Friday, December 17, 2010

cerita tentang zana

Apabila aku bercerita tentang sahabatku, zana
baru aku tahu bahawa kami sama-sama memerlukan
pada awal pertemuan kami di Prima Moda ku sangkakan yang dia menggeruniku
tapi sebenarnya sangkaanku silap sama sekali
kerana suatu hari dia mendekatiku dan kami mula berkenalan dengan lebih dekat lagi
ku tahu dia adalah seorang insan yang sangat kuat dan tabah
walaupun dia dideritai sakit jantung berlubang
namun semangat juangnya untuk hidup memang aku kagum
lagikan dia adalah merupakan anak ke-9 daripada 15 adik beradik
dia merasakan yang dia bertangungjawab terhadap keluarganya

Seawal pertemuan kami aku perasan ada selaput kuning yang menyaluti kawasan mata putihnya
dan bila dia bercerita tentang hal yang sebenar baru aku tahu yang dia telah lama menderita sakit jantung berlubang itu
injap ventrikel kanan jantungnya gagal berfungsi hingga menyebabkan injap palsu terpaksa digunakan
sebagai bahan gantian untuk memudahkan pengaliran darah di dalam jantungnya
harga untuk mendapatkan injap itu sahaja sudah mencecah RM4000
dan di sini aku ingin membawa kalian mengetahui yang dia adalah sebaya dengan diriku
dia adalah seorang wanita
dia berumur 19 tahun
memang aku tak nafikan ramai lagi insan lain yang menderitai sakit yang sama seperti dirinya
tetapi ini semua adalah sebagai peringatan buat diriku dan yang para pembaca
bahawa perlunya untuk kita bersyukur dengan kurniaan dan rahmat dari Allah SWT
yang seringkali terlupa dan alpa dengan nikmat dunia yang hanya sementara
dan tidak kekal lama
aku bersyukur ke hadrat Ilahi kerana mempertemukan aku dengan dia
yang darinya aku dapat aku ambil ibrah daripada kehidupan ini
Terima kasih Ya Allah...



No comments:

Post a Comment

PerJaLaNaN HiDuP iNi

PerJaLaNaN HiDuP iNi
Dalam jauh sebuah perjalanan,Allah amanahkan sebuah perjuangan,terimalah dengan kekuatan,kadang-kadang sakit yang mendatang,kadang-kadang teman tak sehaluan,namun itulah ujian mencari iman yang teguh,moga terus bersabar di jalanNya

Muhasabah buat semua

"Walau jauh kita pergi, ingatlah kita pernah di tarbiah dan TARBIAH tidak akan berhenti dan berakhir . Walau sesibuk manapun kita, jangan kita lupa tanggungjawab MUSLIM yang pasti akan ditanya kelak.Walau sebebas manapun kita, jangan kita lupa kita adalah MAKHLUK yang pastinya adalah milik Allah".-peringatan juga buat diriku.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails