dan banyaknya harta dan perabot.
    ________________________________________

             Kesimpulannya, kita perlulah sedar yang perjuangan kita menegakkan agama Allah perlu dilaksanakan berterusan.Islam tidak memerlukan kita , tetapi kita yang sebenarnya memerlukan Islam.Perhatikanlah, menerusi pemerintahan dan perjuangan Islam oleh tokoh-tokoh terdahulu, menjadikan kita kini mampu merasai kehidupan yang selesa, masih aman, boleh mengamalkan toleransi kepada mereka yang berbilang kaum, orang susah masih mendapat bantuan, orang miskin masih diberi perhatian, golongan pelajar dapat melanjutkan pelajaran tidak kiralah di dalam mahupun luar negara.Percayalah , jika Islam tidak datang pada kita, kita tidak akan punyai tujuan dan panduan hidup yang sebenar dan perpecahan juga boleh berlaku.


            Kepada sahabat-sahabat pembaca yang saya kasihi, sedarlah bahawa kita ditakdirkan untuk lahir dalam generasi yang sedang menjadi habuan pelbagai bangsa lain.Generasi yang sedang berjuang bermati-matian untuk hidup.Kemenangan pasti akan memihak kepada pihak yang kuat dan terkehadapan.Suasana yg ada juga memaksa kita mghadapi peninggalan masa silam yang sangat getir dan kita merasai kepahitannya.Kitalah yang bertanggungjawab memecahkan belenggu dan halangan serta menyelamatkan diri kita dan anak-anak kita.Di samping itu, kita perlu mengembalikan kemuliaan dan kegemilangan kita serta menghidupkan semula tamadun dan ajaran agama kita.


            Di zaman di mana pelbagai gelombang pamikiran, aliran fahaman dan kepentingan peribadi mencorak individu, bangsa, kerajaan, pertubuhan dan dunia seluruhnya.Akibatnya fikiran dan jiwa manusia menjadi keliru dan tidak menentu.Manusia ibarat pengemudi kapal yang hanyut di tengah gelombang, tercari-cari arah tujuannya.Malangnya , tiada sebarang petanda yang dapat dilihat dengan jelas.Segala-galanya kelihatan kelam.Di sepanjang jalan, di tengah malam yang gelap gelita ini kedengaran suara sayup-sayup memekik memanggilnya.Hanya ada satu perkataan sahaja yang tepat menggambarkan situasi manusia di ketika itu iaitu 'gawat'.


         Oleh sebab itulah, kita sebagai pewaris generasi kini dan seterusnya perlu kuat berhadapan dengan situasi seperti ini.Keadaan ini juga meminta kita supaya berusaha menyelamatkan bangsa ini yang sedang diancam bahaya.Semoga kita sedar bahawa setiap daripada kita mempunyai saham ke atas jatuh bangun umat hari ini.Janganlah kita leka , janganlah kita leka...teruslah mendekati Ilahi dan jangan putus asa dalam menagih cintaNya.Nescaya , dipengakhirannya nanti , kalian akan menyakini cinta Allah itu lagi hebat dari yang selainnya.

    Tuesday, November 15, 2011

    I am 20

    Salam w.b.t.

    Selawat dan salam ke atas Junjungan Mulia, Rasulullah SAW , ahli keluarga dan sahabat handai Baginda yang menunjukkan jalan kebenaran menerusi panduan suci al-Furqan.Setinggi kesyukuran ke hadrat Allah SWT kerana dengan izin dan limpah kurniaNya, dapatlah saya menulis kembali di teratak ini.Terima kasih Ya Allah.

              Entri ini sebenarnya nak memberitahu yang saya sudah TUA:). Now, I am 20 years old.Dalam masa pembinaan diri hingga ke saat ini, saya akui yang saya mungkin tidak akan sampai ke tahap ini tanpa bantuan Allah SWT, ibu bapa, guru-guru , sahabat-sahabat perjuangan , adik-adik yang sentiasa membuatkan saya ceria juga kepada sesiapa yang hadir dalam hidup saya sama ada secara langsung atau tidak langsung...sekalung lafaz terima kasih saya ucapkan.

            Minggu lepas saya mengunjungi naqibah  saya, kak rina di nilai.Kebetulan juga sudah hampir setahun kami tidak berjumpa , lalu rasa rindu datang menggunung untuk menziarah beliau.Dan akhirnya , saya dapat juga bertemu dengan beliau. Alhamdulillah.Kini kak Rina dalam masa menunggu kelahiran anaknya yang kedua.Semoga Allah mempermudahkan segala urusan beliau.InsyaAllah.Credit pada adik aini kerana sudi temankan saya ke rumah kak Rina:).

           Sebenarnya sebelum menziarahi beliau di rumahnya, saya memang sudah berhajat untuk bertanyakan satu soalan kepada beliau.Soalan yang bakal saya tanya itu memang sesuai untuk diri beliau sebab dulu semasa beliau bersekolah di SMK Assunta, beliau pernah mengatakan pada saya yang beliau tidak  melalui proses pembelajaran arab seperti sahabat-sahabat beliau yang sememangnya mempunyai basic dalam bahasa arab.Walaupun begitu, Allah lebih mengetahui segala-galanya.Beliau berpeluang melanjutkan pelajaran ke Australia dalam bidang ekonomi.Dari situlah beliau cuba untuk memahami Islam dengan sebenar-benar kefahaman.


            Dari sekadar memakai tudung bawal dulu sebelum ke Australia, selepas menjalani tarbiah di perantauan , beliau kini adalah merupakan pemakai tudung labuh.Selama saya mengenali beliau, sejujurnya saya mengatakan saya dapat lihat kekuatan pada diri beliau.Tidak perlulah saya bagitahu kerana kisahnya memang menyanyat hati apabila didengari.Ia bukan sahaja melibatkan dugaan fizikal beliau , malahan dugaan mental dan emosi yang dihadapi sepanjang kelangsungan dakwah ini membuka tirainya.Apa yang pasti , menerusi perwatakan diri beliau itulah juga saya memasang impian untuk mempunyai kekentalan hati dan jiwa dalam menyampaikan dakwah sepertimana beliau.

    kak Rina yang tengah pegang baby...saya( tudung biru) bersama sahabat usrah di Masjid Putra Nilai.Gambar ni diambil sekitar akhir tahun 2010.

    Mahu tahu apa soalan yang saya tanya pada Kak Rina:
    "Akak setahu saya dulu akak kan tak ada basic arab secara menyeluruh, tetapi macamana akak mudah faham dan boleh hafal segala surah dalam al-Quran ?, akak belajar sendiri ke?"

    Lalu, kak Rina..tergelak seketika.Kak Rina mengatakan kepada saya:
    "Ummu...ummu.Itulah pentingnya USRAH. Dari USRAH, akak cuba memberi komitment yang semampunya agar mudah faham isi kandungan al-Quran.Sebenarnya ummu, nak mengamalkan hidup beralquran ni bukan semestinya memasuki maahad atau sekolah menengah agama, tetapi yang menggerakkan keinginan untuk lebih bersungguh-sungguh memahaminya adalah dorongan dari dalam diri kita sendiri. Jangan risau, di sekeliling kita ramai guru agama yang boleh dijadikan rujukan pemahaman kita mengenai al-quran, cumanya kita kena istiqamah dalam usaha kita mahu mendapatkan keredhaanNya."

    Yes:)Finally I got the answer!!!!Alhamdulillah:)

    USRAH.Benarlah usrah itu sememangnya keperluan bagi sesiapa yang ingin menikmati keindahan hidup berlandaskan al-Quran dan as-Sunnah.Saya nak quote kata-kata seorang sahabat saya:

    "Bersabarlah. Mungkin jalanku lebih lewat darimu, cuma aku harapkan kita akan tiba di destinasi yang sama di akhirnya(syurga)."

             Sebagaimana saya merasakan perlunya usrah diadakan untuk diri saya, saya berharap pada adik-adik atau sesiapa yang membaca entri ini dan teringin untuk merasai kemanisan menjalani tarbiah melalui usrah , atau mungkin mahu bertanya pendapat, silakan untuk menghantar usulan kalian ke emel saya: sofianadhira@yahoo.com.InsyaAllah saya akan cuba bantu sedaya yang termampu.Hal ini kerana saya juga dahulu adalah merupakan seorang yang mencari-cari jalan ketenangan hakiki dalam menghadapi isu dunia yang menakutkan kini.Dan Alhamdulillah Allah menunjukkan jalannya dan kini saya masih menjalani tarbiah ini.

           Terdidik dengan semangat ahli usrah, setiap kali menghadiri usrah itulah adalah hari yang bersejarah buat diri saya kerana kini saya mampu melihat apa sebenarnya tanggungjawab saya sebagai seorang hamba dan khalifah Allah.Bermula dari situ juga, medan pemikiran juga berubah.Mungkin dahulu, melihat isu boikot di depan mata, buat tak tahu je...dengar pula isu palestin, macam tak rasa apa-apa.Namun , kini saya merasakan saya adalah salah satu penyumbang kepada jatuh bangun ummah hari ini dan saya perlu memperbaiki diri saya agar bermanfaat untuk ummah.Alhamdulillah , saya bersyukur ke hadrat Allah SWT kerana memilih saya berada di jalan dakwah ini.Saya merasakan ia bukannya hanya sekadar berkata-kata 'saya beragama Islam' , tetapi ia perlu dibuktikan dengan tindak tanduk dan perbuatan kita.

    _________________________________________________



    Sejujurnya saya ingin merafaakan kesyukuran kepada Ilahi di atas segala pemberian rahmatNya ke atas diri ini yang hina dina.Rasa gentar pula melihat kepada umur yang semakin bertambah...moga amal juga akan bertambah terutamanya dalam menegakkan agama Allah.InsyaAllah.

    Ya Allah Ya Rabb:
    Terima kasih ya Allah untuk usia yang telah Engkau berikan. Terima kasih juga untuk setiap rezeki yang Engkau kurniakan. Terima kasih juga untuk setiap cobaan yang Engkau turunkan. Terima kasih untuk bakat dan ilham yang Engkau anugerahkan. Terima kasih kerana keluarga bahagia yang Engkau amanahkan. Sesungguhnya terlalu banyak yang telah Engkau berikan kepada saya…. Tetapi terlalu sedikit pengabdian saya  terhadap-Mu.


    Dalam usia bagini….. saya ingin lebih dekat pada-Mu ya Rahman. Dalam usia yang makin jauh ini…. saya ingin lebih merindui-Mu ya Rahiim. Dalam usia meniti senja ini saya ingin selaku mengabdikan diri sekudusnya terhadap-Mu. Dalam usia ubanan ini yang saya  inginkan hanyalah ketenangan, kekhusyukan beribadah, segala kesederhanaan dan kerendahan hati tanpa berhenti menghulur kasih kepada yang sudi.



    Ya Muhaimin…Pimpinanlah tangan hamba-Mu ini.. pimpinanlah hati hamba-Mu ini akan sentiasa berpijak ke atas jalan kebenaran.


    Ya Al Quddus… sebagai hamba-Mu yang hina dina, saya takkan mungkin mencapai sempurna, tapi kasihanilah saya… bimbinglah saya sentiasa agar saya mampu meniti Titian Silatulmustakim-Mu dengan tenang dan mudah tanpa cela.


    Ya Al Hakim…berilah saya kekuatan dan semangat serta ilham agar saya mampu terus membimbing anak-anak bangsa yang sangat dahagiakan ilmu. Berikanlah saya keikhlasan yang jitu agar dapat saya mencurahkan ilmu yang Engkau kurniakan kepada anak-anak bangsaku supaya lahir generasi masa depan yang terus mendokong perintah-Mu… Berilah saya kesabaran dalam menangani karenah generasi muda yang sangat mencabar keimanan dan kesabaran… hulurkanlah saya kebijaksanaan agar saya mampu memacu kalam keinsanan hingga tiba masanya Engkau menjemput saya pergi.


    Ya Allah…Sesungguhnya kematian itu benar…. Alam kubur itu benar…..Hari Pembalasan itu juga benar….Hari ini, semakin hampir saya kepada Alam Kematian…. Semakin dekat saya dengan Alam Kubur… semakin takut saya terhadap Hari Pembalasan… izinkan saya dalam usia yang semakin sedikit ini saya mengaut sebanyaknya himpunan pahala, untuk saya jadikan bekalan kehidupan yang tiada penghujungnya nanti. Saya ingin menjadi anak, ibu, isteri dan muaalim yang solehah..


    Terima kasih ya Allah atas segala takdir yang telah Engkau tentukan untuk saya… Engkaulah Yang Maha Besar… Allahu Akbar!.. peliharalah saya yang lemah ini agar terus berpegang teguh pada tali-Mu…


    Saturday, November 12, 2011

    SPM!!!


    Salam w.b.t.
    Selawat dan salam ke atas Junjungan Mulia, Rasulullah SAW , ahli keluarga dan sahabat handai Baginda yang menunjukkan jalan kebenaran menerusi panduan suci al-Furqan.Ya Tuhan, terimalah dari kami solat dan amalan kami.Kami  mengaku kekurangan kelemahan kedhaifan dan banyaknya kesalahan.Bangkitkan kami bersama Rasul termulia.Ya Allah, hidupkan kami dalam iman, mati kami dalam Islam dan Ihsan, tidak menukar apa-apa dengan rahmatMu Ya Allah.Alhamdulillah, syukur ke hadrat Ilahi kerana mengizinkan saya menulis lagi pada kali ini.

              Entri kali ini khas untuk adik-adik yang bakal menduduki SPM insyaAllah tarikh bermulanya pada 14 November 2011 ini.Tambahan pula pada tarikh yang sama, senior-senior saya juga akan menduduki final exam untuk sem6...diikuti saya dan sahabat-sahabat mengambil exam pada 17 November 2011 hingga 01 Disember 2011. Doakan kejayaan kami.Semoga kita semua berjaya..InsyaAllah.Percayalah , sesungguhnya kehidupan yang hakiki adalah kehidupan yang mengkhendaki kita berjuang kuat untuk agama Allah.

             Hingga saat ini, apabila saya menghitung hari membilang hanya tinggal beberapa hari sahaja lagi sahabat-sahabat arwah adik dan adik-adik angkat saya yang akan menduduki exam SPM, maka sekali lagi kenangan bersama arwah adik(Mohd Hakim) menyengat kembali dalam memori.Arwah adik tidak sempat untuk menduduki SPM tahun ini. Sejujurnya , saya merindui gelak tawa adik saya, walaupun dia tidak banyak bicara, tetapi apabila dia mula bicara, akan membuatkan saya tak lekang dari tersenyum.Saya juga harus tahu bahawa dalam masa saya mahu dia ada di sisi saya, Allah SWT, pencipta saya...pencipta Alam Semesta lebih menyayangi dia berbanding saya menyayangi dia.

             Sahabat-sahabat arwah adik selalu menziarahi keluarga kami sejak arwah tiada.Dan saat itu tiba, pada masa yang sama ummi akan menitiskan air mata melihat sahabat-sahabat arwah yang semakin meningkat dewasa.Saya tahu, ummi menangis bukan bertujuan untuk meratapi pemergian arwah adik, tetapi rasa bersyukur kerana sahabat-sahabat arwah masih sanggup bertandang bertemu dengan ummi dan meminta nasihat yang baik dari ummi untuk bekalan masa hadapan.Sesungguhnya , ummi begitu menyayangi mereka dan sesiapa juga yang datang menziarahi kami.

            Semasa saya menjalani praktikal di Hospital Batu Pahat, saya ingat lagi ummi selalu mengajak saya menziarahi kubur arwah adik setiap hari Sabtu.Tapi kini tidak lagi kerana saya berada di Nilai saat ini untuk mengambil exam.Saya berharap selepas ini saya akan lebih matang menilai erti hidup ini.Moga Allah membantu.

           Buat adik-adik, masa yang ada ini...gunakanlah dengan sebaik-baiknya agar berjaya dalam kehidupan dalam erti kata sebenar kehidupan yang hakiki.Janganlah berputus asa dengan rahmat Allah.Yakinlah selagi kita melaksanakan segala suruhan Allah, pasti Allah akan membantu kita.Berapa bilangan A itu bukanlah matlamat utama kita, tapi mencapai keredhaan Allah itu matlamat utama yang wajib dicapai.SPM ini bukan penamat kejayaan seseorang, tetapi jadikanlah SPM ini sebagai satu platform untuk adik-adik melangkah ke gerbang kejayaan untuk Islam tercinta.Berjaya untuk ummah dan seterusnya dapat memberi manfaat kepada manusia sekeliling dan membantu mereka lebih cinta dan rasa dekat dengan Allah SWT.

    ‎"markah yg kita dapati hasil ujian mahupun peperiksaan bukanlah tujuan utama kita, yg penting kefahaman dlm pembelajaran dan hasil tatbiq dlm kehidupan sharian kita untk mencapai markah di akhirat , itulah matlamatnya...jd jganlah kita runsing mngenai hal peperiksaan...cuma belajarlah dgn ikhlas krn Allah dan ambil manfaat dri ilmuNya.."
    (Syeikh Haidar almunem)

            Percayalah adik-adik, dunia hari ini memerlukan kalian sebagai pewaris generasi selepas kami tua.Jatuh bangun ummah hari ini juga terletak pada kita dan juga pada generasi adik-adik.Berusahalah melihat keadaan dunia tanpa sempadan hari ini.Tidak cukup dengan isu mat rempitnya, isu murtadnya, seks bebasnya dan macam-macam lagi, fikirkanlah adik-adik adakah kita sanggup melihat hal ini berlarutan berlaku di depan mata kita selama-lamanya.Masa ini, tidak perlulah kita menyalahkan media massa, artis , pelakon dan sesiapa yang tidak dinafikan serba sedikit menyumbang ke arah gejala ini, tetapi salahkan diri kita kerana kita sentiasa ambil ringan dalam menyelesaikan isu ini.Kita terkadang terlalu leka dengan hiburan dunia sehingga kita lupa mencium sejadah ketika di dunia.Kita belajar , tetapi kita tidak mempraktikan ilmu itu dalam kehidupan kita secara total.Sebab itulah kita perlu membuat koreksi pada diri kita agar kesedaran untuk membawa semangat pemuda dan pemudi sentiasa berada dalam kondisi memuncak.Kembalilah adik-adik...akak pun mengingatkan diri ini jua.Ingatlah adik-adik yang bila-bila masa kita akan kembali menghadapNya.

    Oleh itu, sesuatu yang perlu kita sedari, jalan kebahagiaan mudah kita kecapi kiranya kita semua kembali semula kepada Al-quran dan As-Sunnah.Perjuang itu sememangnya pahit kerana memerlukan banyak pengorbanan , tetapi yakinlah syurga yang sedang menunggu itu manis.Perjuangan sebagai seorang hamba Allah tidak akan terhenti sehingga kaki kita menjejak syurga Ilahi.




    WISH YOU ALL THE BEST MY DEAR:)

    Thursday, November 10, 2011

    Travelog:Haji Muda


    Salam w.b.t.
            Selawat dan salam ke atas Junjungan Mulia, Rasulullah SAW , ahli keluarga dan sahabat handai Baginda yang menunjukkan jalan kebenaran menerusi panduan suci al-Furqan.Alhamdulillah  diberi peluang kembali di teratak ini untuk berkongsi sedikit cerita berkenaan "Haji Muda".Saya sangat suka membaca bait-bait kata pada buku ini kerana memberi banyak kekuatan dalaman untuk berubah ke arah kebaikan dan kembali menyedarkan siapa kita di hadapan Allah SWT.Kita sebenarnya hanya hamba yang sering leka, sebab itulah kita memerlukan suntikan semangat dari mereka-mereka yang juga faham tugas dan tanggungjawab manusia yang sebenarnya sebagai hamba Allah.


              Buku "Haji Muda" ini, saya syorkan kepada anda untuk membacanya agar roh dan jasad kita sentiasa bersemangat untuk melaksanakan rukun Islam yang ke-5 iaitu, menunaikan ibadah haji.Sebab itulah, untuk menghadapinya, kita perlulah menyediakan fizikal dan mental kita agar ibadah ini dapat dilakukan dengan hati yang ikhlas semata-mata kerana Allah.Penulis buku ini bernama, En. Ridzwan Bakar.Beliau merupakan graduan UIA yang pertama dalam bidang Perakaunan pada tahun 1991 dan melanjutkan pengajian Sarjana Pengurusan Perniagaan di United Kingdom pada tahun 1996.


           Menurut beliau, kini sudah menjadi kebiasaan masyarakat Malaysia menyatakan bahawa menunaikan ibadah Haji ketika usia muda adalah menyonsang dan pelik.Kata-kata seperti masih muda, masih belum bersedia, terlalu awal dan pelbagai alasan yang mengaitkan ibadah Haji seusia muda ternyata menjadi mainan di bibir umat Islam Malaysia.Hakikat sebenar, urusan menjemput tetamu menjadi milik Allah.Bagaimanapun, kesedaran mengenai kepentingan ibadat haji pada peringkat muda menyumbang kepada minat dan keinginan beliau mahu melaksanakan ibadah ini seawal mungkin.


            Semua individu Muslim mahu melaksanakan haji tetapi menangguhkan hasrat kerana 2 faktor utama iaitu belum sampai seru dan himpitan kewangan.Bagi beliau, seruan haji sepatutnya lahir dari dalam diri dan diterjemahkan melalui perbuatan.Semua orang perlu mencari 'seruannya' sendiri dgn membuat perancangan haji semasa muda, berazam bersungguh-sungguh dan diikuti dgn doa.


           ______________________________________________________________


    Antara Keseronokan Duniawi dan Mencari Keredhaan Allah


            Saya juga mengingatkan juga diri ini, mungkin pada kita, perancangan untuk menunaikan haji pernah tercatat dalam senarai perjalanan hidup menuju kejayaan.Sudah tentu sasaran mengejar karier dan glamour, rumah besar, pangkat tinggi, kenderaan mewah , belajar ke peringkat PhD, dan macam-macam lagi berada pada senarai teratas keutamaan hidup.Apabila disingkap kembali persoalan ini, baru disedari haji berada di senarai terbawah.Dengan kata lain, tiada langsung hasrat untuk menunaikan haji ketika usia muda.Haji cuma sesuai untuk warga yang berstatus YB(yang berpencen).




            Jauh sekali untuk berfikir, esok kami akan bertemu Allah, pencipta kita.Amalan yang ada pun tidak seberapa.Perkara-perkara sunat seperti bersedekah, sembahyang sunat tahajjud, witir, duha, taubat, puasa Isnin Khamis semuanya dibuat apabila ingat.Ya Allah , ampunkan kami Ya Allah.


    "Dengan rendah diri kami memohon kepadaMu , Ya Allah.Bimbinglah, peliharalah dan berkatilah kami dan generasi muda kami bagi meletakkan mardatillah sebagai wawasan hidup.Ampunilah kami Ya Allah.Berikanlah kami kekuatan, kesungguhan, kesihatan, kewangan dan keyakinan yang tinggi bagi kami melangkah ke Tanah Suci ketika usia kami masih muda.Kami ingin memperbaiki diri, meneguhkan aqidah dan menjadi insan cemerlang bertunjangkan paksi haji yang mampu memahat hati dan jiwa kami sebagaimana para malaikat dan makhlukMu yang sentiasa bertawaf tanpa henti hingga hari kiamat.Amin".
    _____________________________


    Hakikatnya:


          Proses pentarbiahan haji semakin mencabar apabila kedua-dua belah kaki mula menjejak tanah anbiyak.Ia menuntut kesabaran, kematangan ilmu, kewarasan fikiran, pengertian sirah nabawiyah serta keihklasan.Mekah, Arafah, Mudzalifah dan Mina pula menggamit jemaah haji untuk merafa' sembah keagungan Ilahi, menaburkan gugusan air mata keinsafan, membuka minda pengertian tawaf, melatih berkorban ikon Nabi Ibrahim, Nabi Ismail dan Siti Hajar serta memacak rasa bergantung hanya pada pemilik matahari dan bulan yang beredar dalam lingkungan tawafnya(paksinya)


         Tambah beliau, potensi diri yang dinafikan ketika di Malaysia akan mengalami gelombang keyakinan sebagai insan bersih pambawa misi kehidupan bertunjangkan "Lailaha illallah Muhammadur Rasulullah".Misi rabbani ini seharusnya mampu membina dan mencorak diri, keluarga dan masyarakat dengan nilai-nilai tuntutan Islam.Cabaran pascahaji lebih menarik serta mencabar, namun menuntut keazaman, kesungguhan dan istiqamah.


    "Haji dan Umrah sebaik-baiknya mampu merobek keegoan, membina tsunami keinsafan dan menghampar perjalanan insan meniti renjisan kedamaian."

    Sunday, November 6, 2011

    Cetusan Inspirasi



    Salam w.b.t.
    Selawat dan salam ke atas Junjungan Mulia, Rasulullah SAW , ahli keluarga dan sahabat handai Baginda.Alhamdulillah setinggi-tinggi kesyukuran saya rafa'akan ke hadrat Allah SWT kerana dengan inayah dan limpah kurnianya dapatlah saya mencoretkan secangkir kata-kata di sini.Alhamdulillah.Untuk entri kali ini , saya tidak mahu berkata banyak, cuma izinkan saya berkongsi gambar sahabat-sahabat saya yang berada jauh dari saya tetapi sentiasa dekat di hati saya.Semoga kita sama-sama berjaya.Berjaya untuk ummah tercinta .InsyaAllah.

    A true friend knows your weaknesses but shows you your strengths; feels your fears but fortifies your faith; sees your anxieties but frees your spirit; recognizes your disabilities but emphasizes your possibilities.

    Saya harapkan juga kalian akan tetap tabah dalam menjalani tarbiah di perantauan.Yakinlah dengan janjiNya...sesiapa di antara kalian yang menegakkan agama Allah, yakinlah bahawa Allah akan membantunya.InsyaAllah.



    Studying English Translation at Sana'a University of Science and Technology
    *Sahabat sekelas saya ialah Aqilah.Alhamdulillah , kini beliau sudah mendirikan rumah tangga bersama suaminya.Baru-baru ni mereka dikurniakan seorang putera.Semoga putera yang lahir mencontohi sifat kepimpinan kamu...seterusnya bermanfaat untuk Islam.InsyaAllah*

    Studied Electronic Control Engineering at Japan

    Studied Chemical engineering at University of Manchester


    Studied Medic at Mansoura University

    Studying MBBCH Medical Bachelor Degree at University Tanta,MESIR

             Sebenarnya ada banyak lagi..tapi cukuplah setakat ini.Tidak kiralah di mana tempat kita menuntut ilmu, yang penting kita tetap sama...kita hanya seorang manusia yang bertitlekan hamba di hadapanNya.Semoga segala apa yang kita lakukan tidak pernah lari niatnya yang asal iaitu semata-mata untuk mencapai keredhaan Allah SWT.Selamat berjuang sahabat.Doa saya semoga kalian sabar dan tabah menjalani kehidupan dan dugaan diperantauan.Semoga usaha kita dinilai oleh Ilahi.InsyaAllah.Salam Aidiladha;)

    ‎"Kalau engkau terasa pelik dan ganjil tentang azab sengsara yang kamu tempuhi itu ketika ke jalan Allah maka percayalah itulah jalanNya. Inilah sistem dan sunnah Allah untuk sekelian hambaNya yang beriman denganNya, percayalah bahawa mereka yang terdahulu pernah dicakar-cakar badan mereka dengan pencakar besi, tetapi keimanan mereka tetap tidak berganjak."[Bukhari]

    Friday, November 4, 2011

    Selamat Berjuang Sahabat

    Salam w.b.t.
    Selawat dan salam ke atas Junjungan Mulia, Rasulullah SAW , ahli keluarga dan sahabat handai Baginda.Alhamdulillah setinggi-tinggi kesyukuran saya rafa'akan ke hadrat Allah SWT kerana dengan inayah dan limpah kurnianya dapatlah saya berkongsi sedikit rasa hati di teratak ini pada kali ini.

                 Untuk pengetahuan para pembaca ,pada hari ini ,bertarikh 04 November 2011(Jumaat) adalah merupakan hari terakhir saya dan beberapa orang sahabat saya yang lain menjalani praktikal di Makmal Patologi Hospital Batu Pahat.Alhamdulillah , kali ini meriah sedikit sebab tempat praktikal berdekatan dengan lokasi rumah saya di Batu Pahat.Alhamdulillah, empat bulan berada di sisi family memang cukup menyenangkan hati saya.Saya dapat melihat wajah ummi dan ayah saya setiap pagi...setiap hari.Saya sangat bersyukur dengan nikmat kurniaan Allah kepada diri saya yang hina kerana sejujurnya saya merasakan ummi saya adalah tempat saya meluahkan rasa hati, berkongsi cerita dan gedung pendapat tika dalam kebuntuan.Terima kasih Ya Allah.


              Sepanjang menjalani praktikal di sini, banyak ilmu dan pengalaman yang ditimba tidak kiralah dari MLT , doktor , nurse dab pegawai sains.Terima kasih di atas jasa-jasa kalian mendidik kami selama 4 bulan di sini.Doa kami , semoga union patologi ini akan terus maju dan sentiasa terus bersatu walaupun banyak ujian yang bakal dihadapi.Sesungguhnya tiada masalah yang tidak boleh diselesaikan selagi kita masih mengekalkan sifat bersatu-padu sesama kita.Semoga misi dan visi yang telah dilakar dapat direalisasikan sepenuhnya bersama-sama.

                Selepas ini, saya dan sahabat-sahabat akan kembali ke medan ilmu yang terletak di Nilai iaitu Nilai University College.Doakan saya dan sahabat-sahabat saya berjaya dalam pelayaran menuju destinati kejayaan.InsyaAllah.Tinggal satu sem lagi perlu dilunaskan sebelum kami memegang jawatan sebagai Pegawai Perubatan Patologi.InsyaAllah.Kepada sahabat-sahabat yang amat saya cintai, terima kasih di atas dorongan dan sokongan kalian kepada saya dan diharapkan ukhwah yang terjalin ini akan berkekalan hingga ke akhirnya.InsyaAllah.




    CITA-CITA YANG INGIN KUKECAPI BUKANLAH UNTUK KEPERLUAN DIRIKU SEMATA....TETAPI IA JUGA ADALAH CITA-CITA UMMAH YANG PERLU AKU LAKSANAKAN.

    PerJaLaNaN HiDuP iNi

    PerJaLaNaN HiDuP iNi
    Dalam jauh sebuah perjalanan,Allah amanahkan sebuah perjuangan,terimalah dengan kekuatan,kadang-kadang sakit yang mendatang,kadang-kadang teman tak sehaluan,namun itulah ujian mencari iman yang teguh,moga terus bersabar di jalanNya

    Muhasabah buat semua

    "Walau jauh kita pergi, ingatlah kita pernah di tarbiah dan TARBIAH tidak akan berhenti dan berakhir . Walau sesibuk manapun kita, jangan kita lupa tanggungjawab MUSLIM yang pasti akan ditanya kelak.Walau sebebas manapun kita, jangan kita lupa kita adalah MAKHLUK yang pastinya adalah milik Allah".-peringatan juga buat diriku.

    LinkWithin

    Related Posts with Thumbnails