Sunday, April 24, 2011

Biarkan Daku Bersendirian

Salam w.b.t
Alhamdulillah diberi kesempatan menulis lagi.Untuk entri yang terbaru dan entri-entri selepas ini saya akan cuba untuk membahasakan diri sebagai "saya" dalam penulisan di blog di mana sebelum ini jika anda perasan saya lebih kerap menggunakan perkataan "aku" sepanjang coretan saya di teratak ini.


Buat yang amat-amat dicintai, dirindui dan disayangi, bonda dan ayahanda tercinta, kak long, adik Hakim dan dan adik Nurul...maafkan kak Ngah sudah lama tidak ketemu dan seketika pertemuan di rumah akak lebih suka bersendiri.Akak perlukan ketenangan dan cuba mendidik diri untuk terima keadaan kita sekarang.Meskipun akak sedih dengan kejadian yang menimpa keluarga kita, akak harap kita semua tabah.Akak janji akak akan buat yang terbaik tidak kiralah dalam kehidupan akak sebagai seorang pelajar , seorang anak dan seorang hamba yang hina di hadapanNya.Janji akak pada bonda dan ayahanda insyaAllah akak akan cuba sedaya upaya untuk melaksanakannya dan akak harap bonda dan ayahanda merestui perjalanan akak ini dan mendoakan yang terbaik untuk akak.Jasa bonda dan ayahanda tidak akan sesekali akak lupakan.Terima kasih Ya Rabb di atas segala rahmatMu kepadaku mengurniakan kepadaku bonda dan ayahanda yang menyayangi dan mengasihiku.Alhamdulillah.


Mahu sahaja saya meluahkan kepada dunia dan seluruh isinya yang suatu hari nanti saya akan menjadi seorang mujahidah di jalanNya.Pernah seorang sahabat saya mengatakan saya seorang yang lembut , lembik dan tegak macam mesin QC(quality control).Apa salah saya jika saya mengikut arahan yang pihak hospital dah tetapkan selagi tidak bertentangan dengan syariat Islam dan kemaslahatan Islam itu sendiri.Pada saya , berhak seseorang itu untuk mematuhinya dan bukan untuk mencari sebab-musabab dengan menimbulkan pelbagai persoalan  mengapa perlu ikut arahan / rule sangat?Seharusnya perkara remeh sebegitu tidak perlulah ditimbulkan.Kita sendiri sebagai hamba Allah sudah semestinya wajib untuk tunduk dan patuh dengan suruhan Allah dan menjauhi segala laranganNya.Masakan perkara besar ini mampu kita tahan untuk menghadapi cabarannya jika perkara yang asas sudah tidak tertanam dalam diri kita.


Menjawab kepada soalan kepada si dia yang mengatakan saya lembut , terima kasih saya ucapkan padanya.Saya tidak marah , malah saya lebih rasa lebih bersemangat untuk membuktikan(bukan buktikan pada dia tapi pada Pencipta yang menciptakan saya, Allah s.w.t) yang saya adalah seorang wanita yang kental dalam menghadapi dugaan hidup dan saya mempunyai impian untuk membangunkan Islam ini di puncak tertinggi dan insyaAllah jika diberi kesempatan oleh Allah ingin sahaja saya mati syahid di jalanNya.Semoga Allah menilai usaha saya ini yang hanya seorang manusia yang lemah walau sedikit hasilnya , namun jiwa ini tidak pernah sesekali luntur dan putus asa untuk bangun.Percayalah.Lembut saya mungkin itulah sifat saya, tetapi dalaman saya tak pernah lemah dan tidak pernah sesekali kalah walau pelbagai cacian yang seringkali didengar berkenaan diri saya.Terima kasih sahabat, sekurang-kurangnya saya dapat tahu kelemahan-kelemahan diri saya tetapi apa yang pasti tiada manusia di dunia ini yang dilahirkan sempurna.Bila kita sedar kekurangan yang kita ada, secara tak langsung membawa hati kita untuk lebih menginsafi erti kejadian kita di muka bumi ini dan sekali gus mandorong hati, nurani dan jasad untuk patuh segala perintah dari Ilahi.


~Usaha dakwah ini bukan mudah,
Memberi wajah padanya jua payah,
Mengarang madah-madah agar semuanya bermanfaat susah,
Namun aku tak pernah sesekali lelah,
Kerana aku tahu kejayaan yg menanti pasti indah~~

No comments:

Post a Comment

PerJaLaNaN HiDuP iNi

PerJaLaNaN HiDuP iNi
Dalam jauh sebuah perjalanan,Allah amanahkan sebuah perjuangan,terimalah dengan kekuatan,kadang-kadang sakit yang mendatang,kadang-kadang teman tak sehaluan,namun itulah ujian mencari iman yang teguh,moga terus bersabar di jalanNya

Muhasabah buat semua

"Walau jauh kita pergi, ingatlah kita pernah di tarbiah dan TARBIAH tidak akan berhenti dan berakhir . Walau sesibuk manapun kita, jangan kita lupa tanggungjawab MUSLIM yang pasti akan ditanya kelak.Walau sebebas manapun kita, jangan kita lupa kita adalah MAKHLUK yang pastinya adalah milik Allah".-peringatan juga buat diriku.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails