Sunday, October 30, 2011

Jom Reformasi Diri

Salam w.b.t.
Selawat dan salam ke atas Junjungan Mulia, Rasulullah SAW , ahli keluarga dan sahabat handai Baginda.Setinggi-tinggi kesyukuran saya rafa'akan ke hadrat Allah SWT kerana dengan izin dan limpah kurnianya dapatlah saya bertinta kembali pada hari ini.Di tengah kelesuan memerhati kehidupan manusia sekeliling, saya cuba ambil iktibar dan memanifestasikan rasa kehambahaan sebagai seorang hamba kepada  Allah SWT.Subhanallah memang saya amat bersyukur melihat keadaan fantasi di pentas dunia yang di mana dari situ saya belajar memahami erti kasih sayang, erti cinta , suka duka, dan yang penting erti penghambaan seorang hamba yang hina kepada Pencipta Yang Maha Esa.

            Sebenarnya saya baru habis membedah sebuah buku karangan saudara Hilal Asyraf yang bertajuk "FANZURU".Melalui buku ini banyak benda yang boleh diambil pengajaran sebagai bekal pemuda dan pemudi yang melaksanakan tugas dai'e saat ini.Kiranya buku ini boleh menjadi penyumbang ke arah kekuatan seseorang yang ditimpa kebuntuan dalam perjalanan menuju Tuhan.Untuk hari ini, izinkan saya berkongsi kepada para pembaca satu tajuk di dalam buku ini yang menyentuh sanubari hati agar melihat isu ini benar-benar dengan mata hati.Tajuk yang dimaksudkan adalah "Mulakan Dengan Reformasi Diri".

            Sehingga hari ini, kita banyak diperlihatkan tentang masalah umat Islam yang semakin bercelaru jika kita memikirkannya dalam jangka masa yang panjang.Contoh mudah yang dapat kita lihat seperti isu permasalahan Palestin.Mahu tidak mahu, sebenarnya kitalah generasi yang perlu berhadapan dengan situasi ini dan jika difikir secara logika, tiada cara lain untuk menyelesaikan masalah umat hari ini melainkan dengan melakukan reformasi terhadap diri kita sendiri.

Islah nafsak.....!islah nafsak.....!islah nafsak....!
(perbaiki diri.....!perbaiki diri....!perbaiki diri.....!)

          Jika kita perhatikan sejenak, jelas diperlihatkan bahawa orang Islam dan Islam kian terpinggir dan terhimpit di dalam dunia yang luas.Kita telah dipermainkan dengan agenda musuh-musuh Allah yang sememangnya mendeklarasikan perang ke atas Islam.Lihatlah hari ini,Palestin masih dijajah.Umat Islam dilabel sebagai pengganas walaupun sudah jelas peristiwa 11 September bukan perbuatan umat Islam.

        Dalam merentasi hinaan demi hinaan ini, kita umat Islam menuding jari kepada Amerika Syarikat.Kita menuding jari kepada Israel.Kita menuding jari kepada Eropah.Kita menuding jari kepada musuh-musuh Allah.Saya berpendapat bahawa tidak perlulah menuding jari kepada mereka , tetapi perlulah diketahui bahawa salahnya adalah kita.Kerana kita, imej dan wadah ummah kian runtuh...kerana kita juga imej dan wadah juga mampu untuk gah kembali.Semua terletak pada diri setiap individu itu sendiri.Anggaplah musuh-musuh Islam itu sebagai ujian dan cubaan buat kita dalam menghadapi liku-liku keimanan kepada Allah.

         Adakah kejatuhan khilafah dahulu adalah disebabkan oleh pemimpin yang tidak baik ketika itu?Sedarlah.Pemimpin yang baik sahaja tidak mencukupi jika rakyat tidak berusaha untuk menjadi baik juga.Pernah sekali , Saiyidina Ali ditanya oleh seorang rakyatnya, 

"Wahai Amirul Mukminin, kenapa rakyat pada zaman Uthman baik-baik, manakala rakyat pada zaman engkau rosak-rosak?"Dia bertanya untuk memperesndakan pemerintahan Sayidina Ali.

Saiyidina Ali yang bijaksana menjawab ringkas,

"Kerana rakyat pada zaman Uthman adalah seperti aku dan rakyat pada zaman aku adalah seperti kamu."

            Melihat keadaan ini...marilah kita lihat kembali diri kita.Adakah kita telah melaksanakan Islam secara total dalam kehidupan kita?Bagaimana kita bergerak menuju Allah dalam kehidupan kita?Di manakah kita meletakkan Islam dalam kehidupan kita?Bagaimana hubungan kita dengan Pencipta kita?Sehingga ke tahap mana kita hendak redha dengan penghinaan ke atas agama Allah pada hari ini?

           Maka, jika jarang-jarang soalan ini berlingkar dalam kotak fikiran kita.Ayuh , mulakan dengan kembali reformasi diri ke arah pembaikan diri yang sebenar.Ketahuilah , bahawasanya kita semua punya saham atas jatuh bangun umat ini.Hakikatnya, kunci kemenangan adalah pada kita.Bergeraklah memperbaiki diri.Hidupkan kembali hati dan jiwa kita.Kita ambil semula Islam,dan terjemahkannya dalam kehidupan kita.

No comments:

Post a Comment

PerJaLaNaN HiDuP iNi

PerJaLaNaN HiDuP iNi
Dalam jauh sebuah perjalanan,Allah amanahkan sebuah perjuangan,terimalah dengan kekuatan,kadang-kadang sakit yang mendatang,kadang-kadang teman tak sehaluan,namun itulah ujian mencari iman yang teguh,moga terus bersabar di jalanNya

Muhasabah buat semua

"Walau jauh kita pergi, ingatlah kita pernah di tarbiah dan TARBIAH tidak akan berhenti dan berakhir . Walau sesibuk manapun kita, jangan kita lupa tanggungjawab MUSLIM yang pasti akan ditanya kelak.Walau sebebas manapun kita, jangan kita lupa kita adalah MAKHLUK yang pastinya adalah milik Allah".-peringatan juga buat diriku.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails