Monday, October 10, 2011

Kita Lupa



Salam w.b.t
Selawat dan salam ke atas Junjungan Mulia , Rasulullah SAW, ahli keluarga dan sahabat handai Baginda.Alhamdulillah...hingga kini Allah mengizinkan saya menukilkan lagi ungkapan nasihat yang boleh dijadikan iktibar kita bersama.

          Sedarkah kita bahawa segala yang ada di bumi ini adalah milikNya dan tiada yang layak menandingi kekuasaanNya.Doa saya, semoga kita semua sedar bahawa kehidupan ini tidak lain hanyalah sekadar ujian untuk kita yang bergelar hamba dalam menyediakan bekalan untuk bertemu denganNya kelak.Janganlah melebihkan urusan dunia semata tanpa menyediakan diri untuk berhadapan dengan urusan Allah kerana dari situ amal kita akan dihitung satu-persatu.Yang penting jangan pernah berputus harap dengan Allah.Yakinlah walaupun kita telah melakukan banyak perbuatan dosa, jangan ditangguhkan taubat kerana percayalah bahawa Allah itu bersifat dengan Ar-Rahman dan Ar-Rahim.

Rasulullah bersabda , maksudnya:"Bertaqwalah kamu di mana sahaja berada, iringilah setiap perbuatan dosa dengan amalan kebaikan yang akan memadamkan dosa itu dan pergaulilah manusia dengan akhlak yang terpuji.
"(Hadis riwayat At-Tirmizi)

         Apabila kita bercerita tentang seseorang yang baik , maka adakah kita benar-benar meyakini kebaikan yang telah beliau lakukan kepada kita.Boleh sahaja, di kaca mata seorang manusia, beliau dilihat seorang yang baik, tetapi tidak pada kaca mata Allah.Hal ini boleh sahaja terjadi apabila niat kita lari daripada tujuan asal.Semoga Allah menjaga hati kita dari berprasangka buruk kepada orang lain.

        Wahai sahabat-sahabat yang amat saya kasihi, marilah kita bersama-sama bermuhasabah kembali jika kita merasakan kita telah lari dari kehidupan yang sememangnya perlu menghambakan sepenuh diri kita kepada Allah SWT.Lihat sahaja pada contoh teladan terbaik yang ditunjukkan oleh Rasulullah kepada kita , sayangnya Baginda kepada kita umatnya dibuktikan apabila perkataan "ummatku" dilafazkan keluar dari mulut Baginda ketika wafat.Baginda telah meninggalkan 2 pusaka kepada kita yang InsyaAllah apabila kita berpegang teguh padanya selama-lamanya, kita tidak akan sesat.Dua pusaka yang dimaksudkan itu adalah Al-Quran dan As-Sunnah.Sedarkah kita jika selama ini kita lebih menyayangi dan menyanjungi artis-artis , pemain bola sepak  dan juga para pelakon yang jika kita teliti secara keseluruhannya mereka-mereka ini bukanlah dapat memberi syafaat kepada kita pada hari akhirat.Hakikatnya,  Baginda Rasulullah SAW yang akan memberi syafaat kepada kita pada hari perhitungan kelak.

        Pernah diriwayatkan dalam sebuah hadis di mana menceritakan berkenaan "Siapa hamba Allah yang mulia?"

Ketika itu Rasulullah SAW duduk bersama-sama sahabatnya , lalu Baginda menanyakan kepada sahabatnya:

"Wahai sahabatku, tahukah kalian siapakah hamba Allah yang paling Mulia di sisi Allah?"

Salah seorang dari sahabat berkata:

"Ya Rasulullah adakah malaikat itu hamba Allah yang paling mulia itu?"

Rasulullah SAW menjawab:

"Sudah tentu malaikat itu mulia, mereka dekat denganku dan sentiasa bertasbih kepadaku.Tetapi ada lagi hamba yang paling mulia."

Sahabat seterusnya berkata lagi:

"Jika begitu, adakah para Nabi yang merupakan insan yang paling mulia itu?"

Rasulullah SAW menjawab:

"Para Nabi itu utusan Allah dan menyebarkan syiar Islam kepada seluruh umat manusia, tentulah mereka mulia.Tetapi ada lagi hamba Allah yang paling Mulia."

Seorang sahabat bangun lalu mengatakan :

"Jika begitu, adakah kami ini yang bergelar sahabatmu adalah hamba yang paling mulia?"

Rasulullah SAW menjawab:

"Kalian sudah tentu mulia, kalian dekat dengan aku, kalian sentiasa bersama-samaku dalam berjuang di jalan Allah tidak kira dalam keadaan susah mahupun senang...semestinya kalian juga mulia.Tetapi ada lagi hamba Allah yang paling mulia."

Seorang sahabat bertanya lagi: 

"Jika begitu Ya Rasulullah, siapakah hamba Allah yang paling Mulia itu, bagitahulah kami Ya Rasulullah."


        Tidak semena-mena , tiba-tiba Baginda Rasulullah SAW menundukkan wajahnya ke bawah dan apabila mendongakkan kembali wajahnya ke arah sahabat-sahabat yang amat disayanginya, riak wajah Baginda kelihatan sedih.Lalu Baginda mengatakan:

"Tahukah kalian mereka yang PALING mulia itu adalah mereka yang hidupnya selepas wafatnya aku, mereka duduk jauh dariku tidak seperti kalian yang dapat merasakan hidup dekat denganku.Mereka tidak pernah melihat wajahku , tetapi mereka sentiasa taat kepada segala perintah Allah dan meninggalkan segala larangan Allah.Dan ketahuilah bahawa, saat ini aku juga benar-benar rindu kepada mereka, mereka itulah hamba Allah yang PALING mulia, mereka itulah ummatku."

_______________________________

          Oleh itu, marilah kita kembali merenung siapa sebenarnya diri kita.Sedarkah kita sebenarnya hanya insan hina yang pernah melakukan perbuatan dosa.Tetapi tahukah kita bahawa kitalah insan yang paling mulia yang disebutkan oleh Rasulullah dalam riwayat hadis di atas.Jadi , teruskanlah bertaubat dan janganlah pernah berputus asa dengan rahmat Allah.Sebagaimana Firman Allah SWT:

"Sesungguhnya Allah Ta'ala kasih akan
hamba-Nya yang banyak bertaubat
dan kasih akan hamba-hamba-Nya yang menyucikan diri."
[Surah al-Baqarah : 222]



Saya juga mengingatkan juga diri ini.Sebelum berundur , sedikit perkongsian rasa yang saya merasakan terkadang perasaan itu hadir dalam diri kita tanpa kita sedari.Semoga sama-sama mendapat manfaatnya.InsyaAllah.


Kita bangga bila pakaian kita cantik dari yang lain...
Kita selesa bila kita berada di atas dari yang lain...
Kita teruja bila kita lebih berjaya dari yang lain...
Kita suka bila kita terima lebih dari yang lain...


Sedang kita lupa...


Mungkin pakaian itu tiada untuk yang lain,
tetapi rezeki pinjaman dari Allah untuk kita yang memilikinya...
Mungkin kedudukan itu bukan untuk yang lain,
tetapi rezeki pinjaman dari Allah untuk kita yang memilikinya...
Mungkin kejayaan itu belum untuk yang lain,
tetapi rezeki pinjaman dari Allah untuk kita yang dapat memilikinya...
Mungkin anugerah itu tidak untuk yang lain,
tetapi rezeki pinjaman dari Allah kepada kita...


Tidak salah untuk kita menikmati segala pemberianNya 
dengan tawa dan gembira


Namun...
Jangan sesekali dibiarkan orang yang lain berduka dan nestapa tanpa terbela...
(Diari Sufi)

No comments:

Post a Comment

PerJaLaNaN HiDuP iNi

PerJaLaNaN HiDuP iNi
Dalam jauh sebuah perjalanan,Allah amanahkan sebuah perjuangan,terimalah dengan kekuatan,kadang-kadang sakit yang mendatang,kadang-kadang teman tak sehaluan,namun itulah ujian mencari iman yang teguh,moga terus bersabar di jalanNya

Muhasabah buat semua

"Walau jauh kita pergi, ingatlah kita pernah di tarbiah dan TARBIAH tidak akan berhenti dan berakhir . Walau sesibuk manapun kita, jangan kita lupa tanggungjawab MUSLIM yang pasti akan ditanya kelak.Walau sebebas manapun kita, jangan kita lupa kita adalah MAKHLUK yang pastinya adalah milik Allah".-peringatan juga buat diriku.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails