Thursday, February 18, 2010

bersedialah kita mengucup ujian dari Allah


Oh...Alhamdulillah hingga kini aku masih mampu bertahan dengan hidup ini.Pernah anda merasakan diri anda sudah cukup sempurna?Wahai teman sedarlah kita sebenarnya merupakan makhluk sempurna yang Allah ciptakan.Tetapi pernahkah kita terfikir untuk menyempurnakan kesempurnaan yang telah Allah berikan kepada kita...insan yang bernama manusia ini.Bukalah minda dan cekalkanlah hati kalian jika sekarang musibah dan ujian datang menduga iman kalian.Terimalah ujian itu dengan hati yang terbuka.Beruntunglah sebenarnya dirimu kerana Allah masih memberi perhatian kepada mu.Ketahuilah juga yang Dia sebenarnya rindu mendengar rintihanmu berpanjangan...kerana Dia yakin hati-hati sebeginilah yang lunak mendekatkan diri PadaNya.

Oh....hari ini ku ingin berkongsi cerita yang ku baca dalam Majalah Anis.Aku terkesima seketika membaca kisah hidup hamba Allah ini.Izinkan aku mengutar bicara sebagai seorang hamba yang kerdil di hadapan Allah ini.Aku tahu bukan mudah untuk menghadapi ujian sebagai seorang hamba, tapi kalian perlu sedar yang kalian juga sebenarnya tidak boleh lari dari masalah kalian itu.Bukanlah jejak undur kakimu di medan ini diperlukan , tetapi kekuatan juang dirimu menghadapi ujian tersedia di hadapan benar-benar diharapkan.

Apakah manusia itu mengira, mereka itu akan dibiarkan berkata:" Kami beriman sedangkan mereka belum diuji?"
(Al-Ankabut:2)

Kisah ini hasil tulisan penulis novel Hilal Asyraf, kisah yang telah diceritakan oleh pensyarah Akidah beliau di Universiti Yarmouk, dan watak utamanya adalah sahabat rapat pensyarah beliau.

Seorang lelaki ....
Hamba ini mempunyai segala-galanya
Dia bertubuh tinggi dan wajahnya amat kacak
Berketurunan kenamaan dan amat kaya
Perawakannya kemas dan amat menawan
Genius juga merupakan kelebihan yang ada padanya
Awalnya menjadi pakar dalam bidang sains,
kemudia ditawarkan dalam perkomputeran tentera...
Tetapi itu semua tawaran itu di tolak
dan.....
akhirnya mengaji di bidang agama...
Merupakan juga seorang yang amat pakar di Universiti Muhammad Al-Khamis, Magribi.
Beliau telah berkahwin dan...
dikurniakan seorang isteri yang cantik, solehah, kaya dan menjadi rebutan ramai
Memang beruntung hamba ini....
boleh dikatakan seluruh hidupnya begitu sempurna...

Namun....
tiada manusia yang sempurna hidupnya
Hamba ini berkahwin dengan wanita yang dicintainya dan syukur Alhamdulillah...
mereka dikurniakan 3 orang anak...
Ujian Allah datang menguji kehidupan hamba ini..
Allah menguji hamba ini dengan memberi sakit otak lemah dan lambat berkembang kepada ketiga-tiga permata yang begitu disayangi hamba tersebut...
Anak-anak hamba ini ketika umurnya 10 tahun tidak boleh menghafal nombor 1-10 dan tidak pula mampu mengenal abjad ABC...
Hinggakan..
Doktor yang merawat berkata mereka akan berfikiran seperti anak berumur 10 tahun, hanya apabila umur mereka mencapai 20 tahun...

Maka ramailah yang berkata:
"Tiada siapa yang akan berkahwin dengan anak perempuannya."
"Tiada anak lelaki yang mampu meneruskan perniagaannya."

Dan Kita...
Jika kita mendapat tomahan begitu rupa...
Mampukah kita menghadapinya??


Pada suatu ketika pensyarah Hilal menyatakan rasa sedihnya dan kasihan melihat keadaan hamba ini..
Hamba itu lalu bertanya,"Kamu kasihankan aku kah?"
Dan hamba ini meneruskan katanya,
"Keadaan aku ini, tidak perlu disedih kasihankan.Malah patut disyukuri."
"Aku ini mempunyai segala sebab untuk aku takbur.....
Pda ku, Allah mengurniakan nikmat yang sangat banyak...
Namun , dengan adanya anak-anak, aku mampu beringat
bahawa Allah itu lebih berkuasa, lebih besar...
Wujudnya anak-anak aku ini,
ibarat hadiah dari Allah SWT ...
menyelamatkan aku jauh daripadaNya dan mendekatkan diriku padaNya."

Terkatup bicara pensyarah Hilal mendengar kata-kata sahabatnya itu...
Itulah hamba Allah yang menghambakan seluruh dirinya kepada Allah SWT..
Hamba tidak sesekali mengeluh dengan ujian hidupnya,
malah dia menggunakan ujian itu untuk mendekatkan diri kepada Allah.

Maka:
Bersedialah kita MENGUCUP ujian daripada Allah SWT...

1 comment:

  1. btol tu..
    kita ni pon kadang2 x bersyukur..
    sebab ujian tu datang untuk menguji kita..
    betapa kita mensyukuri apa yang Allah kurniakan..

    kadang2 kita tak tahu pun di sebalik
    nikmat yang Allah turunkan itu terselit ujian untuk kita..

    ReplyDelete

PerJaLaNaN HiDuP iNi

PerJaLaNaN HiDuP iNi
Dalam jauh sebuah perjalanan,Allah amanahkan sebuah perjuangan,terimalah dengan kekuatan,kadang-kadang sakit yang mendatang,kadang-kadang teman tak sehaluan,namun itulah ujian mencari iman yang teguh,moga terus bersabar di jalanNya

Muhasabah buat semua

"Walau jauh kita pergi, ingatlah kita pernah di tarbiah dan TARBIAH tidak akan berhenti dan berakhir . Walau sesibuk manapun kita, jangan kita lupa tanggungjawab MUSLIM yang pasti akan ditanya kelak.Walau sebebas manapun kita, jangan kita lupa kita adalah MAKHLUK yang pastinya adalah milik Allah".-peringatan juga buat diriku.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails