Tuesday, October 26, 2010

ketika cinta bertasbih

Dengan ini saya dengan sukacitanya mempersembahkan sebuah lagi kisah cinta..hehehe .Hanya sekadar mengisi masa terluang yang ada.Moga terhibur dan amiklah iktibar daripada kisah ini.

Aku/Sofia: Adalah watak utama cerita, seorang wanita yang sudah bekerjaya sebagai seorang doktor sakit puan, akak kepada Hakim.
Hakim: Adik kepada 'aku', graduan dari UiTM Shah Alam dalam kejuruteraan kimia.
Adam: Senior kepada Hakim , juga telah bekerja.

 START........
Tepukan gemuruh kedengaran menusup ke telingaku yang datang dari arah dewan utama universiti.Nampaknya majlis konvokesyen adikku, Hakim sudah bermula."Urgh...mesti adik aku marah ni sebab aku dah berjanji nak datang tengok dia berkonvo sebelum majlis bermula...maafkan akak ya dik", desis hatiku.

Itulah Hakim , seorang hero dalam keluarga kami. Aku sayang sangat kat dia, yelah apa-apa perkara yang aku rasakan kaum hawa tak mampu nak buat , tanpa di suruh , dia akan bersedia mambantu.Berharganya dia buat kami yang jauh di sisinya kerana dia dapat menyambung amanat arwah ayah dulunya yang menginginkan dia menjadi jurutera yang berjaya.Dan alhamdulillah impian arwah ayah tercapai.Ibu pernah berkata,"Alangkah gembiranya hati ayah bila tengok hero ibu ini sudah menjadi seorang yang berjaya ya.Ibu harap abang tak akan lupa asal usul abang, tujuan hidup abang yang sebenarnya di atas muka bumi ini.Manfaatkan ilmu yang abang ada untuk pembangunan ummah hari ini".Adik aku apalagi, senyumla dia memanjang bila dengar ibu berbicara sedemikian, aku tahu dia faham kata-kata ibu dan aku yakin dia adalah model terbaik terutamanya buat contoh pemuda di kampung kami.

Semasa aku mahu menjejakkan kaki ku ke dalam dada dewan , aku mengeluh seketika kerana ku lihat barisan kerusi sudah dipenuhi oleh hadirin yang datang.Seketika aku merasakan ada seseorang menyentuh bahuku.Apabila ku toleh kebelakang, rupa-rupanya orang itu adalah adik aku."Huhuhu...ingatkan pakwe hensem mana la yang sapa akak tadi", kataku padanya.Adikku terus bersalam denganku dan mengajak aku keluar dewan untuk mengatakan sesuatu . Katanya suasana dalam ni amat bising.

Sampai sahaja di luar...aku mengucapkan tahniah kepadanya kerana dia adalah salah seorang pelajar bumiputera yang menduduki rangking pertama(first class)  di universitinya dalam kos kejuruteraan kimia ini.Sempat juga ku kirimkan salam dari ibunda di Johor yang amat merinduinya.Ibu tidak dapat hadir kerana kena menghadiri jemputan rakan baiknya yang baru balik dari Mekah dua hari lepas.Balasan senyuman dari adikku sudah cukup menggambarkan yang dia redha dan aku memang nampak dia berusaha bersungguh-sungguh untuk sampai ke tahap ini.Aku bangga dengannya.

Selesai sahaja majlis , adik aku mengajak aku bergambar dengan rakan-rakannya.Aishh...malula aku lantas aku menolaknya dengan cara baik.Nasib baik mereka faham.Jadi bila tidak bergambar dengan mereka , aku la yang kena jadi camera girl buat sementara.Aku tidak kisah asalkan aku gembira tengok hero aku gembira.hehe

Tiba-tiba salah seorang dari kawan adik aku bertanya:"Hakim, jadi inilah kakak ko yang dah jadi gynaecologist tu ye?"
Hakim :" Ha'a.Kenapa ye Muaz?"
Muaz: " La...patutla muka sama dengan ko sebiji".
Halim: "Ko ni pun satula Muaz, dah namanya adik beradik mestilah mukanya sama."

Aku hanya mampu tersenyum sahaja melihat gelagat mereka.Tak mampu nak kata apa-apa.Sempat juga la aku bersembang dengan mereka.Nampaknya mereka ini juga tidak kurang hebatnya melihat kepada bicara mereka tentang perubatan dalam bidang cytology.Yelah kebetulan aku kan adalah doktor Sakit Puan.. jadi serba sedikit bidang ini memang berkait rapat dengan kerjaya aku.Sememangnya aku ni memang seorang yang tidak banyak cakap.Tapi aku akan jadi seorang yang ramah bila mereka senang dengan diriku.Itulah aku ,Sofia.

Jam menunjukkan jam 12.30 tengah hari.Aku dimaklumkan yang Hakim di jemput makan bersama dengan VVIP dan seniornya yang sudah habis belajar dan telah bekerja di Australia.

Aku: "Habis takkan akak nak ikut?malula...tak pe Hakim je yang pergi...akak tunggu di sini ya".
Hakim: "Apalah akak ni supporting la sikit...biasala kalau majlis macam ni, yang terbaik pasti diraikan bersama ahli keluarga terdekat.Tak pun akak suka kot tengok adik datang sana sorang-sorang tanpa bertemankan siapa-siapa.Tolonglah akak..kali ini je...please.."

Itulah aku. Memang pemalu adalah sifatku.Tapi kenangkan adik aku yang sorang ni aku pun temankan dia ke meja VVIP di Bilik Seri Mawar untuk menikmati sedikit juadah tengah hari di sana.

Masa di meja makan ku lihat ramai betul orang lelaki kat situ.Aduh .. aku memang lemah betulla datang ke majlis macam ni.Malunya...Di sini ada juga kelihatan beberapa orang kaum hawa..tapi jumlahnya tidak mencecah separuh.VVIP dan para pensyarah serta senior  adik aku begitu gembira dengan keputusan yang diperolehi oleh Hakim.Sambil makan mereka bertanya tentang diriku.Sebenarnya mahu sahaja aku sembunyikan adentiti diri yang sebenar.Tetapi rupa-rupanya mereka lebih awal mengetahuinya.Aku cuba untuk menjaga maruah aku sepanjang berbicara dengan mereka.

Tidak semena-mena, aku terasa senior adik aku yang duduk betul-betul di depan aku memperhatikanku.Ku cuba beranikan diri untuk membalas pandangannya , dan lantas itu , dia menoleh ke arah lain.Pelik sungguh aku dibuatnya dan membuatkan aku tertanya-tanya.Pernahkah aku kenal dia...tapi sejujurnya aku merasakan wajahnya memang pernah ku temui sebelum ini.

________________________________

Sampai rumah aku dan Hakim berehat berikutan perjalanan yang agak memenatkan.Malam itu ibu memasak masakan kesukaan Hakim, ikan masak lemak cili api.Tiba- tiba semasa di meja makan:

Hakim : " Akak abang Adam kirim salam."
Aku : "Adam??Adam mana pula ni.
Hakim : "Yang curi- curi pandang akak tadi masa makan tadi.Dia kata dia kenal akak sebab akak satu PLKN dengan dia."
Aku : "Hah!!!oh mungkin akak lupa la...kan dah lama dah peristiwa tu.Ok la dah kenyang ... ibu akak minta izin masuk bilik dulu ya..."

_____________________________

"Betulla ...aku ingat dialah Adam yang aku kenal sewaktu kat PLKN dulu.Ah!! kisah lama, lupakan jela...dialah yang menyebabkan aku banyak menangis.Ye memang aku mengaku aku lah menghulurkan salam perkenalan dengan dia, tapi bila sahabat baik aku sendiri mengatakan yang dia suka pada Adam...hatiku luluh waktu tu.Aku tidak tahu perasaan aku ketika itu sebab aku begitu suka pada Adam.Aku tak mampu nak meluahkan persaan ini kerana aku malu sebagai seorang perempuan dan tidak mahu merosakkan persahabatan dengan sahabat baik aku sendiri."Bentak hatiku.

Sejak dari peristiwa itu, aku cuba untuk lari jauh dari Adam...Tetapi masih tak boleh sebab dalam kelas CB kami memegang jawatan penting.Adam bertindak sebagai ketua dan aku adalah penolongnya.Apa-apa hal mesti kena berjumpa.Satu hari, Adam memberitahuku yang dia kena menangguhkan perkhidmatan sebagai pelatih kerana mendapat tawaran belajar ke Australia.Terasa sedih juga tapi apakan daya , hanya ucapan kejayaan mampu ku ucapkan buat dirinya pada akhir pertemuan kami.

Walaupun sudah beberapa hari Adam meninggalkan kem, namun dia tidak pernah miss untuk mesej aku setiap malam minggu .Bergusar juga fikiran aku dibuatnya, kerana sejujurnya aku memang tidak mahu mengingatinya.Biasalah syaitan....sentiasa tidak pernah jemu menyesatkan manusia.Hari demi hari aku semakin syok pula dengan Adam ni hinggakan aku selalu mesejnya.Selang beberapa hari mesej ku tiada mendapat balasan darinya dan ini mendorong aku bertanya kepadanya.Agak menyedihkan kerana dia telah menegur aku:
"Sofia, lihatlah apa yang awak inginkan dari saya..selalu mesej saya....awak takde perasaan malu ke...seperkara cuma sebagai peringatan ingatlah Sofia, tidak  pernah ada pun persahabatan antara lelaki dan perempuan dan tidak akan pernah ada pun...jika adapun adalah untuk membincangkan perkara-perkara  tertentu atau yang berkenaan agama Islam...maafkan saya kerana saya takut futur diperjalanan menuju Ilahi."

Menitis air mata aku bila ditegur sedemikian rupa.Yup aku akui apa yang dikatakan itu benar...tetapi aku tidak boleh terima bila dia kata aku tiada perasaan malu dan selalu mesej dia!!!Habis kalau gitu aku juga berhak mempertikaikan kelakuan dia yang selalu mesej aku sewaktu ketika dahulu...huh!!!
_____________________________________________

Malam tu aku bermimpi arwah ayah datang kepadaku dalam keadaan yang begitu tenang wajahnya.Ayah tersenyum dan berkata : "Anakku Sofia , tidak perlulah menyimpan dendam dalam diri kamu itu kerana jiwa kamu akan sakit nak...terima la keadaan ini dan cuba amik iktibar dari peristiwa yang telah berlaku."

Aku tersedar dari lenaku jam 3 pagi...air mata ku menitis lagi..tapi memang betul apa yang arwah ayah kata dalam mimpi tu..Ku kuatkan kaki untuk bermunajat pada Ilahi...

"Ya Rabbi, sesungguhnya aku benar-benar lemah tika ini Ya Allah.Ya Allah buanglah segala kemarahan yang tertanam dari dalam diri ini agar aku tidak membencinya.Aku sepatut tidak menyalahkannya , tetapi dalam hal ini aku lah yang bersalah sebenarnya..mungkin hati ini tidak sakit jika aku tidak melayannya dari awal lagi...Ya Allah suluhkanlah cahaya hidayahMu dalam diriku agar aku dapat menuju redhaMu."
________________________________________

Sejak peristiwa itu aku berfikir...mungkin sebelum ni Adam tak tahu apa yang dilakukannya itu sebenarnya salah.Ku cuba berfikir positif dan selepas ini aku tidak mahu mengingat namanya dalam diari hidupku lagi.Akan cuba untuk menghilangkan rasa sayang padanya kerana aku tahu rasa cinta dan kasihku hanyalah kepada Allah yang satu.
_________________________________________

Kembali ke zaman apabila aku telah bergelar gynaecologist:

Ibu berkata kepadaku ada pemuda yang ingin merisikku, umurnya sebaya denganku 26 tahun.Ku cuba meminta izin untuk melihat gambar orang yang bertuah itu dan ternyata sekali pemuda yang dikatakan itu adalah Adam , pemuda yang pernah ku cintai sewaktu dahulu.Benarlah kata Allah..."Tinggalkanlah benda-benda yang haram, InsyaAllah ia akan menjadi halal pada kamu suatu hari nanti."


No comments:

Post a Comment

PerJaLaNaN HiDuP iNi

PerJaLaNaN HiDuP iNi
Dalam jauh sebuah perjalanan,Allah amanahkan sebuah perjuangan,terimalah dengan kekuatan,kadang-kadang sakit yang mendatang,kadang-kadang teman tak sehaluan,namun itulah ujian mencari iman yang teguh,moga terus bersabar di jalanNya

Muhasabah buat semua

"Walau jauh kita pergi, ingatlah kita pernah di tarbiah dan TARBIAH tidak akan berhenti dan berakhir . Walau sesibuk manapun kita, jangan kita lupa tanggungjawab MUSLIM yang pasti akan ditanya kelak.Walau sebebas manapun kita, jangan kita lupa kita adalah MAKHLUK yang pastinya adalah milik Allah".-peringatan juga buat diriku.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails