Wednesday, October 19, 2011

Sutera Kasih Kehidupan


Salam w.b.t
Selawat dan salam ke atas Junjungan Mulia , Rasulullah SAW, ahli keluarga dan sahabat handai Baginda.Alhamdulillah, ternyata kecintaan kepada Allah SWT , Pencipta Sekalian Alam mungkin tidak akan kita capai jika Rasulullah SAW tidak diutus ke dunia sebagai mentor terbaik ikutan sepanjang zaman. 



             Segala puji bagiMu, berkekalan, kesyukuran padaMu, berkekalan Ya Tuhanku.Alhamdulillah yang memberi kami hidayah, dan tidak kami mendapat petunjuk jika bukan kerana Allah, para Rasul yang membawa kebenaran.Allahumma lakal hamd…Allahumma lakal hamd…Allahumma lakal hamd.Ya Allah, terimalah daripada kami solat dan amalan kami, serta kami mengaku kekurangan kelemahan kedhaifan dan banyaknya kesalahan.Ya Allah, bangkitkan kami bersama Rasul termulia, serta mendapat syafaat daripada Junjungan Mulia, Rasulullah SAW pada masa bertemu denganMu Ya Allah.Ya Allah , hidupkan kami dalam iman,matikan kami dalam Islam dan Ihsan.

              Ya Allah maafkan saya kerana saya mudah lupa.Sungguh saya ingin memiliki keimanan seteguh Siti Khadijah, Sumaiyah , Ummu Imarah dan sesiapa sahaja yang telah banyak berkorban demi agama Allah.Terima kasih Ya Allah, kerana Engkau masih hadirkan sahabat-sahabat seperjuangan untuk memberi kekuatan kepada diri ini agar langkah ke arah perubahan diri dapat dicerna sekaligus menjadikan saya seorang hamba yang taat dan patuh dalam melaksanakan syariat Allah.

              Sudah lama tidak berpena di teratak ini.Di kesempatan yang ada, saya cuba untuk berkongsi pengalaman serta nasihat yang telah saya perolehi sepanjang program minggu lepas.Yang pastinya, ceritanya tidaklah terlalu panjang.Harapan saya, walaupun ia sekadar kisah pendek berkenaan diri saya, moga-moga pengajarannya dapatlah dihayati bersama-sama.
____________________________________

15 Oktober 2011(Sabtu)

               Saya dan kakak saya pergi melawat adik-adik di Madrasah Arabiah Kluang, Johor.Pada  masa yang sama juga, tujuan kami ke sana kerana memenuhi jemputan walid di madrasah tersebut untuk menghadiri majlis, “Majlis Mahabbah Rasulullah SAW oleh Syeikh Dr. Mahmud Al-Husaini dari Madinatul Munawwarah”.Sangat tenang melihat adik-adik perempuan yang bertudung labuh dan adik-adik lelaki yang memakai serban.Subhanallah, tidak saya nafikan suasana tarbiah di sana sangat-sangat membantu adik-adik ini dalam membentuk jati diri mereka sebagai seorang mukmin yang sejati.Di bibir mereka tidak lekang dari berzikir kepada Allah dan selawat kepada Rasulullah SAW…dan saat saya menulis ini, masih lagi terasa aura ketenangan itu.Benarlah dikatakan dengan mengingati Allah , hati-hati akan menjadi tenang.

               Untuk pengetahuan pembaca, sekolah ini merupakan salah satu sekolah di Johor yang benar-benar dijaga oleh Sultan Johor.Pernah suatu ketika dahulu, pihak kerajaan mahu menjadikan sekolah ini bernaung di bawahnya, maka ketika itu juga Sultan Johor tidak membenarkan kerana mahu menjaga adab-adab antara pelajar lelaki dan perempuan dan mahu sekolah ini mendidik para pelajar dengan kalam Allah tidak seperti yang berlaku dikebanyakan sekolah.Kiranya segala-galanya memang dijaga.Hinggakan jika ada seorang wakil pelajar lelaki yang mahu berjumpa dengan wakil pelajar perempuan pun, mereka dilatih untuk bercakap bertabir tanpa melihat wajah sesama mereka.Sejujurnya keadaan sekolah ini tidaklah terlalu mewah seperti SBP atau MRSM yang juga melahirkan pelajar-pelajar yang berkaliber dan berketerampilan…dan jika boleh saya katakan di sini, sungguhpun sekolah ini seperti pondok buruk, tetapi dengan kehadiran pelajar-pelajar yang berusaha mendekati Allah, maka suasana tenang dan jauh dari memikirkan hal-hal keduniaan akan dirasakan bagi sesiapa sahaja yang berada di situ.Saya juga tidak kecuali dari merasakan kenikmatan ketenangan itu.Baru-baru ini juga seramai 10 orang pelajar lelaki tingkatan 1 dipilih untuk mempelajari ilmu perubatan.Seawal dari tingkatan 1, mereka ini dididik dengan ilmu berkenaan fiqh perubatan dan sains, biologi, fizik, dan kimia juga diajarkan.Mereka juga perlu menghafaz 30 juzuk Al-Quran dan menjadikan tokoh-tokoh perubatan Islam terdahulu seperti Al-Huarizmi dan Ibnu Sina sebagai ikutan.Doa saya, moga-moga suatu hari nanti madrasah ini mampu berkembang maju menjadi kolej seterusnya mampu diiktiraf sebagai salah sebuah universiti terunggul di Malaysia.InsyaAllah.

              Berbalik kepada Syeikh Dr. Mahmud Al-Husaini.Syeikh ini sebenarnya adalah dari keturunan Rasulullah SAW.Syeikh ini mengatakan , dalam menghadapi situasi akhir zaman, inilah salah satu cara yang unggul yang boleh dilakukan iaitu membacakan serta menerangkan hadis-hadis Nabi Rasulullah SAW juga menceritakan keistimewaan yang dimiliki oleh Baginda Rasulullah SAW kepada anak-anak didik di madrasah ini .Bagi syeikh ini, virus tsunami zalim(budaya yang tidak menepati aturan Islam/hiburan yang TERLALU melalaikan dari golongan yahudi)  kian mudah menular dalam kalangan masyarakat kita.Contoh terdekat dengan kanak-kanak ataupun remaja ialah hiburan dan yang memberi impak yang paling besar dalam pembentukkan sahsiah seseorang adalah media itu sendiri.Hal ini sememangnya tidak dapat dinafikan.

                 Syeikh juga mengatakan bahawa hingga saat ini kita diperlihatkan perbagai ragam manusia.Ada manusia yang berjaya hingga ke peringkat PHD , tetapi sebenarnya mereka tidak berjaya.Ada manusia yang hidupnya suka berlebih-lebihan dalam sesuatu perkara keduniaan, sedangkan akhirat yang bakal tiba tidak pernah diambil peduli walau sesaat.Ada manusia terlalu suka untuk menceritakan perbuatan buruk yang dilakukan oleh orang lain , tetapi tidak pernah menyingkap keburukan dirinya sendiri.Ada pemimpin yang ketika mana mereka memimpin terlalu mengejar sokongan orang bawahan atau rakyat untuk menyokong usahanya dalam memajukan sesuatu persatuan, tetapi mereka lupa matlamat utama mereka memimpin adalah bagaimana mahu membawa rakyat mengenal Allah SWT secara keseluruhannya, Tuhan Pencipta Sekalian Alam. Hal ini semuanya berlaku kerana manusia tidak mampu membezakan di antara cahaya dan zulmat.Jasad mereka hidup, tetapi sebenarnya mereka mati kerana dalam hatinya tidak banyak mengingat  Allah dan hubungan dengan Allah semakin hambar.

                 Selain daripada itu, Syeikh mengingatkan, bagi penuntut ilmu, barangsiapa yang ego dengan ilmunya, maka tiada gunanya dia keluar berdakwah.Seharusnya , bagi seorang penuntut ilmu, kita perlulah bersikap sopan dan sentiasa tawaduk walaupun ilmu kita melebihi yang lain.Bekalan terbaik kita adalah taqwa kerana Allah menilai seseorang itu pada ketaqwaannya bukan pada pangkat yang didapati ketika hidup di dunia.Tambahnya lagi, seseorang itu wajiblah berterusan mentalaah ilmu dan berterusan mengaji kerana penyakit manusia itu sentiasa pelupa.Ilmu yang dimaksudkan adalah ilmu-ilmu yang bermanfaat seperti ilmu sanad/ ilmu hadis kerana ilmu-ilmu ini yang akan menemani kita semasa kita berada di alam kubur.
________________________________

16 Oktober 2011(Ahad)

                 Saya mengikut Dr. Lai ke Kempen Derma Darah yang diadakan Batu Pahat Mall.Seperti biasa , saya bertindak sebagai pelajar yang menjaga kaunter Haemoglobin dan Blood Grouping.Alhamdulillah , kali ini kami dapat mengumpulkan 200 lebih bag darah.Kuasa Allah kerana kebetulan Makmal Patologi Hospital Batu Pahat kekurangan darah untuk ditranfuse kepada pesakit.Saya melihat, ramai orang Cina hadir menderma darah berbanding orang Melayu.Pada saya , orang Cina mengamalkan pemakanan yang seimbang dalam kehidupan mereka, sebab itu mereka tidak mudah sakit.Mereka lebih tahu kebaikan menderma darah ini dan mengapa mereka perlu menderma.Orang Melayu pula, bila diajak menderma darah, sesetengahnya lebih rela menyimpan darah lama dalam badan sebab takut kena cucuk.Alahai…orang Melayu;-(
__________________________________

17 Oktober 2011(Isnin)

Ketika itu saya sedang melakukan test ‘Urine FEME’ di Lab Haematologi.Tiba-tiba phone yang berbunyi di lab di angkat oleh seorang staf.Tiba-tiba nama saya dipanggil dan saya diberitahu:

“Diyanah , sila pergi ke A&E (Jabatan Kecemasan dan Trauma) sekarang kerana mak anda berada di bahagian kecemasan.Arahan tegas dari MA yang bertugas.”

Saat itu, saya terkejut mendengar berita itu lantas saya bergegas mendapatkan ummi saya di wad kecemasan.Saya tahu kebelakangan ini, ummi nampak letih.Ummi mudah batuk-batuk dan sukar tidur malam.Saya tahu ummi terlalu memikirkan masalah keluarga.Angah harap ummi kuat dan tabah mengharungi ujian ini.Cukuplah ummi tahu bahawa akak akan sentiasa berada di sisi ummi abila akak sudah memulakan kerjaya sebagai MLT nanti.Langkahan semakin laju ke arah ummi dan sebaik sahaja melihat ummi duduk di atas kerusi roda, hati akak rasa sayu sangat.Akak terus memeluk ummi.Alhamdulillah , kini ummi beransur pulih dan akak dapat kembali melihat ummi tersenyum.Syukur Ya Allah.
__________________________________

18 Oktober 2011(Selasa)

                Terlihat satu situasi yang membuatkan saya kagum.Ketika saya dalam perjalanan pulang ke rumah, kelihatan seorang nenek tua cina yang bongkok menyorong basikal ke arah stesen minyak.Sangkaan saya ketika itu nenek itu mahu berehat sebentar di situ memandangkan cuaca agak terik ketika itu.Saat kejadian ini berlaku, saya berada di dalam kereta dan sedang menunggu trafic light kembali hijau.Tanpa diduga, kelihatan seorang pemudi cina keluar dari kereta Mazda lalu memberi duit kepada nenek tua itu.Sungguh…saat itu saya berkata dengan diri saya sendiri, “Mengapa tidak aku yang membantu nenek tua itu, sedang dari tadi aku asyik memandangnya…Ya Allah maafkan aku.”Terasa saya masih perlu memperbaiki diri dengan mendidik diri untuk lebih ambil berat terhadap kesusahan orang lain.
____________________________________

19 Oktober 2011(Rabu)

Pagi tadi dalam perjalanan menuju ke hospital, kelihatan seorang bapa berbangsa Melayu memukul dan membelasah anak lelakinya yang tidak mahu ke sekolah.Kejadian ini berlaku betul-betul depan sekolah rendah itu(sekolah anak lelaki tersebut).Naluri saya kuat menyatakan bahawa mungkin ada sebab mengapa anak itu tidak mahu ke sekolah. Tolonglah faham wahai BAPA!!!.Bukan begitu caranya mendidik anak!!!Terkadang saya melihat perlakuan orang bukan Islam , saya melihat mereka lebih mementingkan hubungan kekeluargaan dan amat mengambil berat berkenaan isu-isu kemanusiaan, sedangkan umat Islam sendiri kurang faham istilah Islam pada dirinya dengan hanya menjadikan Islam pada nama tetapi bukan pada jiwa dan roh mereka.

              Sekian sahaja cerita yang ingin saya kongsikan pada kali ini.Moga-moga kita mendapat manfaat bersama.Yang baik dijadikan tauladan dan yang buruk dijadikan sempadan.Semoga kita semoga sentiasa berada di dalam lindungan rahmat Ilahi.InsyaAllah.

Life is struggle, accept it
God give us grace to accept with serenity the things that cannot be changed, courage to change the things which should be changed and the wisdom to distinguish the one from the other.


No comments:

Post a Comment

PerJaLaNaN HiDuP iNi

PerJaLaNaN HiDuP iNi
Dalam jauh sebuah perjalanan,Allah amanahkan sebuah perjuangan,terimalah dengan kekuatan,kadang-kadang sakit yang mendatang,kadang-kadang teman tak sehaluan,namun itulah ujian mencari iman yang teguh,moga terus bersabar di jalanNya

Muhasabah buat semua

"Walau jauh kita pergi, ingatlah kita pernah di tarbiah dan TARBIAH tidak akan berhenti dan berakhir . Walau sesibuk manapun kita, jangan kita lupa tanggungjawab MUSLIM yang pasti akan ditanya kelak.Walau sebebas manapun kita, jangan kita lupa kita adalah MAKHLUK yang pastinya adalah milik Allah".-peringatan juga buat diriku.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails